Aspirin Mulai Diuji Klinik untuk Kanker Payudara Bentuk Agresif

Majalah Farmasetika – Aspirin sedang diuji coba dalam kombinasi dengan obat imunoterapi sebagai bagian dari pengobatan baru yang potensial untuk bentuk agresif kanker payudara yang secara tidak proporsional mempengaruhi wanita muda dan wanita kulit hitam.

Sebuah tim di Christie NHS Foundation Trust di Manchester, yang didanai oleh Program Katalis Kanker Payudara Sekarang, akan meluncurkan uji klinis untuk menyelidiki aspirin, berharap dapat membuat tumor lebih sensitif terhadap imunoterapi pada pasien dengan kanker payudara triple negatif.

Para peneliti menduga itu adalah sifat anti-inflamasi aspirin daripada efek analgesiknya yang memberi dorongan.

Penelitian yang dipimpin oleh Dr Anne Armstrong ini akan menguji coba avelumab baik dengan maupun tanpa aspirin sebelum pasien menjalani operasi dan pengobatan kemoterapi.

Penelitian pada hewan telah menunjukkan hasil yang menggembirakan.

Sekitar 8.000 wanita didiagnosis dengan kanker payudara triple-negatif di Inggris setiap tahun – jenis kanker payudara yang kurang umum tetapi seringkali lebih agresif. Tumor ini kekurangan reseptor yang dimiliki beberapa kanker payudara lainnya, yang berarti perawatan tertentu, seperti herceptin, tidak akan berhasil. Meskipun, obat-obatan dan perawatan lain dapat membantu.

Dr Armstrong berkata: “Tidak semua kanker payudara merespon dengan baik terhadap imunoterapi.’

“Mencoba penggunaan obat seperti aspirin sangat menarik karena tersedia secara luas dan murah untuk diproduksi.” Lanjutnya.

“Kami berharap percobaan kami akan menunjukkan bahwa, ketika dikombinasikan dengan imunoterapi, aspirin dapat meningkatkan efeknya dan pada akhirnya dapat memberikan cara baru yang aman untuk mengobati kanker payudara.” Ujar Dr. Armstrong.

Breast Cancer Now mengatakan hasil yang sukses dapat mengarah pada uji klinis lebih lanjut dari aspirin dan avelumab untuk kanker payudara triple negatif sekunder yang tidak dapat disembuhkan, yang terjadi ketika sel-sel kanker yang dimulai di payudara menyebar ke bagian lain dari tubuh.

Dr Simon Vincent, Direktur Penelitian, Dukungan, dan Pengaruh di Kanker Payudara Sekarang, mengatakan: “8.000 wanita yang didiagnosis dengan kanker payudara tiga kali lipat negatif di Inggris setiap tahun menghadapi kenyataan menakutkan dari pilihan pengobatan yang terbatas – kami sangat perlu untuk mengatasi hal ini.

“Penelitian telah menyarankan aspirin dapat meningkatkan hasil bagi banyak pasien kanker dan kami berharap uji coba Dr Armstrong akan menunjukkan hal yang sama untuk pasien dengan kanker payudara negatif tiga kali lipat, sehingga kami dapat mencegah lebih banyak nyawa hilang karena penyakit yang menghancurkan ini.” terangnya.

Rekan peneliti Dr Rebecca Lee mengatakan temuan laboratorium mereka menunjukkan bahwa aspirin dapat membuat beberapa jenis imunoterapi lebih efektif dengan mencegah kanker membuat zat yang melemahkan respon imun.

“Kami berharap aspirin dapat meredam peradangan yang buruk sehingga sistem kekebalan dapat melanjutkan pekerjaan membunuh sel kanker,” katanya.

Breast Cancer Now mengatakan, perusahaan raksasa farmasi Pfizer telah memberikan dana kepada badan amal itu melalui hibah penelitian medis independen dan memberi para penelitinya akses ke beberapa obat-obatan Pfizer.

Baca :  Johnson & Johnson Terus Berjuang di Pengadilan Bahwa Bedaknya Aman

Sumber

Aspirin trialled as potential treatment for aggressive form of breast cancer

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Terapi COVID-19 dengan Lenzilumab Paling Efektif Untuk Keturunan Afrika-Amerika

Majalah Farmasetika – Pasien kulit hitam dan Afrika-Amerika yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.