Brentuximab Vedotin Tingkatkan Kelangsungan Hidup Pasien limfoma Hodgkin

Majalah Farmasetika – Penelitian baru dari Mayo Clinic Comprehensive Cancer Center menunjukkan bahwa menambahkan brentuximab vedotin ke pengobatan kemoterapi standar dapat meningkatkan tingkat kelangsungan hidup secara keseluruhan (OS) pada pasien dengan limfoma Hodgkin, dibandingkan dengan standar kemoterapi saat ini saja.

Berlawanan dengan temuan sebelumnya, penelitian memang menunjukkan bahwa memilih terapi awal yang mencakup brentuximab vedotin memiliki dampak positif pada OS pada pasien dengan limfoma Hodgkin stadium lanjut. Temuan ini terlepas dari perawatan lain yang diberikan kemudian dalam pengobatan, menurut penelitian.

“Studi acak kami menunjukkan bahwa penambahan konjugat obat antibodi, brentuximab vedotin, ke kemoterapi standar pada pasien dengan limfoma Hodgkin klasik stadium lanjut meningkatkan kelangsungan hidup secara keseluruhan untuk pasien dengan limfoma Hodgkin, jika dibandingkan dengan pasien yang menerima kemoterapi standar saja,” kata peneliti Stephen Ansell, MD, PhD, dalam siaran persnya.

Studi sebelumnya menemukan bahwa kemoterapi brentuximab plus doxorubicin, vinblastine, dan dacarbazine (AVD) meningkatkan kelangsungan hidup bebas perkembangan (PFS) pada pasien dengan limfoma Hodgkin klasik, jadi Ansell mengatakan temuan baru pada OS tidak sepenuhnya mengejutkan. Namun, pasien yang kambuh sering berhasil diobati dengan perawatan tambahan, sehingga studi perbandingan sebelumnya dari kombinasi obat lain tidak menunjukkan manfaat OS.

Penelitian ini menugaskan 664 pasien untuk menerima brentuximab vedotin plus AVD (A+AVD) dan 670 pasien untuk menerima bleomycin plus AVD (ABVD). Pada median tindak lanjut 73 bulan, 39 pasien dalam kelompok A+AVD telah meninggal, dibandingkan dengan 64 pada kelompok brentuximab vedotin plus AVD. Selanjutnya, perkiraan OS 6 tahun adalah 93,9% pada kelompok A+AVD versus 89,4% pada kelompok brentuximab vedotin plus AVD.

PFS lebih lama dengan A+AVD dan lebih sedikit pasien dalam kelompok A+AVD yang menerima terapi berikutnya, termasuk transplantasi, dan lebih sedikit kanker kedua yang dilaporkan pada kelompok ini.

“Dampak pada kelangsungan hidup secara keseluruhan dengan brentuximab vedotin plus kemoterapi AVD agak mengejutkan tetapi ini menegaskan bahwa penggunaan agen baru dalam pengobatan garis depan pasien dengan limfoma Hodgkin memiliki dampak jangka panjang,” kata Ansell dalam siaran pers.

Para peneliti juga mengevaluasi toksisitas jangka panjang brentuximab vedotin dan menemukan bahwa neuropati akibat obat tersebut teratasi seiring waktu. Selanjutnya, jumlah kehamilan berikutnya tidak berdampak negatif dengan penambahan brentuximab vedotin.

“Anehnya, keganasan kedua termasuk limfoma lain lebih jarang terlihat pada kelompok percobaan brentuximab vedotin plus AVD,” kata Ansell dalam siaran pers.

  • Referensi :
    Study Suggests Brentuximab Vedotin May Improve Overall Survival in Patients With Hodgkin Lymphoma. News Release. Aislinn Antrim, July 22, 2022. Accessed July 23, 2022. https://www.pharmacytimes.com/view/study-suggests-brentuximab-vedotin-may-improve-overall-survival-in-patients-with-hodgkin-lymphoma.
Share this:

About Ayu Dewi Widaningsih

Pharmacy Student

Check Also

Dosis Insulin Tinggi Dapat Tingkatkan Risiko Kanker pada Pasien Diabetes Tipe 1

Majalah Farmasetika – Untuk pasien dengan diabetes tipe 1, dosis insulin yang lebih tinggi dapat …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.