Vaksin COVID-19 Dosis Keempat Berikan Perlindungan Terhadap Omicron

Majalah Farmasetika – Mayoritas pasien perawatan jangka panjang yang menerima vaksinasi keempat terhadap COVID-19 ditemukan memiliki peningkatan perlindungan terhadap varian omicron.

Dosis keempat vaksin mRNA ditemukan efektif melawan varian omicron yang menyebar cepat pada penghuni perawatan jangka panjang di Ontario, Kanada, menurut penulis sebuah penelitian yang diterbitkan di The BMJ.

Di Ontario, dua pertiga kematian akibat COVID-19 terjadi di fasilitas perawatan jangka panjang selama 2 gelombang pertama. Vaksin pertama mengurangi infeksi sebesar 89% dan menurunkan kematian sebesar 96%, tetapi kematian sedikit meningkat karena efektivitas vaksin berkurang seiring waktu.

Omicron muncul pada November 2021, setelah booster pertama, atau dosis ketiga, diluncurkan di Amerika Serikat. Omicron adalah varian yang paling menular, meningkatkan risiko infeksi ulang dan menandakan gelombang baru dalam pandemi.

Mulai akhir 2021, para peneliti menggunakan desain tes-negatif untuk memperkirakan kemanjuran marginal dan vaksin untuk penduduk berusia 60 tahun atau lebih. Secara total, ada 13.654 peserta yang dites positif varian omicron dalam populasi penelitian, dan selanjutnya dibandingkan dengan peserta di kelompok kontrol negatif sebanyak 205.862 orang yang tidak dites positif omicron.

Antara 30 Desember 2021 dan 27 April 2022, 87,2% dari penghuni perawatan jangka panjang yang termasuk dalam populasi penelitian diuji untuk SARS-CoV-2. Pada saat pengujian, 58,1% dari kasus positif dan 53,3% dari kontrol uji negatif sudah memiliki 3 dosis vaksin–ini merupakan persyaratan awal untuk penelitian ini.

Peserta diskrining secara aktif atau pasif untuk virus tergantung pada presentasi gejala mereka. Kelompok kemudian dikelompokkan tergantung pada tanggal dosis ketiga mereka, dengan evaluasi dilakukan dari waktu ke waktu.

Berdasarkan hasil penelitian, para peneliti menyimpulkan bahwa dosis keempat vaksin mRNA COVID-19 meningkatkan perlindungan terhadap infeksi, infeksi simtomatik, dan hasil parah dari infeksi omicron pada penghuni perawatan jangka panjang. Secara khusus, dosis keempat terbukti meningkatkan kemanjuran perlindungan terhadap infeksi sebesar 49%, terhadap infeksi simtomatik sebesar 69%, dan terhadap infeksi berat sebesar 86%.

Baca :  Vaksin COVID-19 Sekali Suntik J&J Tak Efektif untuk Varian Delta

Selanjutnya, meskipun vaksin ditemukan kehilangan kemanjurannya setelah kira-kira 4 bulan, kemanjurannya meningkat dengan setiap dosis. Namun, para peneliti mencatat bahwa vaksin keempat juga kurang efektif jika diberikan dalam waktu 3 bulan setelah menerima vaksin pertama.

Studi lebih lanjut mengevaluasi durasi antara dosis ketiga dan keempat dan kemanjuran. Mereka menemukan bahwa pemberian dosis keempat 3 bulan setelah booster pertama mereka (atau dosis ketiga) adalah masa tunggu yang efektif antara 2 dosis.

Selain itu, kemanjuran vaksin keempat naik 7 hari setelah pasien menerimanya, berkontribusi pada peningkatan kemanjuran vaksin secara keseluruhan untuk pasien setelah 7 hari setelah vaksinasi keempat dengan jeda 3 bulan di antara dosis, memberikan kemanjuran 95% untuk pasien yang menerima vaksinasi keempat.

Penelitian ini terbatas pada peserta dengan gejala yang tercatat di Sistem Informasi Laboratorium Ontario, yang mengecualikan pasien yang tidak ada dalam sistem. Beberapa kasus juga tidak diklasifikasikan dengan varian yang benar, menyebabkan para peneliti berpotensi melebih-lebihkan tingkat keparahan wabah. Akhirnya, mereka terbatas karena mereka tidak memiliki catatan status vaksinasi staf.

Penulis penelitian mencatat bahwa penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengeksplorasi kemanjuran dosis keempat vaksin COVID-19 untuk kelompok usia lain dan untuk varian yang muncul berbeda.

Referensi :
Study: Fourth Dose of COVID-19 Vaccine Provides Protection Against Omicron Variant. News Release. Erin Hunter, July 30, 2022. Accessed July 30, 2022. https://www.pharmacytimes.com/view/study-fourth-dose-of-covid-19-vaccine-provides-protection-against-omicron-variant.

Share this:

About Ayu Dewi Widaningsih

Pharmacy Student

Check Also

Dosis Insulin Tinggi Dapat Tingkatkan Risiko Kanker pada Pasien Diabetes Tipe 1

Majalah Farmasetika – Untuk pasien dengan diabetes tipe 1, dosis insulin yang lebih tinggi dapat …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.