Home / Dispensing / Edukasi / Obat Hidung Tersumbat Bisa Berbahaya Jika Dikonsumsi Oleh Pasien Hipertensi

flu
pic : freedigitalphotos.net

Obat Hidung Tersumbat Bisa Berbahaya Jika Dikonsumsi Oleh Pasien Hipertensi

Majalah Farmasetika (V1N9-November 2016). Hipertensi termasuk 5 besar penyakit paling mematikan di Indonesia, berdasarkan data survei Sample Registration Survey (SRS) dari Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan (Balitbangkes) Kementerian Kesehatan yang dikumpulkan dari kejadian selama 2014.

Sedangkan menurut Data Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2013, menunjukkan kasus hipertensi di Indonesia sekitar 25,8 persen, yang terdiri dari laki-laki 22,8 persen dan perempuan 28,8 persen.

Gejala hidung tersumbat dan terapi hipertensi

Ketika penyedia layanan kesehatan melakukan terapi hipertensi pada setiap individu harus berhati-hati, karena beberapa obat merupakan kontraindikasi. Misalnya, dekongestan, yang sering digunakan untuk mengelola hidung tersumbat, dapat meningkatkan tekanan darah, penggunaan ini akan berbahaya pada pasien dengan hipertensi.

Hidung tersumbat adalah gejala khas dari flu biasa, terjadi ketika hidung dan jaringan yang berdekatan dan pembuluh darah menjadi bengkak dengan kelebihan caiaran. Gejala ini merupakan hal yang paling mengganggu bagi orang dewasa dengan alergi.

Individu dengan hidung tersumbat dianjurkan untuk minum banyak cairan untuk mengencerkan lendir dan mengeringkan hidung. Meperbanyak istirahat dan membatasi kegiatan juga menjadi anjuran bagi pasien yang terkena flu. Selain itu, obat OTC sering digunakan untuk mengelola gejala; Namun, mereka tidak mempersingkat durasi penyakit dan hanya menawarkan bantuan sementara.

Individu dengan hipertensi harus menyadari bahwa dekongestan dapat meningkatkan tekanan darah mereka. Berbagai pedoman medis menggambarkan hipertensi pada orang dewasa ketika tekanan darah sistolik berada pada 140 mm Hg atau lebih tinggi atau tekanan darah diastolik 90 mm Hg atau lebih tinggi.

Hipertensi diobati dengan menggunakan berbagai metode untuk mengurangi tekanan darah ke target yang telah ditentukan. The American Heart Association memperingatkan semua individu dengan hipertensi, termasuk yang sedang dirawat untuk membaca label pada semua obat OTC sebelum menggunakannya.

Baca :  Pentingnya Apoteker Pahami Mekanisme Pengendalian Tekanan Darah Secara Sederhana

Dekongestan

Dekongestan nasal merupakan vasokonstriktor yang termasuk ke dalam kelas farmakologis amina simpatomimetik. Mereka mengerahkan tindakan utama dengan mengaktifkan reseptor alfa-adrenergik pada pembuluh darah dari mukosa hidung. Hal ini menyebabkan vasokonstriksi, yang menurunkan aliran darah melalui mukosa hidung dan menyusutkan jaringan Dekongestan. Tersedia dalam beberapa formulasi dengan berbagai tingkat efek sistemik, termasuk potensi ketinggian tekanan darah.

Dekongestan oral seperti pseudoephedrine dan phenylephrine dapat memberikan bantuan ringan dari hidung tersumbat terkait dengan gejala flu. Obat-obat ini diberikan sendiri atau dalam kombinasi dengan antihistamin, yang meminimalkan gejala lain yang berhubungan dengan flu biasa.

Pseudoefedrin telah terbukti efektif dalam mengobati hidung tersumbat. obat itu ditemukan untuk meningkatkan tekanan darah pada tahun 2005 dari sebuah meta-analisis yang menunjukkan secara signifikan meningkatkan tekanan darah sistolik (0.99 mm Hg) dan denyut jantung (2,83 kali / menit). Namun, hasil mengungkapkan tidak berpengaruh pada tekanan darah diastolik. Tekanan darah tinggi meningkat dikaitkan dengan dosis yang lebih tinggi dan formulasi immediate-release dari pseudoephedrine.

Studi membandingkan phenylephrine dengan plasebo tidak menunjukkan perbaikan yang signifikan dalam ukuran hidung tersumbat. Masih sedikit terkait data penelitian tentang efek phenylephrine pada tekanan darah.

Phenylephrine dan pseudoefedrin telah digambarkan sebagai obat aman dan efektif untuk hidung tersumbat. Namun, sebagai akibat dari Combat Metamfetamin Epidemi Act of 2005 di Amerika, produk pseudoefedrin tidak dijual bebas dan memiliki batasan tertentu mengenai pembeliannya.

Khususnya saat ini di Indonesia, fenilpropanolamine (PPA/Phenylpropanolamine) menjadi komposisi paling umum disetiap obat flu yang merupakan stereoisomer norephedrine dan norpseudoephedrine. PPA merupakan obat psikoaktif dari kelas kimia phenethylamine dan amfetamin yang digunakan sebagai stimulan, dekongestan, dan agen anorectic

Di Amerika Serikat, PPA tidak lagi dijual karena peningkatan risiko dari stroke pada wanita muda. Di Kanada, PPA ditarik dari pasar pada 31 Mei 2001.

Baca :  Lokelma, Terapi Baru Untuk Hiperkalemia

Peran Apoteker terkait interaksi penggunaan obat pada penderita hipertensi

Dengan pengetahuan seorang apoteker terkait obat OTC, apoteker dapat memainkan peran penting dalam mengelola obat dekongestan pada pasien mereka. Tidak ada produk yang dapat direkomendasikan untuk memberikan bantuan yang aman dan efektif untuk hidung tersumbat pada semua pasien dengan hipertensi. Oleh karena itu, apoteker dengan pengetahuan obatnya, ditambah dengan kemampuan yang tajam untuk mendapatkan informasi berharga dari pasien, dapat memastikan pemilihan obat yang optimal untuk individu dengan hipertensi.

Sumber :

  1. Clarence D. Moore. Decongestants and Hypertension: Dangerous Together. http://www.pharmacytimes.com/publications/issue/2016/november2016/decongestants-and-hypertension-dangerous-together. (Diakses 28 November 2016).
  2. Satu dari Empat Orang Indonesia Mengidap Hipertensi. http://www.cnnindonesia.com/gaya-hidup/20150514120931-255-53242/satu-dari-empat-orang-indonesia-mengidap-hipertensi/. (Diakses 28 November 2016).
  3. 10 Penyakit Paling Mematikan di Indonesia. http://www.cnnindonesia.com/gaya-hidup/20150513163407-255-53129/10-penyakit-paling-mematikan-di-indonesia/. (Diakses 28 November 2016).
  4. Phenylpropanolamine. https://en.wikipedia.org/wiki/Phenylpropanolamine. (Diakses 28 November 2016).
Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Berlanjut Ke Uji Klinik 2, Lasmiditan Potensial Untuk Obat Migrain Terefektif

Mengenal Terapi Baru Migrain dengan Lasmiditan

farmasetika.com – Migrain adalah sakit kepala sebelah dengan tanda kepala terasa berdenyut. Migrain disebabkan oleh …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar