eksaserbasi asma

Hasil Uji Klinik Obat Baru Antibodi Monoklonal Untuk Asma Berat Menggembirakan

Hasil Uji Klinik Obat Baru Antibodi Monoklonal Untuk Asma Berat Menggembirakan. Antibodi monoklonal benralizumab dari AstraZeneca telah mencapai titik akhir utama dalam dua fase Uji Klinik 3 pada asma berat/eksaserbasi asma.

Benralizumab menunjukkan penurunan yang signifikan pada tingkat eksaserbasi asma tahunan dibandingkan dengan plasebo.

Percobaan, Sirocco dan Calima, menilai keamanan dan kemanjuran dua rejimen dosis benralizumab sebagai terapi tambahan untuk asma tidak terkontrol serius dengan peradangan eosinophilic pada pasien berusia setidaknya 12 tahun.

Sebanyak 2.511 pasien menerima benralizumab 30mg setiap empat minggu; 30mg setiap empat minggu untuk tiga dosis awal diikuti oleh 30mg setiap delapan minggu; atau plasebo.

Populasi analisis primer termasuk pasien dengan inhalasi kortikosteroid dosis tinggi dan long-acting SS2-agonis dengan jumlah eosinofil darah dasar lebih dari 300 sel / mikroliter.

Wakil presiden eksekutif pengembangan obat-obatan global dan kepala medis AstraZeneca, Sean Bohen mengatakan: “Kami sangat senang dengan hasil top-line dari uji coba ini penting karena mereka menunjukkan potensi benralizumab untuk meningkatkan hasil bagi pasien dengan asma berat.”

“Benralizumab adalah produk biologis pernapasan pertama AstraZeneca dan perkembangannya menggarisbawahi komitmen kami untuk mengubah pengobatan asma dan penyakit pernapasan kronis dengan generasi berikutnya obat pernafasan.”

Benralizumab juga dalam fase III pengembangan untuk mengobati penyakit paru-paru obstruktif kronik.

Benralizumab adalah antibodi monoklonal diarahkan pada subunit alpha dari interleukin-5 reseptor yang mennurunkan eosinofil dan sel target yang penting dalam penyakit pernapasan inflamasi.

AstraZeneca memiliki lisensi benralizumab dari BioWa, anak perusahaan dari Kyowa Hakko Kirin.

Kyowa Hakko Kirin / BioWa memiliki hak pengembangan dan komersialisasi eksklusif untuk benralizumab di Jepang dan negara-negara tertentu di Asia, sementara AstraZeneca memegang hak eksklusif di semua negara lain termasuk Amerika Serikat dan Eropa.

Baca :  FDA Menyetujui Obat Asma Xolair Untuk Digunakan Anak-anak

Sumber : http://clinicaltrials.pharmaceutical-business-review.com/news/astrazenecas-benralizumab-achieves-primary-endpoint-in-two-phase-3-asthma-trials-180516-4896345

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Vaksin COVID-19 Pfizer Mulai Uji Klinis Pada Anak dan Ibu Hamil

Majalah Farmasetika – Pfizer dan BioNTech mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka telah mulai menguji …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.