Apa yang Terjadi di Otak Kita Saat Meninggal?

Majalah Farmasetika – Studi baru mengungkapkan osilasi otak yang terkait dengan pengambilan memori mengubah pada saat-saat sebelum kematian, menunjukkan otak dapat memutar ulang peristiwa kehidupan yang signifikan sebelum kita mati.

Bayangkan menghidupkan kembali seluruh hidup Anda dalam hitungan detik. Seperti kilatan petir, Anda berada di luar tubuh Anda, menyaksikan momen-momen tak terlupakan yang Anda alami.

Proses tersebut dikenal sebagai ‘life recall’, mirip pengalaman mendekati kematian. Apa yang terjadi di dalam otak Anda selama pengalaman ini dan setelah kematian adalah pertanyaan yang telah membingungkan para ilmuwan saraf selama berabad-abad.

Namun, sebuah studi baru yang diterbitkan untuk Frontiers in Aging Neuroscience menunjukkan bahwa otak Anda mungkin tetap aktif dan terkoordinasi selama dan setelah transisi menuju kematian, dan bahkan mungkin diprogram untuk mengatur seluruh cobaan.

Ketika seorang pasien berusia 87 tahun menderita epilepsi, Dr Raul Vicente dari Universitas Tartu, Estonia dan rekannya menggunakan continuous electroencephalography (EEG) untuk mendeteksi kejang dan merawat pasien. Selama rekaman ini, pasien mengalami serangan jantung dan meninggal. Peristiwa tak terduga ini memungkinkan para ilmuwan untuk merekam aktivitas otak manusia yang sekarat untuk pertama kalinya.

Temuan ‘menantang pemahaman kita tentang kapan tepatnya kehidupan berakhir’

“Kami mengukur 900 detik aktivitas otak sekitar waktu kematian dan menetapkan fokus khusus untuk menyelidiki apa yang terjadi dalam 30 detik sebelum dan sesudah jantung berhenti berdetak,” kata Dr Ajmal Zemmar, ahli bedah saraf di University of Louisville, AS. yang menyelenggarakan studi.

“Tepat sebelum dan setelah jantung berhenti bekerja, kami melihat perubahan pada pita osilasi saraf tertentu, yang disebut osilasi gamma, tetapi juga pada yang lain seperti osilasi delta, theta, alfa, dan beta.”

Baca :  Studi Praklinis Temukan Jamur Usus Pengaruhi Neuroimunitas dan Perilaku

Osilasi otak (gelombang otak) adalah pola aktivitas otak berirama yang biasanya ada di otak manusia yang hidup. Berbagai jenis osilasi, termasuk gamma, terlibat dalam fungsi kognitif tinggi, seperti berkonsentrasi, bermimpi, meditasi, pengambilan memori, pemrosesan informasi, dan persepsi sadar, sama seperti yang terkait dengan kilas balik memori.

Sumber harapan
Sementara penelitian ini adalah yang pertama dari jenisnya untuk mengukur aktivitas otak hidup selama proses kematian pada manusia, perubahan serupa dalam osilasi gamma sebelumnya telah diamati pada tikus yang dipelihara di lingkungan yang terkendali. Ini berarti ada kemungkinan bahwa, selama kematian, otak mengatur dan menjalankan respons biologis yang dapat dipertahankan di seluruh spesies.

Pengukuran ini, bagaimanapun, didasarkan pada satu kasus dan berasal dari otak pasien yang menderita cedera, kejang dan pembengkakan, yang memperumit interpretasi data. Meskipun demikian, Zemmar berencana untuk menyelidiki lebih banyak kasus dan melihat hasil ini sebagai sumber harapan.

“Sebagai ahli bedah saraf, saya terkadang menghadapi kehilangan. Sangat sulit untuk menyampaikan berita kematian kepada anggota keluarga yang putus asa, ”katanya.

“Sesuatu yang dapat kita pelajari dari penelitian ini adalah: meskipun orang yang kita cintai memejamkan mata dan siap meninggalkan kita untuk beristirahat, otak mereka mungkin memutar ulang beberapa momen terindah yang mereka alami dalam hidup mereka.”

Referensi Jurnal :
Vicente, R., Rizzuto, M., Sarica, C., Yamamoto, K., Sadr, M., Khajuria, T., Fatehi, M., Moien, F., Haw, C., Llinas, R., dan Lozano, A. 2022. Enhanced interplay of neuronal coherence and coupling in the dying human brain. Frontiers in Aging Neuroscience, p.80. doi.org/10.3389/fnagi.2022.813531.

Share this:

About Ayu Dewi Widaningsih

Pharmacy Student

Check Also

Gizi Rendah Berpotensi Besar Terkena Diabetes di 10 Tahun Kedepan

Majalah Farmasetika – Orang dewasa muda yang berisiko mengalami kerawanan pangan mengalami peningkatan kejadian diabetes …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.