Home / Dispensing / Edukasi / Aspirin Tidak Diperlukan Lagi untuk Pencegahan Penyakit Kardiovaskular?

Aspirin Tidak Diperlukan Lagi untuk Pencegahan Penyakit Kardiovaskular?

Farmasetika.com – Hasil studi menunjukkan analisis berdasarkan kohort nasional di Amerika Serikat jutaan orang dewasa mengkonsumsi aspirin setiap hari tanpa saran atau pengetahuan dokter mereka, mungkin meningkatkan risiko pendarahan besar.

Temuannya menunjukkan bahwa hampir seperempat orang dewasa 40 tahun dan lebih tua tanpa penyakit kardiovaskular (CV), 23,4% dalam penelitian survei, mungkin mengambil aspirin setiap hari untuk pencegahan primer. Secara nasional, itu sekitar 29 juta orang, catat peneliti.

Dari kelompok itu, 23% menggunakan aspirin tanpa rekomendasi dokter, sesuai dengan sekitar 6,6 juta orang dewasa, kata laporan itu. Hampir setengah dari orang yang berusia setidaknya 70 tahun dalam survei, 44,6%, menggunakan aspirin untuk pencegahan CV primer.

Memiliki riwayat penyakit tukak lambung sepertinya tidak menghalangi orang untuk mengonsumsi aspirin secara teratur; itu bukan prediktor penggunaan aspirin yang lebih rendah.

Hasil studi memunculkan masalah besar

“Ini adalah masalah besar,” kata penulis senior Christina Wee, MD, PhD, Beth Israel Deaconess Medical Center, Boston, dikutip dari theheart.org, Medscape Cardiology.

Tetapi itu tidak selalu mengejutkan, katanya, “karena banyak orang mendapatkan informasi kesehatan mereka dari keluarga, teman, internet. Dan bahkan dokter, sampai baru-baru ini, tidak mengecilkan penggunaan aspirin dan mungkin telah berada di pagar tentang hal itu . ”

Temuan ini didasarkan pada data dari Survei Wawancara Kesehatan Nasional (NHIS) 2017 dari 14.328 orang dewasa (usia rata-rata, 57,5 tahun; 54% wanita, 33% bukan kulit putih).

Analisis ini diterbitkan 22 Juli di Annals of Internal Medicine, dengan penulis utama Colin W. O’Brien, MD, Harvard Medical School, Boston.

Survei itu mempertanyakan apakah para responden menggunakan aspirin “dosis rendah” tanpa mendefinisikan artinya.

Baca :  Aspirin Mampu Mencegah dan Meningkatkan Waktu Hidup Penderita Kanker

“Pertanyaan saya adalah apakah semua orang yang menggunakan aspirin benar-benar mendapat informasi tentang apa yang kita ketahui mengenai risiko dan manfaat,” catat hasil peneliti Harlan Krumholz, MD, Fakultas Kedokteran Yale, New Haven, Connecticut, dikutip dari theheart.org, Medscape Cardiology.

“Kita perlu membuatnya mudah bagi orang untuk membuat pilihan terbaik untuk diri mereka sendiri. Kemungkinan banyak dari orang-orang ini, jika diinformasikan dengan benar, akan memilih sebaliknya,” tambah Krumholz, yang bukan penulis pendamping penelitian.

Hasil beberapa uji klinik aspirin

Tahun lalu, seperti yang dicatat dalam laporan, hasil dari tiga uji coba pencegahan primer utama menggeser keseimbangan antara persepsi manfaat CV dari terapi aspirin dan risiko perdarahan terkait. Hasil uji coba itu diungkapkan setelah pengumpulan data NHIS.

Manfaat aspirin pada risiko untuk kejadian pembuluh darah yang serius dalam uji coba ASCEND tidak lebih penting daripada peningkatan risiko perdarahan serius pada pasien dengan diabetes, seperti yang dilaporkan sebelumnya.

Dalam uji coba ARRIVE, tidak ada perbedaan dalam CV atau kejadian serebrovaskular antara pasien nondiabetes dengan faktor risiko CV lainnya tetapi tidak ada riwayat peristiwa yang menggunakan aspirin preventif dan yang tidak.

Percobaan ASPREE menunjukkan peningkatan mortalitas karena semua penyebab dan mortalitas CV tidak berubah pada orang di komunitas 70 tahun dan lebih tua yang ditugaskan untuk mengambil aspirin.

Saran penggunaan aspirin

Sebagian besar karena tiga percobaan, American Heart Association dan American College of Cardiology (AHA / ACC) mengeluarkan rekomendasi aspirin yang diperbarui pada bulan Maret. Mereka menyarankan untuk tidak menggunakan aspirin secara rutin pada orang yang berusia lebih dari 70 tahun dan mereka yang memiliki risiko perdarahan meningkat.

Baca :  Peneliti Temukan Bukti Ibuprofen dan Aspirin Tidak Membantu Nyeri di Punggung

Aspirin rutin dapat dipertimbangkan pada orang dewasa berusia 40 hingga 70 tahun yang berisiko tinggi terkena penyakit CV tanpa peningkatan risiko perdarahan, kata mereka.

Orang mungkin berpikir bahwa karena obat itu dijual bebas dan telah disebut ‘obat ajaib’ selama 30 tahun, obat itu pasti cukup aman, “kata Susan Smyth, MD, PhD, kepada theheart.org | Medscape Cardiology.

“Sekarang kita harus bekerja untuk mengeluarkan kata untuk berbicara dengan dokter Anda terlebih dahulu sebelum memulai aspirin,” kata Smyth, Gill Heart and Vascular Institute, Universitas Kentucky, Lexington, yang tidak terkait dengan analisis saat ini.

“Sebagai dokter, kita cukup baik dalam menerapkan terapi medis yang diarahkan oleh pedoman ketika kita mengetahui sesuatu bekerja. Yang tidak kita lakukan dengan sangat baik adalah tidak menerapkan ketika kita mengetahui bahwa itu mungkin tidak bekerja dengan baik. De – Implementasi jauh lebih sulit, “katanya.

Namun, katanya, sama pentingnya untuk diingat bahwa untuk pasien berisiko tinggi dan mereka yang memiliki penyakit jantung, aspirin tetap merupakan komponen kunci untuk menurunkan risiko terkena serangan jantung atau stroke pertama atau kedua.

Sumber : Millions on Daily Aspirin for CV Prevention Probably Shouldn’t Be: US Study.
https://www.medscape.com/viewarticle/916048

Print Friendly, PDF & Email
Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Kombinasi Obat Antikoagulan dan Parasetamol/Ibuprofen bisa Sebabkan Pendarahan, Stroke

Farmasetika.com – Pasien dengan detak jantung tidak teratur yang menggunakan obat antikoagulan/pengencer darah serta NSAID …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar