Download Majalah Farmasetika

Tremelimumab dan Durvalumab untuk Kanker Hati yang Tak Dapat Direseksi Disetujui FDA

Majalah Farmasetika – Food and Drug Admunistration (FDA) Amerika Serikat telah menyetujui kombinasi tremelimumab (Imjudo, AstraZeneca) dan durvalumab (Imfinzi, AstraZeneca) untuk pengobatan pasien dewasa dengan karsinoma hepatoseluler yang tidak dapat direseksi (HCC), jenis kanker hati yang paling umum.

Kanjer hati penyebab utama ketiga kematian akibat kanker

Kanker hati adalah penyebab utama ketiga kematian akibat kanker dan kanker keenam yang paling sering didiagnosis di seluruh dunia, menurut siaran pers AstraZeneca.

Ini adalah penyebab kematian terkait kanker yang paling cepat meningkat di Amerika Serikat, dengan sekitar 36.000 diagnosis baru setiap tahun.

“Di masa lalu, pasien yang hidup dengan kanker hati memiliki sedikit pilihan pengobatan dan menghadapi prognosis yang buruk,” kata Andrea Wilson Woods, presiden dan pendiri Blue Faery: The Adrienne Wilson Liver Cancer Foundation, dalam siaran pers.

“Dengan persetujuan ini, kami bersyukur dan optimis untuk pilihan terapi baru, inovatif, dan inovatif. Perawatan baru ini dapat meningkatkan kelangsungan hidup jangka panjang bagi mereka yang hidup dengan karsinoma hepatoseluler yang tidak dapat direseksi, bentuk kanker hati yang paling umum.” Lanjutnya.

Persetujuan termasuk dosis baru dan jadwal kombinasi, dengan dosis tunggal anti-sitotoksik T-limfosit-terkait protein 4 (CTLA-4) antibodi tremelimumab 300 mg selain antibodi anti-diprogram kematian-ligan 1 (PD-L1) durvalumab 1500 mg, diikuti oleh durvalumab setiap 4 minggu. Rejimen ini disebut rejimen Single Tremelimumab Regular Interval Durvalumab (STRIDE).

Hasil uji klinis HIMALAYA

Persetujuan tersebut didasarkan pada hasil positif dari uji coba fase 3 HIMALAYA. Dalam uji coba ini, pasien yang diobati dengan kombinasi mengalami penurunan 22% dalam risiko kematian dibandingkan pasien yang diobati dengan sorafenib. Studi ini juga menunjukkan bahwa diperkirakan 31% pasien yang diobati dengan kombinasi tersebut masih hidup setelah 3 tahun, dengan 20% pasien yang diobati dengan sorafenib masih hidup pada durasi tindak lanjut yang sama.

Baca :  Kanker : Akibat Keturunan atau Lingkungan?

“Pasien dengan kanker hati yang tidak dapat disembuhkan membutuhkan perawatan yang dapat ditoleransi dengan baik yang dapat secara bermakna memperpanjang kelangsungan hidup secara keseluruhan,” kata Ghassan Abou-Alfa, MD, MBA, peneliti utama dalam uji coba fase 3 HIMALAYA, dalam siaran pers.

“Selain rejimen ini menunjukkan tingkat kelangsungan hidup 3 tahun yang menguntungkan dalam uji coba HIMALAYA, data keamanan menunjukkan tidak ada peningkatan toksisitas hati yang parah atau risiko perdarahan untuk kombinasi, faktor penting bagi pasien dengan kanker hati yang juga memiliki penyakit hati stadium lanjut.” Ujar Ghassan.

Uji coba ini melibatkan 1324 peserta dengan HCC lanjut yang tidak dapat direseksi yang belum diobati dengan terapi sistemik sebelumnya dan tidak memenuhi syarat untuk terapi locoregional. Itu dilakukan di 181 pusat di 16 negara, dengan titik akhir utama kelangsungan hidup keseluruhan (OS). Titik akhir sekunder utama termasuk OS untuk durvalumab versus sorafenib, tingkat respons objektif, dan kelangsungan hidup bebas perkembangan untuk kombinasi dan untuk durvalumab saja.

Durvalumab adalah antibodi monoklonal manusia yang berikatan dengan protein PD-L1 dan memblokir interaksinya dengan protein kematian sel terprogram 1 (PD-1) dan protein CD80. Baru-baru ini disetujui untuk mengobati pasien dengan kanker saluran empedu stadium lanjut di Amerika Serikat berdasarkan hasil dari uji coba fase 3 TOPAZ-1 dan itu adalah satu-satunya imunoterapi yang disetujui dalam pengaturan maksud kuratif dari kanker paru-paru non-sel kecil stadium 3 yang tidak dapat direseksi untuk pasien yang penyakitnya belum berkembang setelah kemoradioterapi.

Tremelimumab adalah antibodi monoklonal manusia yang menargetkan CTLA-4. Ini memblokir aktivitas CTLA-4, berkontribusi pada aktivasi sel-T. Selain uji coba HIMALAYA, sedang diuji dalam kombinasi dengan durvalumab di beberapa jenis tumor, termasuk HCC locoregional, kanker paru-paru sel kecil, dan kanker kandung kemih.

Baca :  FDA Menyetujui Lisocabtagene Maraleucel untuk Pengobatan Limfoma Sel Mantel yang Kambuh atau Resistan

“Dengan persetujuan peraturan pertama untuk Imjudo ini, pasien dengan kanker hati yang tidak dapat direseksi di Amerika Serikat sekarang memiliki rejimen pengobatan imunoterapi ganda yang disetujui yang memanfaatkan potensi penghambatan CTLA-4 dalam kombinasi unik dengan inhibitor PD-L1 untuk meningkatkan respons imun terhadap kanker mereka,” kata Dave Fredrickson, wakil presiden eksekutif Unit Bisnis Onkologi di AstraZeneca, dalam siaran pers.

Sumber

Imjudo (tremelimumab) in combination with Imfinzi (durvalumab) approved in the US for patients with unresectable liver cancer. News release. AstraZeneca; October 24, 2022. Accessed October 24, 2022. https://www.astrazeneca-us.com/content/az-us/media/press-releases/2022/imjudo-tremelimumab-in-combination-with-imfinzi-durvalumab-approved-in-the-us-for-patients-with-unresectable-liver-cancer.htm

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Axicabtagene Ciloleucel Aman dan Dapat Ditoleransi untuk Limfoma Sistem Saraf Pusat yang Kambuh dan Refrakter

Majalah Farmasetika – Para peserta dalam penelitian ini menunjukkan respons yang tahan lama selama lebih …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.