Download Majalah Farmasetika

Studi Temukan Peningkatan Kematian Akibat Kanker di Pasien Diabetes Tipe 2

Majalah Farmasetika – Penelitian baru telah menemukan bahwa kematian akibat kanker pada individu dengan diabetes tipe 2 secara substansial lebih tinggi daripada populasi umum, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan di Diabetologia.

Studi tersebut menemukan bahwa tingkat kematian akibat kanker di antara pasien dengan diabetes tipe 2 adalah 18% lebih tinggi untuk semua jenis kanker, 9% lebih tinggi untuk kanker payudara, dan 2,4 kali lebih tinggi untuk kanker kolorektal, dibandingkan dengan populasi umum. Kematian akibat kanker pada individu dengan diabetes juga sekitar dua kali lipat dibandingkan dengan populasi umum untuk kanker terkait diabetes, seperti kanker hati, pankreas, dan endometrium.

Studi tersebut juga mencatat peningkatan angka kematian akibat kanker payudara sebesar 4,1% per tahun di antara wanita muda dengan diabetes tipe 2 selama periode studi 20 tahun dari 1998 hingga 2018.

Semakin banyak bukti epidemiologi menunjukkan risiko kejadian dan kematian yang lebih tinggi untuk beberapa jenis kanker pada pasien dengan diabetes tipe 2. Mekanisme biologis yang mendasari hubungan ini termasuk paparan yang terlalu lama terhadap efek peningkatan gula darah dan kadar insulin, resistensi insulin, dan peradangan kronis. Bukti kuat juga menunjukkan bahwa ada hubungan kausal antara diabetes tipe 2 dan kanker pankreas, hati, dan endometrium.

Meskipun penelitian sebelumnya telah secara ekstensif menyelidiki ketidaksetaraan dalam hasil kardiovaskular di antara orang dengan diabetes tipe 2, sedikit yang diketahui tentang apakah ketidaksetaraan ini ada dalam angka kematian akibat kanker.

Dalam studi baru, peneliti menggunakan kohort individu berusia 35 tahun atau lebih yang baru didiagnosis diabetes tipe 2 antara 1 Januari 1998, dan 30 November 2018. Mereka menganalisis tren semua penyebab, semua kanker, dan kanker- angka kematian spesifik berdasarkan usia, jenis kelamin, etnis, status sosial ekonomi, obesitas, dan status merokok. Mereka juga memperkirakan rasio kematian standar yang membandingkan angka kematian pada individu dengan diabetes tipe 2 dengan populasi umum.

Baca :  FDA Umumkan Obat Diabetes Inhibitor SGLT2 Sebabkan Infeksi Serius

Studi ini melibatkan 137.804 orang dengan diabetes tipe 2 yang baru didiagnosis dengan rata-rata tindak lanjut 8,4 tahun. Menurut penelitian, tingkat kematian semua penyebab menurun pada semua usia antara tahun 1998 dan 2018. Tingkat kematian kanker (semua kanker digabungkan kecuali kanker kulit non-melanoma) tingkat kematian juga menurun untuk usia 55 tahun sebesar 1,4% per tahun dan 65 -tahun sebesar 0,2% per tahun tetapi meningkat untuk usia 75 tahun sebesar 1,2% per tahun dan usia 85 tahun sebesar 1,6% per tahun.

Kecenderungan peningkatan konstan dalam angka kematian juga diamati untuk kanker pankreas, hati, dan paru-paru pada semua umur; kanker kolorektal pada sebagian besar usia; kanker payudara pada usia yang lebih muda; dan kanker prostat dan endometrium pada usia yang lebih tua.

Dibandingkan dengan populasi umum, individu dengan diabetes tipe 2 memiliki risiko kematian kanker kolorektal, pankreas, hati, dan endometrium lebih dari 1,5 kali lipat selama seluruh periode penelitian. Meskipun laporan nasional menunjukkan penurunan kematian akibat kanker payudara pada rentang usia yang lebih muda, penelitian baru juga menunjukkan peningkatan angka kematian akibat kanker payudara sebesar 4,1% per tahun pada wanita muda dengan diabetes tipe 2.

“Dari perspektif ini, hasil kami menunjukkan bahwa mungkin bermanfaat untuk memperluas skrining kanker payudara kepada wanita muda dengan diabetes tipe 2,” tulis para penulis. “Namun, mengingat tingginya biaya dan potensi paparan prosedur penyaringan yang lebih lama, analisis efektivitas biaya diperlukan untuk menentukan rentang waktu yang tepat dan mengidentifikasi subkelompok yang mungkin mendapat manfaat lebih banyak.”

Penurunan mortalitas kardiovaskular diamati pada kelompok usia yang lebih tua, yang dikaitkan dengan keberhasilan pencegahan dan pengobatan kardiovaskular dalam beberapa dekade terakhir. Namun, ini berarti individu hidup lebih lama dan memiliki peluang lebih besar untuk berkembang atau meninggal akibat kondisi lain, seperti kanker. Namun, para peneliti mencatat bahwa skrining diabetes dan penatalaksanaan yang lebih baik, serta deteksi kanker lebih awal dan pengobatan yang lebih baik, tampaknya memberi manfaat bagi pasien yang lebih muda dengan diabetes tipe 2 dengan cara yang sama seperti yang mereka lakukan pada populasi umum.

Baca :  Metformin Berhasil Kecilkan Tumor Otak di Tikus

Para peneliti juga mencatat perubahan persentase rata-rata tahunan (AAPC) yang lebih tinggi pada kematian akibat kanker di antara wanita (1,5%) dibandingkan dengan pria (1%), meskipun wanita memiliki angka kematian akibat kanker yang lebih rendah selama masa studi. Faktor biologis, perilaku mencari kesehatan, dan faktor gaya hidup, seperti merokok dan obesitas, semuanya berbeda antara pria dan wanita, walaupun kontribusi relatif masing-masing terhadap kematian akibat kanker tidak diketahui. Populasi terkaya juga memiliki AAPC yang lebih tinggi (1,5%) daripada yang termiskin (1%), yang mengarah ke kesenjangan yang semakin menyempit namun tetap ada berdasarkan status sosial ekonomi, menurut penulis penelitian.

Temuan kunci lainnya termasuk AAPC mortalitas kanker yang lebih tinggi untuk individu dengan obesitas morbid (5,8%) dibandingkan dengan kategori berat lainnya (semua <1%), serta AAPC mortalitas kanker yang lebih tinggi untuk pasien kulit putih (2,4%) dibandingkan dengan rata-rata tahunan. 

Sumber

UK study shows increased cancer mortality in people with type 2 diabetes. News release. EurekAlert; January 24, 2023. Accessed January 25, 2023. https://www.eurekalert.org/news-releases/977382

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

FDA telah menyetujui 2 metode administrasi baru untuk tablet obat antikejang (ASM) cenobamate (Xcopri; SK Biopharmaceuticals).

Majalah Farmasetika – Obat ini ditujukan untuk pasien dewasa dengan kejang parsial, dan kini obat …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.