Download Majalah Farmasetika
Photo by Towfiqu barbhuiya on Unsplash

Timbulkan Infeksi di Pasien, FDA Tarik 3 Produk Obat Tetes Mata

Majalah Farmasetika – Food and Drug Administration (FDA) Amerika Serikat baru-baru ini menarik kembali tiga merek obat tetes mata, termasuk satu yang dikaitkan dengan infeksi serius, kehilangan penglihatan dan kematian (3/2/2022).

Penarikan tersebut termasuk Tetes Mata Pelumas Air Mata Buatan yang didistribusikan oleh EzriCare dan Delsam Pharma, Brimonidine Tartrate Ophthalmic Solution 0,15% dari Apotex Corporation, dan tetes MSM Purely Soothing 15%, dari Pharmedica USA.

Air Mata Buatan dikaitkan dengan infeksi mata yang parah pada sekitar 55 pasien, menyebabkan infeksi pseudomonas secara khusus. Brimonidine ditarik kembali karena retakan yang ditemukan di tutup botol dan Purely Soothing dikaitkan dengan masalah non-sterilitas, serta laporan infeksi terkait.

Masing-masing obat tetes mata ini memiliki berbagai nomor lot yang perlu diingat. Salep Mata Buatan juga ditarik dari Global Pharma Healthcare setelah dikaitkan dengan kontaminasi bakteri; namun, tidak ada infeksi yang dilaporkan hingga saat ini.

Penarikan baru-baru ini mempengaruhi pasien di 12 negara bagian yang berbeda, termasuk California. Penarikan utama dikeluarkan karena keseriusan penyakit dan infeksi yang terkait dengannya, termasuk kebutaan. Mereka yang terkena mengalami gejala seperti penglihatan kabur, keluarnya cairan, nyeri di mata, kemerahan kelopak mata, dan peningkatan kepekaan terhadap cahaya

“Jika Anda menggunakan salah satu produk khusus ini, berhentilah,” kata Gary D. Novack, seorang profesor di UC Davis Health. Novack adalah farmakolog klinis dengan pengalaman puluhan tahun dalam pengembangan produk oftalmik.

UC Davis Eye Center belum melihat adanya kasus yang terkait dengan tetes EzriCare, tetapi infeksi telah dilaporkan di 12 negara bagian, termasuk California.

“Menggunakan air mata buatan yang terkontaminasi meningkatkan risiko infeksi mata yang dapat menyebabkan kebutaan atau penyakit serius,” kata Novack.

Baca :  Bakteri Bisa Saling Berbicara Tingkatkan Respon Imun Kolektif Untuk Melawan Virus

Gejala umum infeksi mata termasuk penglihatan kabur, keluarnya cairan, nyeri atau tidak nyaman, kemerahan pada kelopak mata atau mata, perasaan seperti ada sesuatu di mata, dan kepekaan yang meningkat terhadap cahaya. “Jika Anda memiliki gejala-gejala ini, silakan temui ahli perawatan mata,” kata Novack.

Sumber

FDA recalls 3 brands of eye drops. What patients need to know https://health.ucdavis.edu/news/headlines/fda-recalls-3-brands-of-eye-drops-what-patients-need-to-know-/2023

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Hari Apoteker Sedunia 2023: Sejarah, Tema, Signifikansi, dan Semua yang Perlu Diketahui

Majalah Farmasetika – Kampanye Hari Apoteker Sedunia dipimpin oleh FIP (International Federation of Pharmacist) setiap …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.