Cabotegravir (Apretude), Obat Suntik Pertama untuk Pencegahan Pra-Pajanan HIV

Majalah Farmasetika – Cabotegravir (Apretude) adalah injeksi integrase strand transfer inhibitor (INSTI) HIV-1 yang disetujui FDA yang digunakan untuk profilaksis pra-pajanan (PrEP) pada infeksi HIV-1 yang tidak terdiagnosis. Disetujui pada Desember 2021, ini adalah obat suntik pertama yang tersedia untuk HIV-1 PrPP. Cabotegravir adalah satu-satunya obat PrPP HIV-1 saat ini yang perlu diminum setiap hari.

Sebelumnya disetujui sebagai pengobatan untuk infeksi HIV-1, cabotegravir yang disetujui FDA untuk HIV-1 PrPP berdasarkan hasil dari 2 uji coba internasional: HPTN 083 dan HPTN 084. Kedua penelitian adalah uji coba acak tersamar ganda yang membandingkan risiko tertular Infeksi HIV-1 saat menggunakan cabotegravir suntik atau tenofovir oral sekali sehari disoproxil fumarat/emtricitabine.

Peserta studi yang diberikan cabotegravir diberi cabotegravir oral dan plasebo untuk diminum setiap hari selama 5 minggu, diikuti dengan suntikan cabotegravir dan tablet plasebo oral setiap hari. Peserta penelitian yang menerima tenofovir disoproxil fumarat/emtricitabine diberi plasebo dan tenofovir disoproxil fumarat/emtricitabine untuk diminum setiap hari selama 5 minggu, diikuti dengan tenofovir disoproxil fumarate/emtricitabine tablet setiap hari dan suntikan plasebo.

HPTN 083 adalah studi non-inferioritas yang membandingkan cabotegravir dengan tenofovir disoproxil fumarat/emtricitabine. Para peneliti mengacak 4566 pria cisgender dan wanita transgender yang berhubungan seks dengan pria 1:1 untuk menerima suntikan cabotegravir setiap 2 minggu atau tablet oral tenofovir disoproxil fumarate/emtricitabine setiap hari hingga 153 minggu.

Peserta penelitian dalam kelompok cabotegravir mengalami penurunan risiko kejadian infeksi HIV-1 sebesar 69% bila dibandingkan dengan kelompok tenofovir disoproxil fumarat/emtricitabine.

HPTN 084 adalah studi keunggulan yang membandingkan cabotegravir dengan tenofovir disoproxil fumarat/emtricitabine yang melibatkan 3224 wanita cisgender. Para peneliti mengacak peserta 1:1 untuk menerima suntikan cabotegravir setiap 2 minggu atau tablet oral tenofovir disoproxil fumarat/emtricitabine setiap hari hingga minggu ke-153. Penelitian ini mengungkapkan 90% penurunan risiko kejadian infeksi HIV-1 pada kelompok cabotegravir dibandingkan dengan kelompok cabotegravir. kelompok tenofovir disoproxil fumarat/emtricitabine.

Mekanisme aksi

Cabotegravir adalah anggota terbaru dari kelas pengobatan antiretroviral INSTI. HIV menggunakan enzim integrase untuk memasukkan asam deoksiribonukleat (DNA) ke dalam sel CD4 inang. Semua obat di kelas INSTI mengikat ke situs aktif integrase, sehingga menghalangi integrasi DNA virus dan replikasi HIV berikutnya. Dibandingkan dengan INSTI lain, cabotegravir adalah salah satu agen yang lebih kuat dengan konsentrasi penghambatan 50% (IC50) rata-rata 3 nM.

Baca :  Vaksin mRNA Dikembangkan untuk Terapi kanker, HIV, Gangguan Autoimun, dan Genetik

Dosis dan Administrasi
FDA menyetujui 2 jadwal dosis untuk cabotegravir: dengan dan tanpa tambahan oral selama 28 hari. Lead-in oral tidak diperlukan berdasarkan data keamanan dan kemanjuran klinis dari uji coba pengobatan HIV-1.

Terlepas dari jadwal yang dipilih, cabotegravir diberi dosis 600 mg untuk orang dewasa dan remaja dengan berat setidaknya 35 kilogram. Jika dosis terlewatkan, pemberi resep harus mengevaluasi pasien sebelum melanjutkan terapi untuk memastikan cabotegravir tetap menjadi pilihan PrPP HIV-1 terbaik

Jika menggunakan lead-in opsional, pasien harus menerima 30 mg cabotegravir oral sekali sehari selama 28 hari, diikuti dengan injeksi cabotegravir pada bulan ke-2 dan ke-3. Cabotegravir diberikan lagi pada bulan ke-5 kemudian diulang setiap 2 bulan.

Saat menggunakan rejimen injeksi langsung, cabotegravir oral dihindari. Suntikan cabotegravir diberikan pada bulan 1 dan 2. Pasien akan menerima dosis lain pada bulan 4 kemudian diulang setiap 2 bulan.

Disediakan sebagai suspensi cabotegravir 600 mg/3 mL extended-release, cabotegravir diberikan sebagai injeksi intramuskular gluteal. Cabotegravir dapat disimpan pada suhu 2o hingga 25o C dan dikemas dengan perlengkapan administrasi.

Jika pasien memiliki BMI melebihi 30 kg/m 2 , penyedia layanan kesehatan harus mempertimbangkan untuk menggunakan jarum yang lebih panjang dari yang disediakan dalam kit. Sebelum pemberian, mereka harus memeriksa suspensi secara visual dan membuangnya jika produk berubah warna atau mengandung partikel.

Mereka harus mengocok vial dengan kuat kemudian menarik produk secara aseptik ke dalam spuit yang disediakan menggunakan adaptor vial. Jika injeksi tidak segera diberikan, dapat disimpan dalam jarum suntik hingga 2 jam pada suhu kamar.

Efek samping (AE)

Penulis resep harus memantau pasien yang menerima cabotegravir untuk perkembangan hepatotoksisitas dan gangguan depresi. Dalam uji klinis, reaksi tempat suntikan adalah AE yang paling sering dilaporkan. Gejala GI (diare, mual, perut kembung, dan sakit perut) dan gejala neurologis (sakit kepala, demam, kelelahan, pusing, dan gangguan tidur) dialami setidaknya 1% dari peserta penelitian.

Baca :  Doravirine, Harapan Baru untuk Terapi Pasien HIV

Saat menasihati pasien, apoteker perlu mengingat sifat kerja panjang obat ini. Cabotegravir tetap berada dalam sirkulasi sistemik setidaknya selama 12 bulan.

Peringatan/Kewaspadaan

Apoteker perlu menasihati pasien, dengan fokus pada kepatuhan terhadap pengujian dan jadwal pemberian dosis, sebelum dan selama pengobatan dengan cabotegravir. Kepatuhan adalah kunci untuk mencegah infeksi HIV-1 dan pembentukan infeksi HIV-1 yang resistan terhadap obat.

Oleh karena itu, cabotegravir dikontraindikasikan pada individu dengan status HIV-1 yang tidak diketahui atau positif. Seseorang yang dites positif HIV-1 harus beralih dari cabotegravir ke rejimen pengobatan HIV-1 yang lengkap.

Pasien dengan reaksi hipersensitivitas sebelumnya terhadap cabotegravir harus menghindari penggunaan lebih lanjut. Obat-obatan yang secara signifikan dapat menurunkan konsentrasi plasma cabotegravir juga perlu dihindari.

Obat-obat ini mempengaruhi uridine diphosphate glucuronosyltransferase (UGT1A1) dan termasuk carbamazepine, oxcarbazepine, fenobarbital, fenitoin, rifampisin, dan rifapentin.

Hamil/Menyusui

Wanita hamil hanya boleh menggunakan cabotegravir jika manfaat yang diharapkan lebih besar daripada potensi risiko janin. Tidak diketahui apakah penggunaan cabotegravir selama kehamilan menyebabkan hasil yang merugikan.

Meskipun data tentang penggunaan cabotegravir pada wanita hamil belum dievaluasi, INSTI lain, dolutegravir, dikaitkan dengan cacat tabung saraf. Penyedia layanan kesehatan dapat mendaftarkan wanita hamil yang menggunakan cabotegravir ke ARV untuk memantau hasil.

Cabotegravir hadir dalam susu hewan menyusui, tetapi data manusia masih kurang. Wanita yang menyusui hanya boleh mengonsumsi cabotegravir jika manfaat yang diharapkan lebih besar daripada potensi risikonya.

Apoteker harus menasihati wanita hamil, wanita usia subur, dan wanita menyusui anak-anak tentang potensi risiko. Seperti disebutkan sebelumnya, praktisi harus mengingat cabotegravir ada di dalam tubuh setidaknya selama 12 bulan setelah penghentian.

Referensi Jurnal :
Nunes, E.M. 2022. Clinical Overview: Cabotegravir (Apretude) for HIV Pre-Exposure Prophylaxis. Accessed 18 April 2022. https://www.pharmacytimes.com/view/clinical-overview-cabotegravir-apretude-for-hiv-pre-exposure-prophylaxis.

Share this:

About Ayu Dewi Widaningsih

Pharmacy Student

Check Also

Gizi Rendah Berpotensi Besar Terkena Diabetes di 10 Tahun Kedepan

Majalah Farmasetika – Orang dewasa muda yang berisiko mengalami kerawanan pangan mengalami peningkatan kejadian diabetes …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.