Apoteker Bisa Berperan Mengelola Pasien Penyakit Parkinson

Majalah Farmasetika – Apoteker dapat menilai kepatuhan, mengidentifikasi masalah terkait obat, memantau farmakoterapi, dan memberikan pendidikan terkait penyakit parkinson.

Setiap tahun, sekitar 60.000 orang menerima diagnosis penyakit Parkinson, gangguan sistem saraf progresif yang mempengaruhi gerakan di Amerika Serikat. Pada tahun 2030, akan meningkat menjadi sekitar 1,2 juta orang.

Pemilihan terapi yang tepat dapat menjadi tantangan karena biasanya didasarkan pada berbagai faktor, termasuk usia pada awal dan stadium penyakit. Selain itu, pasien dengan Parkinson biasanya memiliki komorbiditas yang memerlukan obat, yang dapat menyebabkan polifarmasi dan interaksi obat.

Uji klinis acak D-PRESCRIBE (NCT02053194) menunjukkan pentingnya memiliki apoteker di dalamnya. Temuan menunjukkan bahwa dibandingkan dengan perawatan biasa, intervensi pendidikan yang dipimpin apoteker untuk orang dewasa berusia 65 tahun atau lebih menghasilkan penghentian resep yang lebih besar untuk obat yang tidak tepat pada usia 6 bulan: 106 dari 248 pasien (43%) dalam kelompok intervensi yang dipimpin apoteker tidak lagi mengisi resep untuk obat yang tidak pantas vs 29 dari 241 (12%) pada kelompok kontrol.

Dengan menawarkan layanan manajemen terapi obat (MTO) yang menilai kepatuhan, mengidentifikasi masalah terkait obat, memantau farmakoterapi, dan memberikan pendidikan, apoteker dapat memainkan peran penting dalam perawatan multidisiplin pasien dengan Parkinson.

Satu studi prospektif mengevaluasi keterlibatan seorang spesialis farmasi klinis (CPS) di klinik neurologi rawat jalan di West Palm Beach Veterans Affairs Medical Center di Florida. Pasien dengan Parkinson dan diagnosis kesehatan mental yang menerima setidaknya 1 obat psikotropika memenuhi syarat untuk berpartisipasi dalam konsultasi telepon MTM. Selama panggilan ini, pasien dievaluasi untuk gejala neuropsikiatri, dan CPS memerintahkan dan memantau pekerjaan laboratorium, memberikan pendidikan pasien, dan perawatan primer, dan menyesuaikan obat. CPS juga menawarkan pendidikan pengobatan secara langsung untuk 24 pasien dengan Parkinson dan pengasuh mereka, dan semua peserta melaporkan bahwa ini bermanfaat. Kotak pil dipesan selama 4 (25%) dari konsultasi untuk membantu kepatuhan, dan 49 intervensi nonfarmakologis dan farmakologis dibuat untuk 10 pasien selama periode studi. Klinik telepon neurologi itu ternyata sukses.

Baca :  Kematian Kimbo Slice Mengingatkan Bahaya Overdosis Anabolik Steroid

Satu meta-analisis mengevaluasi 19 studi dengan total 1458 pasien dengan PD dari 9 negara untuk mengeksplorasi peran apoteker dan dampak intervensi mereka. Studi yang menggunakan uji coba terkontrol secara acak atau desain observasional yang melaporkan layanan farmasi untuk pasien dengan Parkinsom dimasukkan dalam analisis. Sebagian besar layanan farmasi disediakan di klinik rawat jalan. Beberapa ditawari dalam praktik klinis rawat inap dan rawat jalan. Hasil studi menunjukkan bahwa masalah terkait obat yang paling banyak dilaporkan adalah reaksi obat yang merugikan. Berikut ini adalah intervensi apoteker yang paling umum untuk pasien dengan Parkinson.

  1. Mengevaluasi kepatuhan: 12 studi
  2. Menilai reaksi obat yang merugikan: 12 studi
  3. Meninjau obat-obatan: 12 studi
  4. Mengidentifikasi interaksi obat: 11 studi
  5. Mengidentifikasi terapi obat yang tidak tepat: 11 studi
  6. Pemantauan farmakoterapi: 11 studi
  7. Mendidik pasien: 10 studi

Referensi

  1. Statistik. Yayasan Parkinson. Diakses 4 Mei 2022. https://www.parkinson.org/Understanding-Parkinsons/Statistics
  2. Yi ZM, Li TT, Tang QY, Zhang Y, Willis S, Zhai SD. Konten dan dampak layanan farmasi untuk pasien dengan penyakit Parkinson: tinjauan sistematis dan meta-analisis. Kedokteran (Baltimore). 2020; 99(27):e20758. doi:10.1097/MD.00000000000020758
  3. Martin P, Tamblyn R, Benedetti A, Ahmed S, Tannenbaum C. Efek intervensi pendidikan yang dipimpin apoteker pada resep obat yang tidak tepat pada orang dewasa yang lebih tua: uji klinis acak D-PRESCRIBE. JAMA. 2018;320(18):1889-1898. doi:10.1001/jama.2018.16131
  4. Stefan TC, Elharar N, Garcia G. Implementasi dan evaluasi manajemen penyakit Parkinson di klinik telepon neurologi klinis yang dikelola apoteker klinis rawat jalan. Ment Kesehatan Clin. 2018;8( 3):159-162. doi:10.9740/mhc.2018.05.159
  5. Pharmacists Can Help Manage Patients With Parkinson Disease. https://www.pharmacytimes.com/view/pharmacists-can-help-manage-patients-with-parkinson-disease
Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Curhat PP IAI ke DPR: Polisi Sering Datang ke Apotek!

Majalah Farmasetika – Ketua Pengurus Pusat Ikatan Apoteker Indonesia (PP IAI), Noffendri, memaparkan pandangan IAI …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.