Vaksin Tuberkulosis Hanya Dapat Lindungi Anak Di Bawah Usia 5 Tahun

Majalah Farmasetika – Sebuah studi baru-baru ini yang dilakukan oleh para peneliti di Boston University School of Public Health (BUSPH) menunjukkan bahwa vaksinasi basil Calmette-Guérin (BCG) untuk tuberkulosis (TB) hanya melindungi anak-anak berusia 5 tahun ke bawah, sedangkan remaja yang lebih tua dan orang dewasa tidak memiliki tingkat perlindungan yang sama.

Hasilnya menunjukkan bahwa kemanjuran BCG berkurang saat anak-anak tumbuh dewasa. Para peneliti merekomendasikan untuk mendapatkan booster vaksin TB setelah usia 10 tahun, ditambah mendapatkan vaksin tambahan tambahan. “Temuan kami menunjukkan bahwa vaksinasi BCG efektif untuk mencegah tuberkulosis pada anak kecil. Karena tuberkulosis pada anak adalah penyakit yang sangat melemahkan dan parah, vaksinasi BCG harus terus digunakan,” kata Dr. Leonardo Martinez, penulis utama studi dan asisten profesor epidemiologi di BUSPH, dalam siaran pers.

“Tidak seperti banyak efektivitas dan durasi perlindungan, serta apakah vaksin hanya bekerja dalam pengaturan selektif.” Lanjutnya.

vaksin mRNA COVID-19, yang kita tahu sangat efektif, ada perdebatan luas tentang vaksin BCG Bahkan jika ini masalahnya,

“meningkatkan perlindungan kekebalan diperlukan untuk populasi yang lebih tua,” jelas Martinez.

“Novel vaksin sangat dibutuhkan untuk melengkapi vaksinasi BCG dalam pengaturan beban tinggi.”terangnya.

Vaksin yang berusia hampir 100 tahun ini adalah salah satu imunisasi paling umum yang diberikan di seluruh dunia. Lebih dari 10 juta orang terinfeksi TB setiap tahun, dan BCG tetap menjadi satu-satunya vaksin untuk penyakit tersebut.

Martinez dan tim penelitinya meneliti dampak vaksinasi BCG untuk semua penyakit TB, khususnya TB paru dan luar paru. Merujuk 26 studi longitudinal, tim menganalisis data tingkat individu dari hampir 70.000 peserta yang terpajan TB dari tahun 1998-2008.

Baca :  BPOM Setujui Vaksin Sinovac Bisa Digunakan Anak Usia 6-11 Tahun

Martinez dan tim mengamati penggunaan tes infeksi TB kulit dan darah untuk memeriksa variabilitas penelitian—mereka juga memperhitungkan HIV, status pajanan, riwayat TB, dan kemungkinan faktor pembaur lainnya.

Vaksinasi BCG adalah 37% efektif pada anak-anak di bawah usia 5 tahun. Vaksin tidak dapat secara meyakinkan melindungi orang dewasa atau anak-anak yang berusia lebih dari 10 tahun, menurut penelitian tersebut. Sebagian besar kasus TB di negara-negara berpenghasilan tinggi adalah di antara para imigran yang datang dari negara-negara dengan tingkat penyakit yang tinggi, menurut Martinez.

“Beberapa studi model matematika dan efektivitas biaya telah menemukan bahwa mencurahkan sumber daya ke negara-negara dengan beban TB yang tinggi di luar AS adalah salah satu intervensi yang paling efektif untuk mengendalikan TB di AS. Jadi, meskipun hasil kami sebagian besar di rangkaian dengan beban tuberkulosis, mereka juga relevan dengan pengaturan beban rendah, kata Martinez dalam siaran pers. Tim merekomendasikan untuk berinvestasi dalam vaksin TB yang efektif untuk mengendalikan penyebaran penyakit secara global.

“Kami sangat membutuhkan vaksin yang efektif melawan TB pada orang dewasa,” tambah rekan penulis studi Dr. C. Robert Horsburgh, profesor epidemiologi, dalam siaran pers.

“Ada sejumlah kandidat vaksin TB yang menjanjikan yang sedang dipelajari dan kami berharap satu atau lebih dari mereka akan terbukti efektif.” Tegasnya.

Studi ini dipublikasikan di The Lancet Global Health.

Sumber

Study: Tuberculosis Vaccine May Only Protect Children Under Age 5 https://www.pharmacytimes.com/view/study-tuberculosis-vaccine-may-only-protect-children-under-age-5

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Curhat PP IAI ke DPR: Polisi Sering Datang ke Apotek!

Majalah Farmasetika – Ketua Pengurus Pusat Ikatan Apoteker Indonesia (PP IAI), Noffendri, memaparkan pandangan IAI …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.