Terapi Baru dengan Transdermal Asenapine untuk Skizofrenia

Majalah Farmasetika – Sistem transdermal asenapine (HP-3070), lebih unggul daripada plasebo dalam mengurangi permusuhan terkait skizofrenia, hasil studi fase 3 menunjukkan.

Hasilnya menunjukkan bahwa efek ini setidaknya sebagian independen dari efek antipsikotik umum atau efek pada sedasi atau akatisia.

“Penting untuk tidak berasumsi bahwa antipsikotik mengurangi permusuhan dengan membuat orang merasa lebih dibius dan bahwa satu-satunya cara untuk mengobati seseorang yang bermusuhan adalah dengan membius mereka,” pemimpin peneliti Leslie Citrome, MD, MPH, profesor klinis psikiatri dan ilmu perilaku, New York Medical College, Valhalla, New York, dikutip dari Medscape Medical News.

“Temuan kami menunjukkan bahwa asenapine transdermal memiliki efek anti-permusuhan spesifik pada pasien dengan skizofrenia,” tambahnya.

Studi ini dipublikasikan secara online pada 6 Juni di Journal of Clinical Psychiatry.

Gangguan Kompleks

“Pasien dengan skizofrenia diketahui berpotensi menunjukkan perilaku agresif dan bermusuhan, terutama selama fase akut penyakit, sehingga membuat manajemen yang efektif menjadi kritis,” tulis para penulis.

Citrome mengatakan skizofrenia adalah kondisi kompleks yang terdiri dari lima domain gejala yang berbeda. Ini termasuk positif (halusinasi, delusi), negatif (amotivasi, apatis), disorganisasi (gejala kognitif), depresi/kecemasan, dan gejala rangsangan/permusuhan.

“Lima domain ini kurang lebih independen satu sama lain, dalam hal efek pengobatan,” katanya

Citrome telah lama tertarik pada aktivitas antipsikotik dan dampaknya terhadap berbagai gejala ini — terutama permusuhan — dan baru-baru ini menerbitkan ulasan yang berfokus pada dampak serangkaian antipsikotik pada domain gejala ini.

“Apa yang mengejutkan saya di sini adalah bahwa ini adalah sistem transdermal, tambalan,” kata Citrome.

“Tak satu pun dari obat penenang yang biasanya dikaitkan dengan asenapine sublingual akan hadir di sini.” Lanjutnya.

Citrome ingin menyelidiki apakah sistem transdermal akan berdampak pada permusuhan karena, jika demikian, “itu akan mendukung gagasan bahwa permusuhan adalah target pengobatan independen pada skizofrenia.”

Untuk menyelidiki, Citrome dan rekan penulis menganalisis data dari studi penting HP-3070 fase 3 acak, double-blind, terkontrol plasebo orang dewasa dengan skizofrenia yang dipilih secara acak untuk menerima HP-3070 7,6 mg/24 jam, HP-3070 3,8 mg/24 jam, atau plasebo selama 6 minggu.

Baca :  Transdermal Patch Nikotin dan Clozapine untuk Penghentian Merokok Pada Skizofrenia

Sumber :

Transdermal Med May Directly Target Hostility in Schizophrenia https://www.medscape.com/viewarticle/976028

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Dosis Insulin Tinggi Dapat Tingkatkan Risiko Kanker pada Pasien Diabetes Tipe 1

Majalah Farmasetika – Untuk pasien dengan diabetes tipe 1, dosis insulin yang lebih tinggi dapat …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.