Mengenal “Burnout” Kelelahan di Apotek dan Pengaruhnya Selama Pandemi

Majalah Farmasetika – Dua tahun setelah dimulainya pandemi COVID-19, petugas kesehatan terus menghadapi tantangan.

Banyak sistem kesehatan dan apotek telah bergulat dengan kekurangan obat, masalah perawatan pasien, meluncurkan terapi COVID-19 baru, kendala staf, dan tuntutan vaksinasi selama beberapa bulan terakhir. Bersama dengan seluruh dunia, sistem kesehatan harus menerapkan strategi untuk mengatasi “normal baru” yang kompleks dan seringkali melelahkan ini.

Selain tantangan klinis dan operasional, banyak pengaturan kerja telah berubah secara drastis. Dimulai sebagai kebutuhan karena pembatasan karantina, model kerja jarak jauh dan telehealth telah menjadi perlengkapan permanen di banyak organisasi. Ini mungkin bermanfaat dalam hal pekerja perawatan kesehatan dan keselamatan pasien, tetapi mereka dapat membatasi perasaan dukungan di tempat kerja dan interaksi sosial. Penambahan stresor ini di atas tanggung jawab yang sudah menuntut dari petugas kesehatan berarti kelelahan tetap menjadi perhatian besar dalam menghadapi masa depan yang tidak pasti.

Apa itu Burnout?

Burnout adalah istilah yang sering dianggap berarti merasa lelah, tetapi penyajiannya bisa lebih dari sekadar kelelahan. Burnout adalah fenomena yang didefinisikan oleh International Classification of Diseases Revisi 11 sebagai “sindrom yang dikonseptualisasikan sebagai akibat dari stres kronis di tempat kerja yang belum berhasil dikelola.”

Sindrom ini muncul dengan gejala emosi yang tumpul, sinisme dan kenegatifan yang berhubungan dengan pekerjaan seseorang, pelepasan atau pelepasan dari pekerjaan, penipisan atau kelelahan energi saat bekerja, kehilangan antusiasme atau motivasi, dan penurunan kemanjuran profesional.

Burnout dapat mengakibatkan ketidakpuasan kerja, yang menyebabkan penurunan produktivitas dan kerja tim. Meskipun burnout itu sendiri tidak dianggap sebagai penyakit, temuan dari studi cross-sectional telah menunjukkan bahwa itu terkait dengan penyakit mental, seperti ketergantungan alkohol, depresi, dan bahkan ide bunuh diri. 2

Burnout tidak hanya mempengaruhi mereka yang mengalaminya, tetapi juga dapat memiliki efek hilir pada pasien dan pengalaman perawatan mereka. Infeksi terkait perawatan kesehatan, peningkatan kesalahan medis, dan rasio kematian pasien dikaitkan dengan kelelahan. Ini juga berdampak negatif terhadap kepatuhan terhadap nasihat medis, hubungan pasien-penyedia, dan kepuasan pasien.

Mengukur Kelelahan

Banyak alat yang dapat digunakan untuk mengukur burnout, tetapi 2 tes menonjol dengan data benchmark nasional untuk profesional perawatan kesehatan adalah Maslach Burnout Inventory – Human Services Survey for Medical Personnel (MBI-HSS MP) dan Well-Being Index. Keduanya memiliki data kuat yang menunjukkan korelasi dengan hasil yang diinginkan, seperti kesalahan medis dan pergantian.

MBI-HSS MP menguji kelelahan kerja di 22 item dan membutuhkan waktu 10 hingga 15 menit untuk menyelesaikannya. Survei ini sering digunakan dalam penelitian dan memiliki 3 dimensi: depersonalisasi (memiliki respon impersonal dan tidak berperasaan terhadap pasien), kelelahan emosional (merasa emosional berlebihan dan kelelahan karena pekerjaan), dan pencapaian pribadi (merasa kompeten dan rasa pencapaian di tempat kerja). ). Lebih luas dari MBI-HHS MP, Indeks Kesejahteraan menganalisis dimensi, seperti risiko putus sekolah, kemungkinan kelelahan, makna dalam pekerjaan, kesejahteraan secara keseluruhan, kualitas hidup, risiko kesalahan medis, kelelahan parah, ide bunuh diri, dan integrasi kehidupan kerja.

