Home / Dispensing / Edukasi / Studi Baru, Tramadol termasuk Obat Nyeri yang Berbahaya?

Studi Baru, Tramadol termasuk Obat Nyeri yang Berbahaya?

Farmasetika.com – Semua obat memiliki dosis yang beresiko. Dari efek samping ringan hingga reaksi alergi yang mengancam jiwa, setiap keputusan untuk minum obat harus dilakukan hanya setelah manfaat yang diharapkan ditimbang terhadap resiko yang diketahui.

Baru-baru ini, Robert H. Shmerling, MD
(Faculty Editor dari Harvard Health Publishing) menulis tentang bagaimana obat yang baru disetujui sering mengumpulkan peringatan baru tentang keamanannya, termasuk obat asam urat yang mendapat peringatan baru karena peningkatan risiko kematian.

Sekarang, menurut sebuah studi baru, tramadol obat resep nyeri yang umum dapat memperoleh peringatan serupa.

Sejarah Tramadol yang unik

Ketika pertama kali disetujui pada tahun 1995, tramadol tidak dianggap opiat (seperti morfin atau oksikodon) meskipun bertindak dengan cara yang serupa. Namun, karena ada kasus pelecehan dan kecanduan dengan penggunaannya, pemikiran dan peringatan berubah.

Pada 2014, FDA menunjuk tramadol sebagai zat yang harus dikendalikan. Ini berarti bahwa meskipun mungkin telah diterima digunakan dalam perawatan medis, itu juga memiliki potensi untuk penyalahgunaan atau kecanduan dan karenanya diatur lebih ketat. Misalnya, seorang dokter hanya dapat meresepkan maksimum lima isi ulang, dan resep baru diperlukan setiap 6 bulan.

Dibandingkan dengan zat terkontrol lainnya, tramadol berada di ujung spektrum yang lebih aman. Heroin, misalnya, adalah obat Kategori I (potensi penyalahgunaan tinggi dan tidak ada penggunaan medis yang dapat diterima). OxyContin adalah obat Kategori II (ini juga memiliki potensi penyalahgunaan yang tinggi, tetapi memiliki penggunaan medis yang diterima). Diklasifikasikan sebagai obat Kategori IV, tramadol dianggap berguna sebagai pereda nyeri dengan potensi penyalahgunaan yang rendah.

Terlepas dari kekhawatiran ini, tramadol adalah salah satu dari banyak perawatan umum yang direkomendasikan untuk osteoarthritis dan kondisi menyakitkan lainnya. Beberapa perkumpulan profesional, termasuk American Academy of Orthopaedic Surgeons, memasukkannya dalam pedoman mereka sebagai obat yang direkomendasikan untuk osteoarthritis.

Baca :  Dalteparin, Antikoagulan Pertama untuk Anak Tromboemboli Vena Disetujui FDA

Penelitian terbaru tentang tramadol

Para peneliti yang mempublikasikan dalam jurnal medis JAMA meneliti risiko kematian di antara hampir 90.000 orang satu tahun setelah mengisi resep pertama untuk tramadol atau salah satu dari beberapa obat penghilang rasa sakit yang biasanya direkomendasikan, seperti naproxen (Aleve, Naprosyn), diclofenac (Cataflam, Voltaren), atau kodein. Semua partisipan berusia minimal 50 tahun dan menderita osteoarthritis.

Mereka yang diberi resep tramadol memiliki risiko kematian yang lebih tinggi daripada mereka yang diberi resep obat antiinflamasi. Sebagai contoh:

  • naproxen: 2,2% dari kelompok tramadol meninggal vs 1,3% dari kelompok naproxen
  • diklofenak: 3,5% dari kelompok tramadol meninggal vs 1,8% dari kelompok diklofenak
  • etoricoxib: 2,5% dari kelompok tramadol meninggal vs 1,2% dari kelompok etoricoxib.

