Download Majalah Farmasetika

Mengenal Autisme Pada Anak, Ditinjau dari Jenis Kelamin

Majalah Farmasetika – Anak autis perempuan memiliki pola konektivitas yang berbeda dari anak autis laki-laki di area otak yang terkait dengan motorik, bahasa, dan perhatian visuospasial. Umumnya, anak perempuan menunjukkan perilaku berulang yang lebih sedikit daripada anak laki-laki, yang dapat menyebabkan keterlambatan diagnosis ASD untuk perempuan.

Perbedaannya, diidentifikasi dengan menganalisis ratusan pemindaian otak dengan teknik kecerdasan buatan, unik untuk autisme dan tidak ditemukan pada anak laki-laki dan perempuan yang sedang berkembang. Penelitian ini membantu menjelaskan mengapa gejala autisme berbeda antara jenis kelamin dan dapat membuka jalan untuk diagnosis yang lebih baik untuk anak perempuan, menurut para ilmuwan.

Autisme adalah gangguan perkembangan dengan spektrum keparahan. Anak-anak yang terkena memiliki defisit sosial dan komunikasi, menunjukkan minat terbatas dan menampilkan perilaku berulang. Deskripsi asli autisme, diterbitkan pada tahun 1943 oleh Leo Kanner, MD, bias terhadap pasien laki-laki. Gangguan ini didiagnosis pada anak laki-laki empat kali lebih banyak daripada anak perempuan, dan sebagian besar penelitian autisme berfokus pada laki-laki.

Anak perempuan dengan autisme umumnya memiliki perilaku berulang yang lebih sedikit daripada anak laki-laki, yang dapat menyebabkan keterlambatan diagnostik, kata para peneliti.

Fung merawat penderita autisme di Stanford Children’s Health, termasuk anak perempuan dan perempuan dengan diagnosis tertunda. Banyak perawatan autisme bekerja paling baik selama tahun-tahun prasekolah ketika pusat motorik dan bahasa otak berkembang, katanya.

“Jika perawatan dapat dilakukan pada waktu yang tepat, itu membuat perbedaan besar, besar: Misalnya, anak-anak di spektrum autisme yang menerima intervensi bahasa awal akan memiliki kesempatan lebih baik untuk mengembangkan bahasa seperti orang lain dan tidak harus terus bermain. mengejar ketinggalan saat mereka tumbuh dewasa, ”kata Fung. “Jika seorang anak tidak dapat mengartikulasikan dirinya dengan baik, mereka akan tertinggal di banyak bidang yang berbeda. Konsekuensinya sangat serius jika mereka tidak mendapatkan diagnosis dini.”

Baca :  Mengenal Bagian Otak yang Berperan Mengucapkan Kata Seperti yang Dimaksudkan

Metode statistik baru membuka perbedaan
Studi ini menganalisis pemindaian otak pencitraan resonansi magnetik fungsional dari 773 anak-anak dengan autisme – 637 laki-laki dan 136 perempuan. Mengumpulkan data yang cukup untuk memasukkan sejumlah besar anak perempuan dalam penelitian itu menantang, kata Supekar, mencatat bahwa sejumlah kecil anak perempuan yang secara historis termasuk dalam penelitian autisme telah menjadi penghalang untuk belajar lebih banyak tentang mereka. Tim peneliti mengandalkan data yang dikumpulkan di Stanford dan database publik yang berisi pemindaian otak dari situs penelitian di seluruh dunia.

Banyaknya anak laki-laki dalam database pemindaian otak juga menimbulkan tantangan matematis: Metode statistik standar yang digunakan untuk menemukan perbedaan antar kelompok mengharuskan ukuran kelompok kira-kira sama. Metode-metode ini, yang mendasari teknik pembelajaran mesin di mana algoritme dapat dilatih untuk menemukan pola dalam kumpulan data yang sangat besar dan kompleks, tidak dapat mengakomodasi situasi dunia nyata di mana satu kelompok empat kali lebih besar dari yang lain.

Apa yang berbeda?

Menggunakan 678 scan otak dari anak-anak dengan autisme, para peneliti mengembangkan algoritma yang dapat membedakan antara anak laki-laki dan perempuan dengan akurasi 86%. Ketika mereka memverifikasi algoritma pada 95 scan otak yang tersisa dari anak-anak dengan autisme, itu mempertahankan akurasi yang sama dalam membedakan anak laki-laki dari anak perempuan.

Para ilmuwan juga menguji algoritme pada 976 pemindaian otak dari anak laki-laki dan perempuan yang biasanya berkembang. Algoritme tidak dapat membedakan di antara mereka, membenarkan bahwa perbedaan jenis kelamin yang ditemukan para ilmuwan unik untuk autisme.

Di antara anak-anak dengan autisme, anak perempuan memiliki pola konektivitas yang berbeda dari anak laki-laki di beberapa pusat otak, termasuk motorik, bahasa dan sistem perhatian visuospasial. Perbedaan dalam kelompok area motorik – termasuk korteks motorik primer, area motorik tambahan, korteks oksipital parietal dan lateral, dan girus temporal tengah dan superior – adalah yang terbesar di antara kedua jenis kelamin.

Baca :  Riset Temukan Bahwa Organ Hati Memproduksi Asam Palmitat yang Berfungsi Untuk Menjaga Kesehatan Otak

Di antara anak perempuan dengan autisme, perbedaan pusat motorik terkait dengan tingkat keparahan gejala motorik mereka, yang berarti anak perempuan yang pola otaknya paling mirip dengan anak laki-laki dengan autisme cenderung memiliki gejala motorik yang paling menonjol.

Para peneliti juga mengidentifikasi area bahasa yang berbeda antara anak laki-laki dan perempuan dengan autisme, dan mencatat bahwa penelitian sebelumnya telah mengidentifikasi gangguan bahasa yang lebih besar pada anak laki-laki.
Secara keseluruhan, temuan ini harus digunakan untuk memandu upaya di masa depan untuk meningkatkan diagnosis dan pengobatan untuk anak perempuan, kata para peneliti.

Referensi Jurnal :
Supekar, K., de los Angeles, C., Ryali, S., Cao, K., Ma, T., dan Menon, V. 2022. Deep learning identifies robust gender differences in functional brain organization and their dissociable links to clinical symptoms in autism. The British Journal of Psychiatry, pp.1-8. doi.org/10.1192/bjp.2022.13.

Share this:

About Ayu Dewi Widaningsih

Avatar photo
Pharmacy Student

Check Also

FDA Menyetujui Tablet Pelepasan Perpanjangan Sekali Sehari Deutetrabenazine untuk Mengobati TD dan HD Chorea

Majalah Farmasetika – FDA telah menyetujui deutetrabenazine (Austedo XR; Teva Pharmaceuticals) sebagai pilihan pengobatan oral, …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.