Ibuprofen bottle and tablets. Label is not real.; Shutterstock ID 173305823; Purchase Order: -

WHO : Ibuprofen Tidak Disarankan Untuk Redakan Gejala COVID-19

Farmasetika.com – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) merekomendasikan Selasa (17/3/2020) bahwa orang yang menderita gejala COVID-19 sebaiknya menghindari penggunaan ibuprofen, setelah pejabat Prancis memperingatkan bahwa obat anti-inflamasi dapat memperburuk efek dari novel coronavirus .

Berawal dari peringatan menteri kesehatan Prancis

Peringatan yang dikeluarkan oleh Menteri Kesehatan Prancis, Veran, mengikuti sebuah studi baru-baru ini dalam jurnal medis The Lancet yang menghipotesiskan bahwa suatu enzim yang dikuatkan oleh obat antiinflamasi seperti ibuprofen dapat memfasilitasi dan memperburuk infeksi COVID-19.

Ditanya tentang penelitian ini, juru bicara WHO, Christian Lindmeier, mengatakan kepada wartawan di Jenewa bahwa para pakar badan kesehatan PBB sedang “mencari tahu untuk memberikan panduan lebih lanjut.”

“Sementara itu, kami merekomendasikan penggunaan parasetamol, dan jangan menggunakan ibuprofen sebagai pengobatan sendiri. Itu penting,” katanya.

Dia menambahkan bahwa jika ibuprofen telah “diresepkan oleh para profesional kesehatan, maka, tentu saja, itu terserah mereka.”

Parasetamol lebih direkomendasikan

Komentarnya muncul setelah Veran mengirim tweet yang memperingatkan bahwa penggunaan ibuprofen dan obat antiinflamasi serupa bisa menjadi “faktor yang memberatkan” pada infeksi COVID-19.

“Dalam kasus demam, minum parasetamol,” tulisnya.

Menteri Prancis menekankan bahwa pasien yang sudah dirawat dengan obat antiinflamasi harus meminta nasihat dari dokter mereka.

Parasetamol harus diminum dengan ketat sesuai dosis yang disarankan, karena terlalu banyak dapat merusak hati.

Pandemi COVID-19, yang telah menginfeksi sekitar 190.000 orang di seluruh dunia dan membunuh lebih dari 7.800, menyebabkan gejala ringan pada kebanyakan orang, tetapi dapat menyebabkan pneumonia dan dalam beberapa kasus penyakit parah yang dapat menyebabkan kegagalan organ multipel.

Perusahaan farmasi mengutamakan keselamatan konsumen

Bahkan sebelum pandemi, pihak berwenang Prancis membunyikan alarm atas “komplikasi menular” yang serius terkait dengan penggunaan ibuprofen, yang dijual dengan berbagai merek seperti Nurofen dan Advil, dan obat antiinflamasi lainnya.

Baca :  Studi Terbesar Hidroksiklorokuin Tak Efektif Obati COVID-19

Seorang juru bicara untuk perusahaan farmasi Inggris Reckitt Benckiser, yang membuat Nurofen, mengatakan dalam sebuah pernyataan email bahwa perusahaan itu menyadari kekhawatiran yang timbul tentang “penggunaan steroid dan produk anti-inflamasi non-steroid (NSAID), termasuk ibuprofen, untuk pengurangan tersebut dari gejala COVID-19. “

“Keamanan konsumen adalah prioritas nomor satu kami,” kata juru bicara itu, menekankan bahwa

“ibuprofen adalah obat mapan yang telah digunakan dengan aman sebagai demam pereda rasa sakit dan pereda nyeri, termasuk dalam penyakit virus, selama lebih dari 30 tahun. ” lanjutnya.

“Kami saat ini tidak percaya ada bukti ilmiah terbukti yang menghubungkan penggunaan ibuprofen yang dijual bebas dengan pembengkakan COVID-19,” kata pernyataan itu.

Juru bicara itu mengatakan, Reckitt Benckiser “terlibat dengan WHO, EMA (European Medicines Agency) dan otoritas kesehatan setempat lainnya” dalam masalah ini dan akan memberikan “informasi atau panduan tambahan yang diperlukan untuk keamanan penggunaan produk kami setelah evaluasi semacam itu. “

Sumber :

WHO Now Officially Recommends to Avoid Taking Ibuprofen For COVID-19 Symptoms. https://www.sciencealert.com/who-recommends-to-avoid-taking-ibuprofen-for-covid-19-symptoms/

Are patients with hypertension and diabetes mellitus at increased risk for COVID-19 infection? https://www.thelancet.com/journals/lanres/article/PIIS2213-2600(20)30116-8/fulltext

Share this:
  • 1.1K
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    1.1K
    Shares

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Studi Temukan 24 Orang Tertular COVID-19 dalam Satu Perjalanan Bis

Majalah Farmasetika – Ketika 67 penumpang jemaat Buddha dan sopir mereka naik bus di Ningbo, …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.