Bukan Parasetamol Sebabkan Gagal Ginjal, Tapi Kontaminan Dietilen Glikol

Majalah Farmasetika – Kasus misterius gagal ginjal pada anak di Indonesia dikaitkan dengan peristiwa lebih dari 60 orang anak meninggal karena gagal ginjal di Gambia, WHO pada 5 Oktober 2022 menyarankan untuk menghentikan konsumsi 4 sirup obat anak Promethazine Oral Solution, Kofexmalin Baby Cough Syrup, Makoff Baby Cough Syrup, dan Magrip N Cold Syrup produksi Maiden Pharmaceutical Ltd, India.

Pihak Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) RI memastikan keempat produk tersebut tidak beredar di Indonesia. Namun, beredar kabar bahwa parasetamol menyebabkan gagal ginjal, sedangkan rilis dari WHO berdasarkan pengujian di laboratorium WHO memastikan keempat produk tersebut terkontaminasi dietilen glikol dan etilen glikol.

Sebelum menjelaskan isu parasetamol sebabkan gagal ginjal, berikut adalah profil terkait keempat produk tersebut

Prometazine oral solution

PROMETHAZINE (proe METH a zeen) mencegah dan mengobati gejala reaksi alergi. Obat ini bekerja dengan memblokir histamin, zat yang dilepaskan oleh tubuh selama reaksi alergi.

Promethazine juga dapat membantu rileks, tidur, dan meredakan mual, muntah, atau nyeri sebelum atau sesudah prosedur. Itu juga dapat mencegah dan mengobati mabuk perjalanan. Promethazine bekerja dengan membantu sistem saraf tenang dengan menghalangi zat dalam tubuh yang dapat menyebabkan mual dan muntah. Umum dimiliki sekelompok obat yang disebut antihistamin.

Efek lainnya (seperti antimual, menenangkan, pereda nyeri) dapat bekerja dengan mempengaruhi zat alami lainnya (seperti asetilkolin) dan dengan bertindak langsung pada bagian otak tertentu.

Produk batuk dan pilek belum terbukti aman atau efektif pada anak di bawah 6 tahun. Jangan gunakan produk ini untuk mengobati gejala pilek pada anak di bawah 6 tahun kecuali secara khusus diarahkan oleh dokter. Beberapa produk (seperti tablet/kapsul kerja panjang) tidak direkomendasikan untuk digunakan pada anak di bawah 12 tahun.

Kofexmalin Baby Cough Syrup

Beberapa obat merk populer dalam kategori ini antara lain Bliskof, Neodril, Leradil dan Avicof.

Kombinasi empat formulasi, obat digunakan untuk meredakan batuk. Ini berisi obat pheniramine, yang anti-alergi, dan membantu dalam menghilangkan gejala seperti mata berair, pilek dan bersin. Ini juga termasuk amonium klorida yang merupakan ekspektoran dan mengurangi kelengketan sekresi saluran napas seperti lendir, membantu menghilangkannya dari saluran udara. Ini juga termasuk natrium sitrat yang merupakan mukolitik dan bekerja dengan mengencerkan dan melonggarkan lendir. Disertai menthol.

Makoff baby cough

Merek populer dalam kategori sirup obat batuk ini termasuk Chericof dari Sun Pharma, Alex Junior dari Glenmark dan Ascoril D plus selain dari TusQ DX dari Blue Cross.

Baca :  Obat OTC Pertama Kombinasi Parasetamol dan Ibuprofen Tablet disetujui FDA

Berisi Chlorpheniramine Maleate, Dextromethorphan Hydrobromide, dan Phenylephrine.

Kombinasi tiga formulasi, sirup ini digunakan untuk meredakan batuk kering. Ia bekerja sebagai dekongestan yang mempersempit pembuluh darah kecil, memberikan bantuan dari hidung tersumbat atau tersumbat. Obatnya mengandung penekan batuk yang meredakan batuk dengan mengurangi aktivitas pusat batuk di otak.

Magrip N Cold Syrup

Merek-merek populer dalam kategori obat-obatan ini antara lain Zuventus Maxtra P, Solvin Cold, dan Sumo Cold.

Mengandung Phenylephrine Hydrochloride, dan Chlorpheniramine Maleate.

Ini adalah obat anti-alergi lain yang mencakup parasetamol juga untuk mengurangi demam dan meredakan nyeri tubuh. Obat ini bekerja dengan menghalangi pelepasan pembawa pesan kimia tertentu di otak yang bertanggung jawab untuk menyebabkan demam dan nyeri tubuh.

Mengenal parasetamol dan efek sampingnya

Parasetamol, juga dikenal sebagai asetaminofen, adalah obat yang digunakan untuk mengobati demam dan nyeri ringan hingga sedang. Nama merek umum termasuk Tylenol dan Panadol.

Dalam jangka pendek, parasetamol aman dan efektif bila digunakan sesuai petunjuk.Efek samping jangka pendek jarang terjadi dan mirip dengan ibuprofen, tetapi parasetamol biasanya lebih aman daripada NSAID untuk penggunaan jangka panjang.

Parasetamol juga sering digunakan pada pasien yang tidak dapat mentoleransi NSAID seperti ibuprofen. Konsumsi parasetamol secara kronis dapat menyebabkan penurunan kadar hemoglobin, yang menunjukkan kemungkinan perdarahan gastrointestinal, dan tes fungsi hati yang abnormal. Beberapa studi epidemiologi telah menghubungkan parasetamol dengan penyakit kardiovaskular, ginjal, dan gastrointestinal, tetapi sebagian besar disebabkan oleh bias yang membingungkan dan tidak relevan dengan penggunaan parasetamol jangka pendek.

Parasetamol dapat sedikit meningkatkan tekanan darah sistolik pada pasien hipertensi dengan dosis 4 gram sehari.

Peningkatan frekuensi asma serta gangguan perkembangan dan reproduksi diamati pada keturunan wanita yang menggunakan parasetamol dalam waktu lama selama kehamilan, meskipun apakah parasetamol adalah penyebab sebenarnya dari peningkatan ini tidak jelas.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa ada bukti hubungan antara parasetamol selama kehamilan dan gangguan spektrum autisme dan gangguan hiperaktif defisit perhatian, sementara memperjelas penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menetapkan hubungan sebab akibat, yang telah mendorong beberapa panggilan untuk membatasi penggunaannya dalam kehamilan dengan dosis efektif terendah untuk waktu sesingkat mungkin.

Dosis harian maksimum yang direkomendasikan untuk orang dewasa adalah tiga sampai empat gram. Dosis yang lebih tinggi dapat menyebabkan toksisitas, termasuk gagal hati.

Keracunan parasetamol adalah penyebab utama gagal hati akut di dunia Barat, dan menyebabkan sebagian besar overdosis obat di Amerika Serikat, Inggris, Australia, dan Selandia Baru.

Efek samping gastrointestinal seperti mual dan nyeri perut sering terjadi, dan frekuensinya mirip dengan ibuprofen. Peningkatan perilaku pengambilan risiko mungkin terjadi.

Baca :  Kasus Keracunan Karena Overdosis Parasetamol Meningkat

Menurut Badan Pengawasan Obat dan Makanan AS, obat tersebut dapat menyebabkan reaksi kulit yang jarang dan mungkin berakibat fatal seperti sindrom Stevens–Johnson dan nekrolisis epidermal toksik, meskipun analisis dari French Pharmacovigilance Database tidak menunjukkan risiko yang jelas dari reaksi ini.

Dalam uji klinis untuk osteoartritis, jumlah peserta yang melaporkan efek samping serupa untuk mereka yang menggunakan parasetamol dan plasebo. Namun, tes fungsi hati yang abnormal (artinya ada beberapa peradangan atau kerusakan pada hati) hampir empat kali lebih mungkin terjadi pada mereka yang menggunakan parasetamol, meskipun kepentingan klinis dari efek ini tidak pasti. Setelah 13 minggu terapi parasetamol untuk nyeri lutut, penurunan tingkat hemoglobin yang menunjukkan perdarahan gastrointestinal diamati pada 20% peserta, tingkat ini mirip dengan kelompok ibuprofen.

Karena tidak adanya studi terkontrol, sebagian besar informasi tentang keamanan parasetamol jangka panjang berasal dari studi observasional. Ini menunjukkan pola yang konsisten dari peningkatan kematian serta kardiovaskular (stroke, infark miokard), gastrointestinal (ulkus, perdarahan) dan efek samping ginjal dengan peningkatan dosis parasetamol.

Penggunaan parasetamol dikaitkan dengan risiko tukak lambung 1,9 kali lebih tinggi.[ Mereka yang meminumnya secara teratur dengan dosis yang lebih tinggi (lebih dari 2-3 g setiap hari) berada pada risiko yang jauh lebih tinggi (3,6-3,7 kali) dari perdarahan gastrointestinal dan kejadian perdarahan lainnya.

Meta-analisis menunjukkan bahwa parasetamol dapat meningkatkan risiko gangguan ginjal sebesar 23% dan kanker ginjal sebesar 28%. Parasetamol sangat berbahaya bagi hati jika overdosis, tetapi bahkan tanpa overdosis, mereka yang menggunakan obat ini dapat mengalami gagal hati akut yang memerlukan transplantasi hati lebih sering daripada pengguna obat antiinflamasi nonsteroid.

Parasetamol sedikit tetapi secara signifikan meningkatkan tekanan darah dan detak jantung. Mayoritas studi observasional menunjukkan bahwa, digunakan secara kronis, dapat meningkatkan risiko hipertensi, sebagaimana dikonfirmasi dalam uji coba prospektif acak yang dikonfirmasi. Risikonya lebih tinggi dengan dosis yang lebih tinggi.

Hubungan antara penggunaan parasetamol dan asma pada anak-anak telah menjadi kontroversi. Namun, penelitian terbaru menunjukkan bahwa tidak ada hubungan, dan bahwa frekuensi eksaserbasi asma pada anak-anak setelah parasetamol sama dengan setelah ibuprofen pembunuh rasa sakit lain yang sering digunakan.

Kesimpulan

Jelas selain tidak beredar di Indonesia, keempat produk ini tidak mengandung parasetamol.

Selain itu, parasetamol diketahui tidak memiliki efek samping ke ginjal melainkan ke hati, itupun jika overdosis.

Share this:

About Nasrul Wathoni

Nasrul Wathoni, Ph.D., Apt. Pada tahun 2004 lulus sebagai Sarjana Farmasi dari Universitas Padjadjaran. Gelar profesi apoteker didapat dari Universitas Padjadjaran dan Master Farmasetika dari Institut Teknologi Bandung. Gelar Ph.D. di bidang Farmasetika diperoleh dari Kumamoto University pada tahun 2017. Saat ini bekerja sebagai dosen dan peneliti di Departemen Farmasetika, Farmasi Unpad.

Check Also

Menkes Rilis Regulasi Baru Akreditasi Puskesmas, Labkes, Klinik, Dokter Praktik Mandiri

Majalah Farmasetika – Menteri Kesehatan (Menkes) mengeluarkan Peraturan Menteri Kesehatan (Permenkes/PMK) Nomor 34 Tahun 2022 …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.