Download Majalah Farmasetika

Olahraga Teratur Bantu Lansia Pertahankan Ingatan

Majalah Farmasetika – Penelitian baru yang dipimpin oleh psikolog Universitas Pittsburgh mengumpulkan data dari lusinan penelitian untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan ini, menunjukkan bahwa lansia mungkin dapat mencegah penurunan jenis memori episodik dengan tetap berolahraga secara teratur.

Memori episodik adalah jenis yang berhubungan dengan peristiwa yang terjadi pada Anda di masa lalu. Ini juga salah satu yang pertama menurun seiring bertambahnya usia.

Latihan yang membuat jantung terpompa telah menunjukkan harapan dalam meningkatkan kesehatan otak, dan percobaan pada tikus menunjukkan bahwa itu meningkatkan memori, tetapi penelitian yang melihat hubungan yang sama pada manusia telah menghasilkan campuran.

Mencari kejelasan di perairan berlumpur dari literatur ilmiah, tim meneliti lebih dari 1.279 studi, akhirnya mempersempitnya menjadi hanya 36 yang memenuhi kriteria tertentu. Kemudian mereka menggunakan perangkat lunak khusus dan tidak sedikit spreadsheet Excel untuk mengubah informasi data menjadi bentuk di mana berbagai studi dapat dibandingkan secara langsung.

Pekerjaan itu terbayar ketika mereka menemukan bahwa menyatukan 36 studi itu sudah cukup untuk menunjukkan bahwa untuk lansia, olahraga memang dapat bermanfaat bagi ingatan mereka.

Tim, termasuk penasihat Aghjayan Kirk Erickson di Departemen Psikologi dan peneliti lain dari Pitt, Carnegie Mellon University dan University of Iowa, menerbitkan hasil mereka dalam jurnal Communications Medicine pada 17 Februari.

Analisis masa lalu yang melihat hubungan antara olahraga dan ingatan tidak menemukannya, tetapi Aghjayan dan timnya mengambil beberapa langkah ekstra untuk memberi mereka peluang terbaik untuk menemukan hubungan jika memang ada. Mereka membatasi pencarian mereka pada kelompok dan kelompok usia tertentu serta jenis tertentu dari pengaturan eksperimental yang ketat. Kunci lainnya adalah fokus secara khusus pada memori episodik, yang didukung oleh bagian otak yang diketahui mendapat manfaat dari olahraga.

Baca :  Lansia Berisiko Alami Interaksi Obat dengan Paxlovid

“Kami menemukan bahwa ada peningkatan memori yang lebih besar di antara mereka yang berusia 55 hingga 68 tahun dibandingkan dengan mereka yang berusia 69 hingga 85 tahun—jadi intervensi lebih awal lebih baik,” kata Aghjayan. Tim juga menemukan efek terbesar dari olahraga pada mereka yang belum mengalami penurunan kognitif, dan dalam studi di mana peserta berolahraga secara konsisten beberapa kali seminggu.

Masih ada pertanyaan yang harus dijawab. Analisis tim tidak dapat menjawab bagaimana intensitas olahraga memengaruhi manfaat memori, dan ada banyak hal yang harus dipelajari tentang mekanisme di balik kaitan tersebut. Tetapi implikasinya bagi kesehatan masyarakat jelas: Olahraga adalah cara yang dapat diakses oleh lansia untuk mencegah penurunan daya ingat, menguntungkan diri mereka sendiri, pengasuh mereka, dan sistem perawatan kesehatan, kata Aghjayan.

Referensi Jurnal :
Aghjayan, S.L., Bournias, T., Kang, C., Zhou, X., Stillman, C.M., Donofry, S.D., Kamarck, T.W., Marsland, A.L., Voss, M.W., Fraundorf, S.H., dan Erickson, K.I. 2022. Aerobic exercise improves episodic memory in late adulthood: a systematic review and meta-analysis. Commun Med. Vol. 2(15). doi.org/10.1038/s43856-022-00079-7.

Share this:

About Ayu Dewi Widaningsih

Avatar photo
Pharmacy Student

Check Also

Apakah Profesi Apoteker Akan Usang di Masa Depan Tergantikan oleh Artificial Intelligent? Mari Menyingkap Fakta

Majalah Farmasetika – Perkembangan teknologi yang pesat, terutama kecerdasan buatan (AI) dan robotika, telah menimbulkan …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.