Home / R & D / Bioteknologi / Biopsi Cair, Metode Diagnostik Kanker Masa Depan Tanpa Melalui Pembedahan

biopsi cair
pic : freedigitalphotos.net

Biopsi Cair, Metode Diagnostik Kanker Masa Depan Tanpa Melalui Pembedahan

farmasetika.com – Perusahaan farmasi, Roche terus berinovasi dan saat ini sedang mengembangkan metode diagnostik dengan “Liquid Biopsy” atau biopsi cair yang merupakan metoda alternatif sederhana dan non-invasif (tanpa rasa sakit) dibanding biopsi bedah yang memungkinkan dokter untuk menemukan berbagai informasi tentang tumor melalui sampel darah sederhana.

Mengapa biopsi cair bisa dilakukan untuk deteksi kanker?

Jejak DNA kanker dalam darah dapat memberikan petunjuk tentang perawatan yang paling mungkin bekerja untuk pasien itu.

Tes biopsi cair yang dapat mendeteksi mutasi gen epidermal growth factor receptor (EGFR), yang terjadi pada 10-35 persen pasien dengan kanker paru-paru sel non-kecil (non-small cell lung cancer/NSCLC), akan membantu dokter untuk memilih pengobatan yang tepat pada waktu yang tepat untuk pasien .

Penelitian awal pada biopsi cair telah dilakukan pada kanker paru-paru, payudara dan prostat, tetapi teknologi ini diharapkan berdampak pada semua jenis kanker.

Sifat non-invasif dari biopsi cair yang hanya membutuhkan 5 mililiter darah, berarti mereka lebih mudah untuk mentolerir pasien dengan prosedur yang lebih cepat dibanding biopsi bedah. Sampel darah kemudian di sentrifugasi untuk mendapatkan 2 mililiter plasma yang dapat dianalisis untuk DNA tumor.

Tolerabilitas dan kenyamanan adalah dorongan besar bagi pasien. Manfaat terbesar terletak pada potensi biopsi cair untuk mendeteksi perkembangan penyakit atau perlawanan pengobatan jauh sebelum itu akan memicu gejala klinis atau muncul di hasil scan pencitraan.

Sebagian besar kanker memiliki beberapa mutasi genetik dan mereka mungkin tidak terjadi pada orang-orang yang sama di semua bagian dari kanker. Sampel jaringan yang diambil untuk biopsi mungkin tidak menampilkan semua mutasi sedangkan biopsi cair menawarkan kesempatan yang lebih baik untuk mendeteksi perubahan genetik.

“Biopsi Liquid bisa menjadi terobosan baru dalam pengujian kanker,” kata Miro Venturi, Roche Global Head of Diagnostics Biomarkers.

Baca :  Hanya 45% Bisa Bertahan Hidup dari Kanker Ovarium, Kenali Gejala dan Penanganannya

“Dalam hal penerimaan pasien dan penyakit, manfaat tes non-invasif, cepat dan mudah diulang jelas sangat penting. Dan dalam jangka panjang, biopsi cair pada akhirnya dapat digunakan untuk menangkap tanda-tanda kanker dini, sebelum gejala muncul. Ini bisa membuat perbedaan yang signifikan dengan cara kita memahami dan mengobati kanker. ” lanjutnya.

Apakah ini sebuah akhir dari biopsi jaringan?

Biopsi cair memiliki potensi untuk merevolusi perawatan kanker. Namun, ada tantangan untuk memperluas penggunaan pendekatan baru ini dan masih ada tempat untuk biopsi jaringan. Jauh dari berlebihan, mengambil dan menguji sampel jaringan tetap standar penting.

Untuk biopsi cair, masih relatif awal dan beberapa pertanyaan masih harus dijawab. Misalnya, untuk sejauh mana akurasi tes bervariasi antara jenis tumor dan stadium penyakit? Apakah biopsi cair memberikan contoh wakil dari semua klon genetik dalam tumor atau ada bias ke sub-daerah tertentu? Para peneliti saat ini bekerja untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan ini.

Biopsi cairan akan melengkapi biopsi jaringan memungkinkan lebih banyak pasien untuk diuji.

“Biopsi cair tidak akan menggantikan biopsi jaringan di masa mendatang”, kata Joakim Jagorstrand, Pemimpin Lifecycle untuk Genomics dan Onkologi di Roche Diagnostics

“Namun, biopsi cairan akan melengkapi biopsi jaringan dan memungkinkan lebih banyak pasien untuk diuji. Masalahnya adalah bahwa banyak sekali dan tidak cukup jaringan untuk mengujinya. Teknik baru tanpa rasa sakit ini memiliki potensi untuk mengubah pandangan prognostik dan prediktif untuk genotip kanker paru-paru dan dampak manajemen pasien.” lanjutnya

Validasi dalam uji klinis lanjutan diperlukan pada nilai biopsi cairan dalam pengaturan medis. Sementara biopsi cair menginformasikan keputusan pengobatan kanker paru-paru dengan mutasi EGFR, terapi bertarget belum tersedia untuk semua kanker.

Baca :  Aspirin Mampu Mencegah dan Meningkatkan Waktu Hidup Penderita Kanker

“Menggunakan tes darah daripada mengandalkan jaringan akan menjadi terobosan karena terkadang (bedah) biopsi tidak mengambil jaringan yang cukup,” kata Dr Jesme Fox, Direktur Medis The Roy Puri Lung Cancer Foundation, sebuah badan amal kanker paru-paru.

“Ilmu pengetahuan saat ini belum cukup, tapi ada harapan untuk masa depan.” lanjutnya.

Namun, kemajuan pengetahuan ilmiah begitu pesat, peneliti belajar lebih banyak tentang potensi biopsi cairan untuk mendeteksi mutasi, menunjukkan bahwa janji dan kekuatan teknologi diagnostik ini bisa menjadi benar-benar merubah masa depan dalam hal diagnostik dini kanker.

Sumber :

What is liquid biopsy?. http://www.roche.com/research_and_development/what_we_are_working_on/oncology/liquid-biopsy.htm. (Diakses 27 November 2016).

Share this:
  • 2
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    2
    Shares

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

AR101 : Obat Pereda Alergi Kacang Pertama Di Dunia

Farmasetika.com – Alergi merupakan reaksi imun akibat adanya zat asing (antigen) yang berinteraksi dengan antibodi …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar