Daftar Obat untuk Terapi COVID-19 Presiden Trump dan Potensi Efek Sampingnya

Majalah Farmasetika – Presiden Donald Trump mengumumkan (melalui Twitter) minggu lalu apa yang beberapa orang anggap tidak terpikirkan, dan yang lainnya dianggap tak terhindarkan bahwa ia telah dites positif Covid-19.

Selama akhir pekan, Trump menerima berbagai perawatan – suplemen seperti vitamin D, seng dan melatonin, kombinasi antibodi eksperimental, obat antivirus dan steroid anti-inflamasi yang kuat.

Trump sudah diketahui mengonsumsi obat harian seperti statin. Banyak dokter telah menunjukkan bahwa strategi pengobatan yang agresif tidak seperti yang diterima sebagai pasien pada umumnya.

Rejimen terbaru Trump disebut Perawatan VIP, yaitu perawatan khusus yang hanya ditawarkan kepada pasien yang sangat terkenal atau kaya. Terlepas dari namanya, pengobatan ini tidak selalu berdampak positif bagi pasien.

Kadang-kadang itu berarti bahwa seseorang menerima perawatan lebih dari yang dia butuhkan. Perawatan ini dapat membantu, tetapi setiap obat atau suplemen memiliki risiko dan efek sampingnya sendiri. Plus, mungkin ada sejumlah interaksi.

“Beberapa interaksi tidak diketahui karena antibodi monoklonal dan remdesivir [yang diterima Trump] masih merupakan obat percobaan,” Kevin Kavanagh, MD, mengatakan dikutip dari MedShadow.

Berikut adalah daftar obat yang diberikan kepada Presiden Trum beserta potensi efek sampingnya.

1. Deksametason

Dexamethasone – kortikosteroid oral berusia puluhan tahun yang biasa digunakan untuk mengobati penyakit inflamasi – adalah perawatan yang paling banyak dipelajari yang diberikan kepada Trump sebagai hasil dari diagnosis Covid-19.

Uji klinis untuk Covid-19 telah menunjukkannya untuk membantu pasien dengan penyakit parah.

Kavanaugh mengatakan kepada Health Watch USA bahwa pengobatan tersebut menekan sistem kekebalan – positif jika tanggapan kekebalan yang terlalu aktif mendatangkan malapetaka pada tubuh, tetapi berbahaya jika sistem kekebalan pasien bekerja normal. Selain itu, efek samping obat dapat menutupi gejala saat pasien masih sakit.

Dengan sendirinya, steroid seperti deksametason berpotensi menghasilkan berbagai efek samping dari tekanan darah tinggi hingga penglihatan kabur dan sakit perut.

Pada banyak pasien, deksametason meningkatkan energi dan menyebabkan euforia, yang keduanya dapat menyembunyikan gejala COVID-19 seperti kelelahan.

Dalam hal kondisi mental yang berubah, Kavanagh memperingatkan, “steroid diketahui menyebabkan di mana saja, dari euforia hingga psikosis yang jujur [suatu kondisi yang ditandai dengan delusi di mana seseorang dapat kehilangan kontak dengan kenyataan]. Hampir semua orang yang mengonsumsi dosis tinggi mengalami tingkat [efek samping] ini. Selain itu, seseorang juga dapat mengalami gangguan psikologis saat lepas dari steroid. ”

Baca :  Apoteker Cantik Asal Indonesia Masuk Top 25 Pebisnis Wanita Forbes Asia 2020

Efek jangka panjang Dexamethasone harus dipertimbangkan oleh dokter saat diresepkan. Itu dapat menyebabkan lonjakan gula darah yang menyebabkan diabetes, kekhawatiran pada pria yang lebih tua seperti Presiden Trump yang kelebihan berat badan.

Obat ini juga dapat menyebabkan melemahnya tulang, yang kemungkinan bukan merupakan masalah bagi pria, tetapi wanita yang lebih tua dengan tulang yang menipis mungkin perlu khawatir.

Efek samping deksametason – setidaknya ketika dikonsumsi untuk kondisi lain – mungkin ditandai dengan baik, tetapi kita kurang mengetahui tentang perawatan lain yang telah diterima presiden.

2. Remdesivir

Remdesivir, yang dikembangkan untuk mengobati hepatitis C dan kemudian digunakan untuk Ebola, adalah obat pertama yang diizinkan FDA untuk digunakan pada pasien Covid-19 melalui izin penggunaan darurat pada 1 Mei. Artinya, obat tersebut untuk sementara tersedia untuk Covid-19 pasien, meskipun belum dievaluasi melalui jalur persetujuan FDA normal.

