Apakah Intervensi Cegah Polifarmasi Bermanfaat Bagi Pasien?

Majalah Farmasetika – Intervensi untuk mengurangi polifarmasi, atau penggunaan beberapa obat setiap hari, tampaknya mengurangi peresepan yang berpotensi tidak tepat dan meningkatkan kepatuhan pengobatan secara signifikan, menurut tinjauan baru.

Pada saat yang sama, efek dari intervensi ini pada hasil klinis dan menengah tidak konsisten, dan kepastian bukti secara keseluruhan rendah.

“Kami akan senang melihat sistem perawatan rutin yang memperhatikan dan mencegah bahaya polifarmasi,” penulis studi senior Dee Mangin, DPH, Ketua David Braley Nancy Gordon di Kedokteran Keluarga di McMaster University di Hamilton, Ontario, dikutip dari Medscape.

“Kita perlu menyadari pentingnya percakapan dan mendengarkan prioritas dan preferensi pasien,” katanya.

“Kita harus berhenti memandang pasien sebagai kumpulan penyakit dan obat-obatan dan sebaliknya mempertimbangkan apa yang terbaik untuk kepentingan pasien.” Lanjutnya.

Studi ini dipublikasikan secara online pada 13 Juli di Canadian Family Physician..

Efek Menengah yang Tidak Konsisten

Penggunaan jangka panjang dari beberapa obat telah dikaitkan dengan peningkatan risiko hasil kesehatan yang merugikan, reaksi obat, dan efek negatif jangka panjang pada fungsi fisik dan kognitif, tulis penulis penelitian. Risiko hasil kesehatan yang merugikan seperti jatuh dan rawat inap diperkirakan 13% dengan dua obat, 58% dengan lima obat, dan 82% dengan tujuh atau lebih obat.

Di Kanada, sekitar 27% orang dewasa yang lebih tua melaporkan mengonsumsi lima atau lebih obat setiap hari. Intervensi polifarmasi, yang telah dikembangkan dalam beberapa tahun terakhir untuk mengurangi jumlah atau dosis obat yang tidak tepat, dapat membantu menurunkan risiko potensi efek negatif.

Untuk meringkas bukti yang ada, para peneliti melakukan tinjauan tinjauan sistematis tentang efek intervensi polifarmasi untuk orang dewasa yang lebih tua yang hidup dengan berbagai kondisi. Di antara 21.329 kutipan teks, mereka meninjau 619 teks lengkap. Mereka memasukkan lima tinjauan sistematis yang diterbitkan antara 2014 dan 2019 dalam analisis mereka.

Baca :  Medication Error pada Tahap Prescribing, Transcribing, Dispensing, dan Administration

Di antara lima ulasan, jumlah rata-rata obat yang diminum setiap hari berkisar antara 5,7 hingga 9,4. Ukuran sampel dalam ulasan berkisar antara 1925 hingga 61.006. Tiga penelitian dinilai berkualitas rendah, satu berkualitas sedang, dan satu berkualitas tinggi.

Dalam semua lima ulasan, intervensi polifarmasi menghasilkan pengurangan signifikan secara statistik dalam peresepan yang berpotensi tidak tepat dan peningkatan kepatuhan pengobatan. Dua ulasan menemukan bahwa intervensi juga mengurangi penggunaan dan pengeluaran sumber daya perawatan kesehatan.

Tim peneliti menemukan bahwa efek yang diamati tidak konsisten untuk hasil antara, seperti tekanan darah dan kontrol glukosa, serta hasil klinis, seperti semua penyebab kematian.

Tak satu pun dari lima ulasan melaporkan manfaat signifikan dari intervensi politerapi untuk hasil kualitas hidup. Selain itu, ulasan melaporkan tidak ada perbedaan yang signifikan dalam hasil efek samping obat.

Hasil yang tidak mengejutkan

Kualitas keseluruhan dan kepastian bukti dalam tinjauan dilaporkan rendah hingga sangat rendah. Ini dapat dikaitkan dengan sifat kompleks intervensi polifarmasi, serta campuran desain penelitian, pengaturan, ukuran sampel, dan pengukuran hasil, tulis penulis penelitian.

“Kami tidak terkejut dengan ini karena kami tahu literatur, tetapi kami ingin memahami mengapa,” kata Mangin.

“Mengapa sesuatu yang tampaknya merupakan ide bagus tidak bermanfaat bagi pasien?” Lanjutnya

Mangin dan rekan sedang mengembangkan model teoretis untuk menentukan alasan mengapa intervensi polifarmasi mungkin berhasil atau tidak, katanya, serta strategi baru yang berfokus pada prioritas pasien, seperti mobilitas, kognisi, dan interaksi sosial.

Idenya adalah untuk melibatkan pasien, dokter, dan apoteker dalam percakapan berkelanjutan tentang obat-obatan. Pasien telah menyatakan minatnya pada “liburan narkoba” sesekali, kata Mangin. Ini memungkinkan pengurangan dosis dan pemantauan pasien secara teratur untuk efek samping dan hasil kualitas hidup yang penting seperti kognisi.

“Jalur yang tepat adalah memulai dari awal dengan prioritas yang paling penting bagi pasien dan manfaat fungsionalnya,” katanya.

Baca :  6 Kesalahan Umum dalam Penggunaan Obat Ini Bisa Berakibat Serius

Penelitian yang sedang berlangsung

“Obat apa yang akan mereka hentikan jika mereka bisa? Campuran apa yang paling efektif? Apa efek samping kumulatifnya?”

Orang dewasa yang lebih tua, khususnya, dapat mengambil manfaat dari percakapan ini, katanya, karena jumlah kondisi kesehatan dan obat-obatan meningkat seiring bertambahnya usia.

“Setiap kondisi – diambil secara terpisah – dikaitkan dengan rekomendasi pengobatan. Hasilnya adalah sejumlah besar obat untuk beberapa manula,” Michelle Greiver, MD, Ketua Penelitian Gordon F. Cheesbrough di Kedokteran Keluarga dan Komunitas di Rumah Sakit Umum North York di Toronto, mengatakan kepada Medscape Medical News.

Greiver, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, memimpin uji coba terkontrol secara acak dari intervensi polifarmasi di lima provinsi. Disebut Proses Terstruktur Diinformasikan oleh Data, Bukti, dan Penelitian (SPIDER), penelitian ini menyatukan pasien, dokter keluarga, profesional kesehatan lainnya, dan pelatih peningkatan kualitas untuk membahas kesehatan pasien dan resep.

“Lansia menghargai kemandirian, dan pencegahan di masyarakat itu penting,” katanya.

“Terakhir namun tidak kalah pentingnya, pasien mengatakan ini penting bagi mereka dan keluarga mereka. Akankah berhasil? Kami tidak tahu – itulah alasan uji coba terkontrol secara acak.” Tutupnya.

Sumber

Can Fam Physician. Published online July 13, 2022

How Do Polypharmacy Interventions Benefit Patients? https://www.medscape.com/viewarticle/977748

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Dosis Insulin Tinggi Dapat Tingkatkan Risiko Kanker pada Pasien Diabetes Tipe 1

Majalah Farmasetika – Untuk pasien dengan diabetes tipe 1, dosis insulin yang lebih tinggi dapat …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.