Download Majalah Farmasetika

Farmakogenomik Bisa Menjadi Penentu Dosis Resep Masa Depan

Majalah Farmasetika – Suatu hari nanti, termasuk pengujian farmakogenomik untuk semua pasien akan sangat penting untuk resep yang tepat.

Di bidang sains dan perawatan kesehatan yang maju pesat, farmakogenomik adalah aset yang berkembang untuk farmasi dan perawatan kesehatan. Dalam waktu dekat, penting untuk memasukkan pengujian farmakogenomik untuk memberi manfaat bagi semua pasien.

Apa itu farmakogenomik?

Farmakogenomik pada dasarnya adalah ilmu untuk mendapatkan obat yang tepat untuk pasien yang tepat pada dosis dan waktu yang tepat, dan bekerja untuk mengurangi metode resep coba-coba.

Apoteker memiliki pengetahuan dan kemampuan untuk lebih tepat dengan kebiasaan resep saat ini, dan di masa depan, harus menggunakan hasil tes farmakogenomik seperti apoteker menggunakan data creatine untuk dosis vankomisin.

Farmakogenomik penentu dosis pada resep

Untuk beberapa kategori obat terapeutik, dokter meresepkan dosis awal dan/atau obat berbasis pedoman. Misalnya, jika seorang pasien diresepkan warfarin untuk fibrilasi atrium, kami biasanya memulai pasien itu pada 5 mg (kadang-kadang 2,5 mg) dan meminta mereka kembali untuk tes darah Rasio Normalisasi Internasional. Jika pasien tersebut memiliki varian CYP2C92 atau CYP2C93, apoteker perlu turun tangan untuk merekomendasikan dosis awal yang lebih rendah. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh berkurangnya metabolisme warfarin yang diamati dengan varian genetik ini, yang mengarah pada peningkatan risiko peristiwa perdarahan.

Setelah memberikan dosis yang lebih rendah, apoteker meminta pasien untuk menindaklanjuti dengan resep mereka dalam beberapa bulan mendatang untuk memastikan bahwa mereka memiliki respons yang memadai. Berkat hubungan dan aksesibilitas pasien yang erat, apoteker adalah penyedia layanan kesehatan yang ideal untuk melakukan transisi dari resep “satu ukuran untuk semua” menjadi memberikan dosis yang tepat untuk pasien yang tepat. Apoteker mampu menggunakan pelatihan farmasi mereka untuk menafsirkan hasil tes farmakogenomik dan membuat rencana tindakan ke depan.

Baca :  Apakah Robot Pillo Bisa Mengancam Keberadaan Apoteker di Masa Depan?

Efek samping bisa diprediksi

Memanfaatkan pengujian farmakogenomik mengungkap reaksi pasien terhadap suatu obat, mengungkap proses dan membantu memberikan perawatan yang lebih efektif lebih cepat daripada nanti. Hasil farmakogenomik menginformasikan praktisi apakah obat akan bekerja dan dosis obat mana yang diperlukan, dan dapat mengurangi profil efek samping dengan dosis yang tepat. Pada intinya, farmakogenomik adalah konsep personalisasi rejimen pengobatan pasien untuk mengoptimalkan hasil kesehatan mereka.

Contoh lain yang muncul dalam psikologi adalah penggunaan paroxetine dan varian dalam gen CYP2D6. Untuk pasien yang CYP2D6 ultra-cepat metabolizers, menghindari paroxetine sepenuhnya dan memulai inhibitor reuptake serotonin selektif lain yang tidak dimetabolisme oleh CYP2D6 dianjurkan.

Karena lebih banyak rekomendasi pedoman muncul berkat penelitian, kami akan memiliki lebih banyak peluang untuk menerapkan perubahan farmakogenomik ke depan. Pada akhirnya, pengujian farmakogenomik mengurangi jumlah kunjungan ke kantor praktisi, mengurangi jumlah obat yang gagal, dan mencegah efek samping dengan memberikan dosis yang lebih akurat.

Pengobatan personal

Farmakogenomik melibatkan pengiriman tes farmakogenomik kepada pasien, yang seringkali dapat diselesaikan di rumah mereka. Dalam beberapa kasus, tergantung pada keadaan apoteker yang berpraktik dan lab tempat apoteker bekerja, apoteker dapat memesan pekerjaan lab sendiri. Setelah lab menerima pesanan, mereka mengirimkan tes kepada pasien. Pasien menyeka bagian dalam pipi mereka dan mengirim paket kembali ke laboratorium untuk diproses. Setelah pemrosesan selesai, hasilnya dikirim ke apoteker untuk evaluasi, dan apoteker membandingkan daftar obat pasien dengan tingkat metabolisme enzim tertentu yang terkait dengan obat mereka.

Laporan cukup luas dan akan menyatakan apakah pasien adalah metabolizer ultra-cepat, metabolizer ekstensif, metabolizer menengah, atau metabolizer miskin. Bergantung pada laboratorium yang melakukan pengujian, laporan akan menyatakan apakah hasilnya dapat ditindaklanjuti atau pada dasarnya informatif. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh apakah temuan tersebut berkaitan dengan pedoman farmakogenomik yang ada atau tidak. Setelah apoteker meninjau hasilnya, mereka dapat mendiskusikannya dengan resep pasien untuk menawarkan beberapa rekomendasi berdasarkan temuan.

Baca :  Inilah Peran Penting Apoteker dalam Kegiatan Importasi Sediaan Farmasi

Sebagai mahasiswa farmasi, ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk terus memperbarui diri dengan perubahan di farmakogenomik . Pertama dan terpenting, jika Anda melihat obat yang dimetabolisme oleh enzim CYP, tanyakan pada diri Anda apakah pasien sedang dirawat secara memadai dan hasil yang diinginkan tercapai. Enzim CYP cukup sering dibahas karena variabilitas genetik yang umum di antara pasien.

Apoteker juga dapat membiasakan diri dengan pedoman Clinical Pharmacogenetics Implementation Consortium (CPIC) dan informasi yang terus diperbarui di situs web mereka untuk membantu apoteker dan pemberi resep.

Farmakogenomik adalah salah satu topik yang dihindari oleh banyak penyedia layanan kesehatan karena mereka tidak cukup mengetahuinya, tetapi apoteker memiliki pengetahuan dan kemampuan untuk memberikan jawaban bagi pemberi resep dan pasien.

TENTANG PENULIS

Matthew Busalacchi, PharmD, adalah lulusan baru dari University of Iowa College of Pharmacy dan lulusan University of Wisconsin dengan gelar sarjana genetika. Dengan latar belakang farmasi komunitas dan rumah sakit, ia mengejar karir jangka panjang di bidang farmakogenomik. Disadur dari pharmacytimes.com.

REFERENCES

  1. Giacomini KM, Yee SW, Ratain MJ, Weinshilboum RM, Kamatani N, Nakamura Y. Pharmacogenomics and patient care: one size does not fit all. Sci Transl Med. 2012;4(153):153ps18. doi:10.1126/scitranslmed.3003471

  2. Hicks JK, Bishop JR, Sangkuhl K, et al. Clinical Pharmacogenetics Implementation Consortium (CPIC) guideline for CYP2D6 and CYP2C19 genotypes and dosing of selective serotonin reuptake inhibitors. Clin Pharmacol Ther. 2015;98(2):127-134. doi:10.1002/cpt.147

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Pelajaran dari Kontaminasi EG dan DEG: Pembaruan CPOB 2024 untuk Keamanan Obat yang Lebih Ketat

Majalah Farmasetika – Industri farmasi tak pernah lepas dari tantangan untuk memastikan keamanan dan kualitas …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.