Baca :  Ilmuwan Berhasil Hitung Probabilitas Munculnya Pandemi COVID lainnya

Seberapa Umumkah Kelelahan?

Burnout adalah topik penelitian yang berkembang di bidang farmasi, dan bukti menunjukkan bahwa itu lazim di semua pengaturan praktik. Dalam survei tahun 2017 terhadap 974 apoteker klinis rawat inap, 61,2% ditentukan mengalami burnout, dan dalam survei tahun 2018 terhadap 328 apoteker sistem kesehatan, 53,2% juga melaporkan mengalami burnout tingkat tinggi. 7,8 Sebelum pandemi, survei apoteker komunitas tahun 2020 menunjukkan bahwa 74,9% melaporkan kelelahan setidaknya pada 1 dari 3 subskala MBI-HSS MP; 68,9% mengalami kelelahan emosional, 50,4% mengalami depersonalisasi, dan 30,7% mengalami penurunan pencapaian pribadi. 9Teknisi farmasi juga tidak dibebaskan dari efek kelelahan. Dalam sebuah studi tahun 2020 terhadap 253 teknisi di North Carolina, 69,1% melaporkan mengalami kelelahan dalam satu tahun terakhir, dengan 67,8% mendapat skor tinggi pada kelelahan emosional dan 36,4% mendapat skor tinggi pada depersonalisasi.

Staf apotek juga rentan terhadap kelelahan, menjalani pelatihan intensif dengan tekanan terus-menerus untuk menyeimbangkan beberapa tanggung jawab secara bersamaan. Sebuah survei tahun 2019 terhadap 43 penduduk menunjukkan tingkat kelelahan sebesar 74,4%, dan dalam penelitian tahun 2017 terhadap 524 penduduk apotek, mereka yang bekerja lebih dari 60 jam per minggu melaporkan tingkat depresi, permusuhan, dan stres yang tinggi.

Faktor Risiko dan Pandemi
Beberapa faktor risiko potensial yang dapat berkontribusi terhadap burnout meliputi berikut ini :

  1. Menjadi perempuan, faktor risiko yang tidak dapat dimodifikasi yang terkait dengan kelelahan dalam penelitian
  2. Memiliki beban kerja yang berlebihan
  3. Merasa tidak dihargai oleh orang lain
  4. Memiliki tanggung jawab pengasuhan, seperti tanggungan anak atau anggota keluarga
  5. Kurangnya sumber daya atau waktu untuk memenuhi tenggat waktu atau tuntutan
  6. Kurangnya keseimbangan kehidupan kerja
  7. Memiliki lingkungan kerja yang buruk, seperti gangguan yang sering terjadi, kurangnya interaksi manusia, dan terlalu banyak tugas yang tidak terkait dengan bidang yang diminati
  8. Merasa budaya kerja seseorang kurang kolaborasi dan/atau keamanan. Banyak dari faktor risiko ini terkait dengan budaya organisasi dan kondisi tempat kerja, yang telah mendapat tekanan ekstra akibat pandemi.
  9. Pekerjaan jarak jauh, meskipun diperlukan untuk mengurangi penyebaran infeksi, dapat mempersulit komunikasi dengan rekan kerja dan mempertahankan perasaan dukungan yang diperoleh dari interaksi tatap muka.
  10. Kekurangan obat dan staf serta pengenalan terapi dan vaksin baru berarti menyulap sumber daya yang terbatas untuk membangun proses yang membutuhkan dukungan, sambil tetap menjunjung standar perawatan yang sama.
Baca :  Apoteker di Rumah Sakit Harus Berinovasi Dorong Pemulihan Finansial

