Terapi Antibodi Evusheld Lindungi Kelompok Risiko Tinggi COVID-19

Majalah Farmasetika – Pada 8 Desember 2021, Badan Pengawas Obat dan Makanan AS mengeluarkan Otorisasi Penggunaan Darurat untuk Evusheld AstraZeneca, terapi pencegahan untuk individu berisiko tinggi tertentu yang membantu melindungi mereka dari COVID-19 sebelum mereka terpapar virus.

Divaksinasi lengkap dan mendapatkan booster adalah cara paling efektif untuk melindungi diri Anda dari COVID-19 (termasuk semua variannya). Namun, orang yang sistem kekebalannya sangat lemah sehingga mereka tidak mengembangkan kekebalan dari vaksin atau mereka yang tidak dapat divaksinasi karena reaksi alergi yang parah berada pada peningkatan risiko COVID-19.

Untuk individu tersebut, profesional medis dapat merekomendasikan Evusheld sebagai cara untuk menawarkan perlindungan jika individu tersebut terpapar virus COVID-19.

Apa itu Evusheld?

Evusheld adalah kombinasi dari dua obat yang diberikan bersama: tixagevimab dan cilgavimab. Keduanya adalah antibodi monoklonal, yang merupakan protein buatan laboratorium yang bertindak seperti antibodi yang dibuat oleh sistem kekebalan Anda untuk melawan infeksi. Evusheld diberikan dengan dua suntikan yang segera diberikan satu demi satu. Berdasarkan data uji klinis, Evusheld diberikan setiap enam bulan untuk menawarkan perlindungan terbaik.

Siapa yang bisa mendapatkan Evusheld?

Tidak semua orang memenuhi syarat untuk Evusheld. Ini diperbolehkan untuk orang berusia 12 tahun ke atas yang memiliki berat setidaknya 88 pon (40 kg). Anda juga tidak dapat terinfeksi COVID-19 saat ini atau memiliki virus yang diketahui baru-baru ini; yaitu, berada dalam masa isolasi atau pembebasan. Selain itu, Anda harus memenuhi salah satu kriteria berikut:
• Anda memiliki kondisi kesehatan yang kemungkinan tidak akan mengakibatkan tubuh Anda untuk mengembangkan respons yang cukup kuat terhadap vaksin COVID-19 (mis., immunocompromised karena kanker saat ini).
• Anda sedang mengonsumsi obat yang mencegah respons yang cukup kuat terhadap vaksin COVID-19 (misalnya, kemoterapi atau obat anti-penolakan transplantasi)

Baca :  Hasil Uji Klinis Lebrikizumab Tingkatkan Kualitas Hidup Pasien Dermatitis Atopik

• Anda tidak dapat memperoleh vaksin karena reaksi alergi parah (anafilaksis) terhadap semua vaksin COVID-19 atau bahan-bahannya.

Saya memenuhi kriteria untuk Evusheld. Bagaimana saya bisa menerimanya?
Jika Anda memenuhi kriteria yang tercantum di atas, hubungi penyedia layanan kesehatan Anda untuk menanyakan tentang menerima Evusheld.

Apa efek samping yang umum dari Evusheld?

Seperti semua obat, Evusheld dapat menyebabkan efek samping, sebagian besar ringan hingga sedang. Sakit kepala, merasa lelah, dan batuk adalah efek samping yang paling umum selama uji klinis. Bicaralah dengan penyedia layanan kesehatan Anda tentang potensi efek samping dan cara terbaik untuk mengelolanya.

Sumber :
Evusheld Antibody Treatment for COVID-19 High-Risk Group.
https://scdhec.gov/covid19/monoclonal-antibodies/evusheld-antibody-treatment-covid-19-high-risk-groups

Share this:

About Ayu Dewi Widaningsih

Pharmacy Student

Check Also

Teplizumab-mzwv, Obat Pertama Yang Dapat Menunda Timbulnya Diabetes Tipe 1

Majalah Farmasetika – Food and Drug Administration (FDA) AS menyetujui suntikan Tzield (teplizumab-mzwv) untuk menunda …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.