Data dari uji klinis yang diterbitkan di JAMA pada bulan Agustus menunjukkan bahwa obat antivirus dapat mempersingkat waktu pemulihan Covid-19 dan dapat menyebabkan sakit kepala, mual, dan hipokalemia – kadar kalium yang rendah yang menyebabkan kram otot, kelemahan, sembelit, dan dalam kasus serius, aritmia jantung.

Robert Solomon, MD, FACEP, seorang dokter pengobatan darurat di Pusat Medis Universitas Pittsburgh, menjelaskan bahwa obat yang mirip dengan remdesivir telah memberi pasien, “peningkatan enzim hati yang menunjukkan kemungkinan kerusakan hati.”

Trump diketahui mengonsumsi statin setiap hari untuk mengurangi kolesterolnya, yang juga dapat merusak hati.

“Kami tidak tahu apakah efek dari kedua obat ini bisa menjadi aditif atau bahkan sinergis,” tambahnya.

3. Koktail Antibodi Regeneron

Perawatan ini disebut “koktail” karena mengandung dua antibodi berbeda yang dianggap mencegah virus memasuki sel.

Kombinasi antibodi khusus ini masih baru, tetapi konsep penggunaan antibodi untuk membantu mengobati infeksi tidaklah demikian. Ini masih dalam uji klinis, meskipun data awal yang dirilis pada bulan Juni menunjukkan bahwa efek samping pengobatan, yang dirancang untuk meniru respons kekebalan tubuh sendiri, sangat minim.

Baca :  Setelah AS, Cina Mulai Ujicoba Vaksin COVID-19 Ke Manusia

4. Aspirin

Selain mengobati rasa sakit dan menurunkan demam, aspirin yang diminum setiap hari dapat membantu mengurangi risiko pembekuan darah dan serangan jantung – salah satu bahaya paling serius dari Covid-19, tetapi efek sampingnya yang terkenal adalah perdarahan saluran cerna.

5. Famotidine

Sebuah penelitian yang sangat kecil menunjukkan bahwa antasid dapat membantu meringankan gejala Covid-19. Bila diminum hanya dalam jangka pendek, obat tersebut memiliki efek samping minimal, termasuk pusing dan detak jantung sesekali, kulit kering, insomnia, gejala gastrointestinal dan kelupaan sementara.

6. Vitamin D

Presiden Trump juga menerima tiga suplemen di awal pengobatannya: vitamin D, seng, dan melatonin.

Menurut Solomon, ketiganya termasuk dalam kategori “tidak mungkin berbahaya dan mungkin membantu.”

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa pasien yang kekurangan vitamin D memiliki hasil Covid-19 yang lebih buruk. Namun, tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa lebih banyak vitamin D lebih baik jika Anda sudah memiliki kadar yang sehat, dan ada kerugian dari mengonsumsi terlalu banyak, seperti peningkatan risiko batu ginjal. Ini juga dapat mengganggu kemanjuran statin.

7. Zinc

Zinc sering digunakan untuk mempersingkat durasi flu biasa. Itu “dikenal untuk menghambat replikasi virus dalam konteks tertentu lainnya,” kata Solomon.

Tidak jelas apakah itu dapat membantu dengan Covid-19, tetapi mengonsumsi terlalu banyak dapat menyebabkan efek samping gastrointestinal seperti mual.

8. Melatonin

Melatonin, yang biasanya digunakan sebagai bantuan tidur, dapat membantu mengurangi peradangan yang terkait dengan respons imun yang terlalu bersemangat. Ini juga dapat menghasilkan efek samping ringan seperti sakit kepala, pusing dan mual, menurut ulasan Cochrane.

Dalam dosis yang tepat, suplemen tersebut mungkin tidak terlalu berbahaya, tetapi “menggunakan ketiga [obat Covid-19] tentu saja meningkatkan kemungkinan interaksi,” kata Solomon, meskipun belum tentu jelas seperti apa interaksi ini.

Bisa disimpulkan bahwa deksametason khususnya, mungkin berdampak pada kepribadian Presiden Trump, kesehatan jangka panjangnya, atau keduanya.

Sumber :

Covid-19: Side Effects of Trump’s Treatments https://medshadow.org/trumps-treatment-side-effects/

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

5 Obat yang Sering Dikonsumsi Ini Bisa Merusak Hati

Majalah Farmasetika – Parasetamol, alupurinol, amoksilin-klavulanat, atorvastatin, dan valporate adalah beberapa obat yang berpotensi merusak …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.