Suhu Ekstrim Dapat Mengurangi Khasiat dan Keamanan Obat

Majalah Farmasetika – Temperatur yang tinggi dapat menurunkan efikasi dan keamanan terapi obat. Alina Hermann, MD, dan timnya dari Rumah Sakit Universitas Heidelberg di Jerman menjelaskan bagaimana panas dapat mempengaruhi kualitas farmakoterapi, dan mereka mengklarifikasi di mana perhatian khusus diperlukan.

Kerusakan Peralatan Panas dapat mempengaruhi farmakoterapi dengan menyebabkan kerusakan fisik pada produk obat. Konsekuensi potensial dari ini dijelaskan dalam The BMJ beberapa tahun yang lalu. Seorang gadis 11 tahun dengan diabetes tipe 1 mengembangkan ketoasidosis diabetik setelah pompa insulinnya berhenti berfungsi dengan benar karena panas yang parah dan radiasi matahari.

Seperti yang dilaporkan Hermann dan rekan-rekannya, ringkasan karakteristik produk dan etiket kemasan untuk produk obat yang disetujui berisi informasi mengenai kondisi penyimpanan di mana obat harus disimpan. Untuk obat yang kondisi penyimpanannya tidak diperhatikan, obat telah diuji pada suhu penyimpanan 40°C dengan kelembaban 75%. Jika batas suhu ditentukan, stabilitas obat telah ditunjukkan melalui pengujian jangka panjang hingga nilai yang ditentukan.

Ini tidak berarti bahwa obat kehilangan stabilitas pada suhu yang lebih tinggi dan melebihi batas ini untuk waktu yang singkat akan mengakibatkan penurunan kualitas. Ada banyak bentuk obat oral padat yang stabil selama lebih dari 2 tahun di iklim tropis Thomas E. A. H. Küpper. MD, PhD seorang peneliti di Aachen University di Jerman, dan timnya menjelaskan dalam sebuah gambaran.

Sindrom Neuroleptik Maligna

Menurut penulis Heidelberg, untuk pasien, stres panas dapat menyebabkan dekompensasi penyakit yang ada (misalnya, gagal jantung) atau dapat menyebabkan reaksi obat yang merugikan (misalnya, sindrom neuroleptik ganas pada pasien dengan penyakit Parkinson).

Keterbatasan fungsi organ karena hidrasi yang tidak memadai dapat mengurangi sejauh mana zat obat diekskresikan dan dengan demikian membuat pengurangan dosis diperlukan. Dengan cara ini, disfungsi ginjal adalah salah satu penyebab paling umum rawat inap selama gelombang panas. Pengukuran kreatinin untuk memperkirakan fungsi ginjal adalah penting dan mungkin memerlukan penyesuaian dosis obat dengan rasio klirens yang diubah.

Baca :  8 Persoalan Tata Kelola Obat dalam Sistem JKN yang Ditemukan KPK

Herman dan rekan-rekannya menulis bahwa setiap dosis diuretik harus dipertimbangkan secara kritis dalam situasi seperti itu, karena diuretik dapat menyebabkan dehidrasi: pengobatan dengan diuretik adalah salah satu faktor risiko terpenting untuk kematian terkait sengatan panas.

Menurut Hermann dan rekan-rekannya perhatian harus diberikan pada :

Pengaturan suhu sentral: Menurut penulis Heidelberg, mekanisme pengaturan suhu sentral masih belum sepenuhnya jelas, tetapi tampaknya bergantung pada monoamina dan oleh karena itu dipengaruhi secara negatif oleh penyakit neurologis dan psikiatri, serta obat-obatan psikotropika (mis. , opioid, inhibitor reuptake serotonin, karbamazepin, antikolinergik, dan antidepresan trisiklik).

Berkeringat: Hipohidrosis dapat dipicu oleh antagonis muskarinik, seperti antikolinergik, antidepresan trisiklik. Antagonis H1 yang bekerja pada sistem saraf pusat, atau antipsikotik.

Vasodilatasi kulit: Obat simpatomimetik dapat mempengaruhi regulasi suplai darah kulit melalui vasokonstriksi kulit. Banyak zat psikotropika, terutama zat antikolinergik atau yang memiliki efek sedative memiliki risiko tinggi. Jika terapi dengan zat tersebut tidak dapat dihindari. dosis mereka setidaknya harus ditetapkan serendah mungkin.

Efek pada Farmakokinetik

Panas dapat mempengaruhi farmakokinetik melalui berbagai mekanisme, dan sebagai hasilnya, juga dapat mempengaruhi paparan pasien terhadap zat aktif. Kehangatan dan peningkatan aliran darah kulit yang kuat dapat meningkatkan ketersediaan sistemik zat obat yang diberikan secara transdermal atau subkutan (misalnya, patch opioid),

zat obat yang diberikan secara transdermal atau subkutan (misalnya, patch opioid).

Selanjutnya, perubahan sirkulasi yang signifikan di bawah panas yang ekstrim dapat mengurangi perfusi ginjal dan hati sebanyak sepertiga. Perfusi hati mempengaruhi bioavailabilitas zat yang diberikan secara oral dengan tingkat ekstraksi hati yang tinggi (yaitu zat dengan efek lintas pertama yang tinggi), seperti antidepresan trisiklik atau penyekat beta. Dengan cara ini, konsentrasi plasma propranolol, misalnya, meningkat sebesar 67% pada panas yang ekstrem dan dikaitkan dengan retardasi nadi yang lebih kuat.

Baca :  Kombinasi Obat Tykerb dan Herceptin Terbukti Efektif Untuk Kanker Payudara

Pasien yang berisiko harus dipantau terutama dengan hati-hati selama gelombang panas, menurut saran penulis. Tujuannya adalah untuk mengenali gangguan ekskresi dan untuk menghentikan atau menghentikan produk obat kritis pada waktu yang tepat jika perlu atau untuk mengurangi dosis. Zat aktif yang dimaksud termasuk khususnya yang secara signifikan mengganggu pengaturan suhu dan sirkulasi (misalnya, diuretik lini pertama, zat antikolinergik) atau yang dapat membatasi kewaspadaan dan dengan demikian membatasi perawatan diri pasien (misalnya, obat penenang. opioid).

Farmakolog klinis Universitas Heidelberg telah memberikan Informasi tentang penggunaan produk obat yang benar dan aman selama gelombang panas. Situs web mereka menampilkan tabel yang diperbarui secara berkala yang merangkum kelas substansi risiko yang diharapkan, dan langkah-langkah potensial untuk meminimalkan risiko ini.

Sumber

Extreme Temperatures Can Reduce the Efficacy of Drug Therapy https://www.medscape.com/viewarticle/979037

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Curhat PP IAI ke DPR: Polisi Sering Datang ke Apotek!

Majalah Farmasetika – Ketua Pengurus Pusat Ikatan Apoteker Indonesia (PP IAI), Noffendri, memaparkan pandangan IAI …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.