Sementara itu, orang yang diobati dengan kodein memiliki risiko kematian yang serupa dengan orang yang diobati dengan tramadol.

Namun, karena desain penelitian, para peneliti tidak dapat menentukan apakah pengobatan tramadol benar-benar menyebabkan tingkat kematian yang lebih tinggi. Faktanya, pasien yang diresepkan tramadol dapat membuatnya terlihat lebih berisiko daripada yang sebenarnya.

Apa yang membingungkan?

Studi penelitian medis dapat menghasilkan kesimpulan yang salah karena sejumlah alasan. Mungkin ada terlalu sedikit peserta untuk menemukan perbedaan yang berarti. Mungkin dosis perawatannya terlalu tinggi atau terlalu rendah. Tetapi sumber kesalahan utama dalam studi disebut pengganggu.

Ini berarti faktor yang tidak terduga atau eksternal – bukan yang benar-benar diperiksa – telah menyebabkan hasil yang diamati. Misalnya, katakanlah dua kelompok dibandingkan untuk risiko serangan jantung dan kelompok dengan risiko lebih tinggi memiliki pola makan yang kurang sehat. Orang mungkin menyimpulkan bahwa pilihan makanan menyebabkan kesehatan jantung yang lebih buruk. Tetapi bagaimana jika mereka yang diet tidak sehat juga merokok jauh lebih banyak daripada pemakan sehat? Merokok bisa menjadi penyebab sesungguhnya. Ini adalah perancu yang harus dipertanggungjawabkan jika penelitian ingin memiliki kredibilitas.

Baca :  Obat Implan Pertama Untuk Kecanduan Narkoba Segera Hadir di Amerika

Kesimpulan studi baru Tramadol

Dengan studi baru tentang tramadol ini telah mengacaukan fakta yang nyata. Misalnya, untuk orang yang menderita penyakit ginjal dan radang sendi, dokter dapat meresepkan tramadol daripada naproxen karena yang terakhir dapat memperburuk penyakit ginjal. Namun penyakit ginjal dapat meningkatkan risiko masalah kesehatan lainnya, termasuk tingkat kematian yang lebih tinggi, yang kemudian dapat dikaitkan dengan tramadol. Dengan kata lain, alasan dokter Anda memilih tramadol bisa membuat obat ini tampak lebih berisiko daripada yang sebenarnya.

Penulis penelitian mengakui kemungkinan ini dan mengambil tindakan untuk membatasinya. Sebenarnya, banyak penelitian mencoba untuk menghindari kesalahan semacam ini, tetapi mereka tidak mungkin untuk dihindari sepenuhnya.

Hal yang harus diperhatikan

Jika Anda menggunakan tramadol, bicarakan dengan dokter Anda tentang studi ini. Sementara tingkat kematian yang lebih tinggi di antara pengguna tramadol mengkhawatirkan, tidak jelas bahwa tramadol adalah penyebab sebenarnya. Kami akan membutuhkan lebih banyak penelitian untuk mengonfirmasi – atau menyangkal – temuan. Jika tramadol memang meningkatkan risiko kematian, kami ingin memahami mengapa dan apa yang harus dilakukan tentang hal itu (misalnya, apakah itu risiko yang mudah dihindari, seperti interaksi dengan obat lain?). Penelitian lebih lanjut juga dapat membantu mendidik dokter dan pasien tentang semua risiko potensial dari perawatan tramadol.

Sumber : Is tramadol a risky pain medication? https://www.health.harvard.edu/blog/is-tramadol-a-risky-pain-medication-2019061416844

Print Friendly, PDF & Email
Share this:
  • 1
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    1
    Share

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Kombinasi Obat Antikoagulan dan Parasetamol/Ibuprofen bisa Sebabkan Pendarahan, Stroke

Farmasetika.com – Pasien dengan detak jantung tidak teratur yang menggunakan obat antikoagulan/pengencer darah serta NSAID …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar