aspirin

Aspirin Mampu Mencegah dan Meningkatkan Waktu Hidup Penderita Kanker

farmasetika.com – Ada beberapa informasi baru dan sangat menarik terkait aspirin yang patut diketahui oleh para tenaga kefarmasian yang berasal dari penelitian yang telah dilakukan baru-baru ini.

Sejarah Aspirin dalam terapi kanker

Pada tahun 1988, sebuah studi kasus kontrol besar yang meneliti penggunaan beberapa obat secara acak dan terjadinya kanker kolorektal. Studi tersebut secara tak terduga menemukan bahwa pengguna aspirin setiap hari memiliki tingkat kanker kolorektal yang lebih rendah.

Penelitian tersebut merupakan awal pencarian yang menyebabkan lebih banyak penelitian selama 28 tahun berikutnya.

Penelitian terkini terkait Aspirin dalam terapi kanker

Baru-baru ini, sebuah laporan dari US Preventative Services Task Force yang merupakan asosiasi sukarelawan ahli nasional di Amerika Serikat dalam memberikan rekomendasi pencegahan dan rekomendasi berbasis bukti tentang layanan pencegahan klinis seperti pemberian informasi, layanan konseling, dan pengobatan pencegahan. Penilaian dan rekomendasi mereka kemudian diterbitkan dalam JAMA Oncology, dengan judul “Aspirin for Cancer Prevention, One Step Closer.

Penggunaan aspirin menahun sering mengakibatkan penurunan risiko pengembangan kanker kolorektal dan esofagus (masing-masing 19% dan 15%), namun tidak berdampak pada kanker payudara, kanker prostat stadium lanjut, paru-paru, atau pankreas.

Tim task force ini mengatakan 8,0% dari semua kanker saluran pencernaan (GI) dan 10,8% kanker kolorektal (CRC) dapat dicegah dengan penggunaan aspirin secara reguler.

Dalam laporan tersebut juga mengatakan bahwa perlindungan terhadap kanker GI terjadi pada dosis yang relatif rendah yaitu 0,5 sampai 1,5 tabel standar dalam seminggu. Sukarelawan dalam penelitian ini menggunakan aspirin karena berbagai alasan seperti kardioproteksi, sakit kepala, artritis, dan nyeri muskuloskeletal. Pengurangan risiko terbesar terlihat pada peningkatan dosis dengan jangka waktu penggunaan yang lebih lama dan 6 tahun disarankan sebagai durasi penggunaan minimum yang diperlukan untuk menyadari manfaat perlindungan kanker.

Baca :  Venetoclax, Obat Kanker Baru "Seperti Konsumsi Panadol" di Setujui di Australia dan AS

Namun, berbagai penelitian telah menyimpulkan angka-angka lain, dengan satu studi menguji dosis 600 mg / hari untuk mengurangi risiko pengembangan kanker kolorektal herediter (sindrom Lynch). Diperlukan lebih banyak penelitian untuk mengkonfirmasi rejimen yang tepat yang diperlukan untuk hasil maksimal dan risiko spesifik. Dimungkinkan semakin tinggi dosis yang diambil dan semakin konsisten aspirin dikonsumsi, semakin cepat perlindungan kanker terjadi.

Tapi bagaimana dengan orang yang mulai mengkonsumsi aspirin setelah didiagnosis menderita kanker? Laporan ini tidak membahasnya, namun penelitian sebelumnya mencatat bahwa mengkonsumsi aspirin setelah diagnosis meningkatkan tingkat kelangsungan hidup:

  1. Kanker usus besar: 50%
  2. Kanker rektal: 50%
  3. Esofagus: 50%
  4. Kanker prostat: 39%

Pada pasien yang mulai mengonsumsi aspirin setelah didiagnosis menderita kanker GI, mereka hidup dua kali lebih lama dibandingkan mereka yang tidak mengonsumsi aspirin. Secara khusus, setelah 5 tahun, kelangsungan hidup adalah 75% di antara pengguna aspirin, dan 40% di antara pengguna non aspirin.

Sukarelawan dalam penelitian ini menderita kanker esofagus, kolon, dan rektum. Studi tersebut dipimpin oleh Dr. Martine Frouws. Dia dan rekan-rekannya menduga bahwa aspirin mencegah sel tumor yang bersirkulasi bersembunyi di dalam trombosit. Karena itu sistem kekebalan tubuh bisa menyerang dan membunuh kanker dengan lebih mudah.

Hal yang perlu diperhatikan

Semua ahli, termasuk asosiasi ini setuju bahwa pergi ke kolonoskopi dan menyingkirkan polip akan lebih membantu mengurangi kejadian kanker daripada konsumsi aspirin saja. Jangan menggunakan aspirin agar polypt hilang. Gunakan aspirin sebagai tambahan terapi.

Sadarilah bahwa ada masa investasi. Orang perlu minum aspirin selama beberapa tahun sebelum perlindungan dimulai. Dengan penggunaan terus menerus, perlindungan meningkat dan maksimal pada usia 5-6 tahun. Selain itu, setelah menghentikan aspirin, perlindungan berlanjut selama beberapa tahun.

Baca :  Ilmuwan Temukan Terapi Kanker Tanpa Obat Bisa Hancurkan Sel Kanker Sendiri

Pendarahan adalah efek samping yang diketahui. Perdarahan GI adalah kekhawatiran dan bahkan perdarahan otak bisa lebih memprihatinkan. Para ahli sepakat bahwa orang berusia 70 dan lebih tua memiliki risiko pendarahan paling tinggi dan karena aspirin tidak mulai bekerja selama 3 tahun, mereka seharusnya melewatkan aspirin bersama-sama. Rasio risiko / manfaat tidak menguntungkan mereka.

Orang-orang yang paling diuntungkan adalah mereka yang berada dalam kelompok usia 50-60 tahun. Mereka adalah orang-orang yang cenderung tidak berdarah, dan mereka masih muda dan / atau cukup sehat untuk dimasukkan ke dalam investasi awal yang dibutuhkan sebelum aspirin mulai bekerja.

Usia 60-70 tahun yang sehat juga bisa mengkonsumsi aspirin dengan sukses. Seorang dokter pribadi akan tahu yang terbaik jika orang tersebut berisiko tinggi mengalami perdarahan dan jika aspirin akan menguntungkan mereka.

Sumber :

  1. Gunda Siska. http://www.pharmacytimes.com/contributor/gunda-siska-pharmd/2017/01/aspirin-preventing-cancer-extending-lives-of-those-with-cancer. (diakses 11 Mei 2017)
  2. Kune GA, Kune S, Watson LF. Colorectal cancer risk, chronic illnesses, operations, and medications: case control results from the Melbourne Colorectal Cancer Study. Cancer Res. 1988; 48:4399.
  3. Vilar E, Maresso KC, Hawk ET, et al. Aspirin for Cancer Prevention: One Step Closer. JAMA Oncol. 2016; 2(6): 770-771.
  4. Movahedi M, Bishop DT, Macrae F, et al. Obesity, Aspirin, and Risk of Colorectal Cancer in Carriers of Hereditary Colorectal Cancer: A Prospective Investigation in the CAPP2 Study [Published online ahead of print August 17, 2015]. J Clin Oncol. doi: 10.1200/JCO.2014.58.9952.
  5. European Cancer Congress (ECC) 2015: Abstract 2306. Presented September 28, 2015.
Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Studi Buktikan Mutasi Virus Corona Tak Sebabkan COVID-19 Lebih Parah Tapi Cepat Menular

Majalah Farmasetika – Sebuah studi besar menunjukkan bahwa varian virus korona baru yang mungkin lebih …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.