Home / R & D / Uji Klinik / Peneliti Mulai Uji Klinik Calon Vaksin HIV – AIDS Pada Manusia Dalam Jumlah Besar

aids
pic : freedigitalphotos.net

Peneliti Mulai Uji Klinik Calon Vaksin HIV – AIDS Pada Manusia Dalam Jumlah Besar

farmasetika.com – Para peneliti di National Institutes of Health (NIH) telah memulai uji klinik bersejarah untuk mencoba vaksin anti HIV (Human Immunodeficiency Virus) penyebab terjadinya AIDS (acquired immune deficiency syndrome) di Afrika Selatan dalam jumlah besar minggu ini.

Apa itu NIH?

National Institutes of Health adalah lembaga Departemen Kesehatan dan Layanan Masyarakat Amerika Serikat dan lembaga utama pemerintah Amerika Serikat yang menangani penelitian biomedis dan kesehatan.

Apa itu HIV dan AIDS?

HIV adalah virus yang menyerang sistem kekebalan tubuh dan melemahkan kemampuan tubuh untuk melawan infeksi dan penyakit. AIDS adalah stadium akhir dari infeksi virus HIV. Pada tahap ini, kemampuan tubuh untuk melawan infeksi sudah hilang sepenuhnya.

Peneliti Telah Memulai Uji Klinik Vaksin HIV – AIDS Pada Manusia

Kolaborasi anatara perusahaan farmasi GlaxoSmithKline dan Sanofi Pasteur, Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular memulai fase 2b / 3 percobaan dari rejimen vaksin baru di 5.400 pria yang aktif secara seksual dan wanita berusia 18 sampai 35 yang tidak memiliki infeksi. Mereka akan menerima lima suntikan lebih dari satu tahun.

Peserta terdiri dari satu vaksin eksperimental yang disediakan oleh Sanofi Pasteur dan GlaxoSmithKline, dikombinasikan dengan adjuvant GSK yang disebut MF59. Hasil dari uji coba ini diharapkan bisa dilihat pada tahun 2020.

Kandidat vaksin ini bisa menjadi solusi terakhir untuk HIV

Jika vaksin ditemukan efektif ditambah alat terapi saat ini melawan virus, “bisa menjadi paku terakhir di peti mati untuk HIV,” kata Direktur NIAID Anthony Fauci dalam sebuah pernyataan tentang uji klinik ini dikutip dari fiercefarma.com (29/11/2016).

Baca :  WHO Berikan Prapersetujuan untuk Tes Pack HIV

“Bahkan jika vaksin cukup efektif secara signifikan akan mengurangi beban penyakit HIV dari waktu ke waktu di negara-negara dan populasi dengan tingkat infeksi HIV, seperti Afrika Selatan,” kata Fauci.

HVTN 702 merupakan studi efikasi pertama untuk vaksin HIV selama 7 tahun, dengan para ahli berharap untuk mendirikan uji klinik RV144 di Thailand. Pada tahun 2009, hasil dari tes ini menunjukkan vaksin ini 31,2% efektif untuk mencegah infeksi HIV selama masa tindak lanjut 3,5 tahun.

Sekarang, para peneliti akan menguji vaksin mereka dan berharap dapat “memberikan perlindungan yang lebih besar dan lebih berkelanjutan” terhadap HIV. Ini telah dimodifikasi untuk lebih melawan virus di wilayah sekitar Afrika Selatan.

HIV Vaccine Trials Network akan melakukan tes pada 15 situs di negara ini. Kelompok-kelompok lain yang terlibat adalah Bill & Melinda Gates Foundation, Medical Research Council Afrika Selatan dan Program Penelitian HIV Militer AS.

Selain NIH, banyak institusi penelitian melakukan proyek serupa

Di luar pengujian NIH yang akan menguji rejimen yang lebih maju, penelitian vaksin HIV pada tahap awal terus tetap fokus untuk tim di seluruh dunia. Pekan lalu, sebuah kelompok dari Australia melaporkan bahwa calon vaksin mereka mungkin dapat memberikan perlindungan garis depan melawan virus. Sebelum itu, The Scripps Research Institute bulan ini telah menandatangani pengujian adjuvant Yisheng Biopharma dalam hubungannya dengan teknologi HIV sendiri.

Organisasi penelitian lain yang saat ini sedang meneliti adalah University of Massachusetts, University of Maryland, Texas Biomed, Duke University, Johnson & Johnson dan startup Aelix. Di Eropa, pemerintah memberikan 23 juta Euro untuk kolaborasi yang melibatkan 22 perusahaan dan organisasi yang bekerja pada vaksin.

Sumber :

  1. Pengertian HIV Dan AIDS. http://www.alodokter.com/hiv-and-aids. (Diakses 29 November 2016).
  2. Eric Sagonowsky. NIH, others launch ‘historic’ HIV trial with vaccines from GSK, Sanofi. http://www.fiercepharma.com/vaccines/nih-others-launch-historic-hiv-trial-vaccines-from-gsk-sanofi.(Diakses 29 November 2016).
Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

5 Hasil Uji Klinik Terkait Hipertensi yang Wajib Diketahui

Farmasetika.com – Tekanan darah yang terlalu tinggi dapat meningkatkan risiko penyakit jantung dan stroke yang …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar