Download Majalah Farmasetika

Fakta Unik : Konektivitas antara Penapasan dan Peningkatan Daya Ingat

Majalah Farmasetika – Studi mengungkapkan bahwa ritme pernapasan kita dapat memengaruhi aktivitas saraf, memengaruhi fungsi kognitif seperti pemrosesan emosi dan daya ingat.

Bukti paling meyakinkan menyoroti bahwa menghirup, terutama melalui hidung, dapat meningkatkan fungsi memori. Saat bidang studi ini muncul, wawasan ini dapat mengarah pada pendekatan terapeutik baru untuk penurunan kognitif dan kondisi terkait memori.

Fakta-fakta kunci:

  1. Ritme pernapasan kita menciptakan aktivitas listrik di otak, meningkatkan penilaian emosional dan ingatan, dengan efek ini paling terasa selama menghirup melalui hidung.
  2. Amigdala dan hippocampus, area otak yang terkait dengan emosi dan ingatan, secara signifikan dipengaruhi oleh ritme pernapasan, menunjukkan bahwa tindakan pernapasan dapat memodulasi fungsi area ini.
  3. Pernapasan yang dalam dan terkontrol, yang sering digunakan dalam praktik mindfulness, dapat meningkatkan kapasitas memori kerja, jenis memori yang kita gunakan untuk menyimpan dan memanipulasi informasi dalam waktu singkat.

Napas kita memengaruhi aktivitas saraf kita, yang pada gilirannya memengaruhi fungsi kognitif kita termasuk perhatian, daya ingat, dan pemrosesan emosional.

Ritme pernapasan kita menciptakan aktivitas listrik di otak yang berkontribusi pada peningkatan penilaian emosional dan daya ingat.

Faktanya, sebuah penelitian yang dipimpin oleh Christina Zelano di Northwestern University menunjukkan bahwa tindakan bernapas, khususnya melalui hidung, dapat berdampak langsung pada fungsi kognitif seperti daya ingat.

Tim peneliti Zelano melakukan serangkaian eksperimen yang melibatkan subjek manusia dan menemukan bahwa daya ingat secara signifikan lebih baik selama menghirup dibandingkan dengan menghembuskan napas. Efek ini paling terasa saat subjek bernapas melalui hidung.

Studi tersebut menunjukkan bahwa ritme pernapasan dapat menyebabkan perubahan di otak, meningkatkan penilaian emosional, dan meningkatkan daya ingat. Selain itu, amigdala dan hippocampus, dua wilayah otak yang terkait dengan emosi, fungsi memori, dan penciuman, secara signifikan dipengaruhi oleh ritme pernapasan.

Baca :  Olahraga Teratur Bantu Lansia Pertahankan Ingatan

Area otak ini adalah bagian dari sistem limbik, yang mengontrol emosi dan ingatan. Diperkirakan bahwa tindakan bernafas dapat memodulasi fungsi daerah otak ini, sehingga memengaruhi memori dan proses emosional. Selain itu, tindakan pernapasan dalam yang terkontrol, yang sering digunakan dalam praktik mindfulness dan meditasi, telah terbukti meningkatkan daya ingat.

Sebuah studi yang diterbitkan dalam Journal of Neuroscience menunjukkan bahwa perhatian berbasis kesadaran, yang melibatkan fokus pada pernapasan seseorang, meningkatkan kemampuan untuk mempertahankan informasi visuospasial dalam waktu singkat. Ini menunjukkan bahwa pernapasan dalam dan terkontrol dapat meningkatkan kapasitas memori kerja, jenis memori yang kita gunakan untuk menyimpan dan memanipulasi informasi dalam pikiran kita dalam waktu singkat. 

Sementara hubungan antara pernapasan dan ingatan tetap menjadi bidang yang baru muncul, temuan ini menunjukkan kemungkinan yang menarik untuk penelitian di masa depan dan aplikasi terapeutik yang potensial. Memahami dampak pernapasan pada ingatan dapat berimplikasi pada intervensi terkait penurunan kognitif, stres, kecemasan, dan kondisi seperti ADHD dan penyakit Alzheimer.

Kesimpulannya, napas sederhana yang sering dianggap remeh mampu memainkan peran penting yang tidak terduga untuk peningkatan fungsi kognitif khususnya daya ingat.  

Pelajaran terpenting ketika Anda sedang berjuang mengingat sesuatu, luangkanlah waktu sejenak dengan tarik napas dalam-dalam yang terkontrol. Hal ini mampu meningkatkan kinerja otak kita melebihi yang kita kira.

Referensi :

Arshamian, A., Irvani, B., Majid, A., dan Lundstrom, J.N. 2018. Respiration Modulates Olfactory Memory consolidation in Humans. Journal of Neuroscience, 38,(48),  doi.org/10.1523/JNEUROSCI.3360-17.2018.

Zelano, C., Jiang, H., Zhou, G., Arora, N., Schuele, S., Rosenow, J., dan Gottfried, J.A. 2016. Nasal Respiration Entrains Human Limbic Oscillations and Modulates Cognitive Function. Journal of Neuroscience, 36(49), doi.org/10.1523/JNEUROSCI.2586-16.2016.

Share this:

About Ayu Dewi Widaningsih

Avatar photo
Pharmacy Student

Check Also

Pemetaan Suhu di Fasilitas Penyimpanan Obat PBF Penting untuk Jaga Kualitas Obat

Majalah Farmasetika – Obat merupakan produk farmasi yang terdiri satu satu atau lebih bahan-bahan yang …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.