Dalam sebuah penelitian terhadap 267 petugas kesehatan di Italia selama pandemi, hasil dari analisis klaster menunjukkan bahwa perbedaan antara pekerja dengan risiko burnout rendah (prestasi pribadi tinggi, depersonalisasi rendah, dan kelelahan emosional) vs risiko burnout tinggi (depersonalisasi tinggi dan kelelahan emosional). , pencapaian pribadi yang rendah) adalah kemampuan untuk mempertahankan ketahanan dan mentolerir ketidakpastian.

Bagaimana sistem kesehatan dapat membangun ketahanan untuk mengurangi risiko kelelahan?

Ketahanan di Saat Ketidakpastian
Ketahanan adalah kemampuan untuk beradaptasi atau pulih dari perubahan atau kemalangan, dan untuk memaksimalkannya, sistem kesehatan harus mencoba mengantisipasi dan menargetkan faktor risiko di organisasi mereka yang dapat menyebabkan kelelahan. Organisasi dapat mengambil banyak inisiatif untuk meningkatkan kesejahteraan dan mengurangi stresor di tempat kerja, seperti :

  • Menyesuaikan jadwal dan memperoleh staf yang cukup untuk mendukung pelayanan kefarmasian yang diberikan
  • Merayakan kemenangan, memuji orang lain, dan memberi tahu karyawan bahwa mereka dihargai
  • Mengembangkan pedoman, kebijakan, dan prosedur yang jelas, terstandarisasi, dan terkini
  • Memastikan komunikasi yang jujur dan terbuka serta sering mengadakan rapat tim untuk memastikan bahwa anggota staf merasa didengar, siap, dan dilindungi
  • Mempertahankan keterlibatan dengan menerapkan perencanaan kemajuan karir yang mendorong individu untuk berlatih di atas kemampuan dan lisensi mereka
  • Mengoptimalkan alur kerja sedapat mungkin untuk mengurangi beban kerja sambil mempertahankan efisiensi dan keamanan
  • Meninjau dan mengedit tujuan, misi, dan nilai-nilai organisasi dan memastikan keselarasan berkelanjutan dengan kepentingan dan kebutuhan institusi, pasien, dan anggota staf, terutama selama masa perubahan penting
  • Memperkuat hubungan di tempat kerja dengan mendorong kolaborasi dalam proyek dan pembelajaran berbasis tim, menciptakan acara sosial virtual atau tatap muka setelah bekerja, dan mengembangkan sistem bimbingan
  • Mendukung kesehatan emosional, mental, dan fisik anggota staf dengan memberikan konseling dan bantuan karyawan lainnya dan sumber daya dukungan

Kesimpulan

Pandemi COVID-19 telah meningkatkan kekhawatiran tentang kelelahan, yang telah mendorong sistem kesehatan untuk menangani dan mendukung kesejahteraan karyawan melalui intervensi dan program institusional. Burnout bukanlah kejadian baru dalam sistem kesehatan dan apotek, dan kemungkinan akan tetap menjadi tantangan seiring kemajuan profesi, menavigasi ketidakpastian, dan bergerak maju ke masa depan perawatan kesehatan.

Referensi :

Avoid Burnout During Times of Uncertainty. News Release. Kay Yamamoto; May 14, 2022. Accessed May 14, 2022. https://www.pharmacytimes.com/view/avoid-burnout-during-times-of-uncertainty.

Share this:

About Ayu Dewi Widaningsih

Pharmacy Student

Check Also

Kongres XXI IAI Untuk Praktek Profesi yang Berkualitas dan Kesehatan Masyarakat yang Paripurna

Majalah Farmasetika – JAKARTA-24 Juni 2022 – Sebagai agenda rutin yang dilaksanakan 4 tahun sekali, …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.