sakit punggung
pic : freedigitalpictures.net (ilustrasi)

Peneliti Temukan Bukti Ibuprofen dan Aspirin Tidak Membantu Nyeri di Punggung

farmasetika.com – Nyeri punggung adalah gejala yang umum diderita di semua kalangan umur. Untuk meredakannya mungkin beberapa orang memilih terapi obat OTC (over the counter) pereda nyeri seperti Aspirin dan Ibuprofen. Tapi ternyata, penelitian terbaru menunjukkan konsumsi aspirin dan ibuprofen tidak menunjukkan keadaan lebih baik daripada tidak mengkonsumsinya (plasebo).

Obat non-steroid anti-inflammatory (NSAID), seperti aspirin dan ibuprofen, adalah produk umum dari obat OTC untuk pengobatan sakit punggung. Tetapi, penelitian baru menunjukkan bahwa konsumsi NSAID tidak dianggap signifikan secara klinis dibanding plasebo.

Lebih buruk lagi, NSAID memiliki risiko efek samping dimana lebih dari dua kali lipat kemungkinan mengembangkan perdarahan gastrointestinal, dan mungkin menyajikan peningkatan kemungkinan masalah kardiovaskular. Penderita nyeri punggung bisa memiliki risiko signifikan dibanding tidak mengkonsumsinya.

Untuk mencari tahu ini, para peneliti dari George Institute for Global Health di Australia, menganalisis data dari 6.065 pasien dengan nyeri tulang belakang tertutup, dan dilakukan uji coba terkontrol plasebo.

Mereka menemukan untuk setiap pasien melaporkan penurunan yang signifikan secara klinis sakit setelah dua minggu pada NSAID, enam lainnya tidak mengalami penurunan yang signifikan secara klinis.

Bagaimana dengan parasetamol dan golongan opioid?

Sayangnya, jika berpikir  ibuprofen diganti dengan konsumsi acetaminophen (parasetamol), review Cochrane yang dilakukan pada 2015 dieksplorasi dengan tiga percobaan yang meliputi 1.825 peserta dengan nyeri punggung akut, menyimpulkan itu juga sedikit lebih baik daripada plasebo.

Bagaimana dengan golongan opioid, seperti codeine? Beberapa bantuan jangka pendek sederhana untuk orang-orang dengan nyeri punggung kronis dapat membantu, menurut penelitian yang dipublikasikan dalam JAMA Internal Medicine pada tahun 2016. Tapi tidak semua signifikan pada dosis yang direkomendasikan.

Para ilmuwan mengakui hasil penelitian mereka membuat berita suram

“Ketika hasil ini diambil bersama-sama dengan orang-orang dari ulasan baru pada parasetamol dan opioid, sekarang jelas bahwa tiga paling banyak digunakan, dan pedoman-direkomendasikan obat untuk nyeri tulang belakang tidak memberikan efek klinis penting dibanding plasebo,” menurut studi yang telah dipublikasikan di Annals of the Rheumatic Diseases ini.

Baca :  Obat Pereda Nyeri Baik OTC Maupun Resep Ini Berisiko Sebabkan Gagal Jantung

“Kami tidak mengatakan bahwa tidak ada anti nyeri yang harus digunakan, tapi orang-orang menggunakan jenis ini harus menyadari manfaat yang kecil dan yang efek sampingnya bisa berbahaya, dan berdiskusi dengan dokter mereka manfaat dari perawatan lain termasuk olahraga mungkin bermanfaat. ” kata tim peneliti Manuela Ferreira dikutip dari The Guardian.

Sumber :

  1. Scientists find evidence that aspirin and ibuprofen don’t actually help back pain. http://www.sciencealert.com/scientists-find-aspirin-and-ibuprofen-are-useless-for-back-pain (diakses 5 Februari 2017)
  2. C.M. Gustavo et al. Extended report: Non-steroidal anti-inflammatory drugs for spinal pain: a systematic review and meta-analysis. Ann Rheum Dis annrheumdis-2016-210597. Published Online First: 2 February 2017 doi:10.1136/annrheumdis-2016-210597
  3. A.S. Christina et al. Efficacy, Tolerability, and Dose-Dependent Effects of Opioid Analgesics for Low Back Pain. JAMA Intern Med. 2016;176(7):958-968. doi:10.1001/jamainternmed.2016.1251
  4. Ibuprofen has little benefit in treating back pain and may cause harm – study. https://www.theguardian.com/society/2017/feb/03/back-pain-medications-have-little-benefit-and-may-cause-harm-research (diakses 5 Februari 2017)
Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Studi Buktikan Mutasi Virus Corona Tak Sebabkan COVID-19 Lebih Parah Tapi Cepat Menular

Majalah Farmasetika – Sebuah studi besar menunjukkan bahwa varian virus korona baru yang mungkin lebih …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.