Download Majalah Farmasetika

Kerusakan Ginjal Karena Diabetes Memburuk Seiring Waktu, Peran Apoteker Diperlukan!

Majalah Farmasetika – Apoteker memainkan peran penting dalam pengelolaan komprehensif kondisi kerusakan ginjal karena penyakit diabetes melalui edukasi, intervensi, dan pemantauan.

Mengenal fungsi utama ginjal dan kerusakannya

Fungsi utama ginjal adalah untuk menjaga keseimbangan mineral dan air dalam tubuh dan berfungsi sebagai sistem filter untuk menghilangkan kelebihan cairan dan produk limbah. Nefron di ginjal disuplai dengan jaringan pembuluh darah yang padat. Volume darah yang tinggi mengalir melalui pembuluh ini, memberikan nutrisi dan oksigen ke ginjal.

Penyakit ginjal diabetes sering berkembang perlahan dan dengan sedikit gejala. Banyak orang tidak menyadari bahwa mereka memiliki penyakit ginjal sampai lanjut dan mereka membutuhkan dialisis atau transplantasi ginjal untuk bertahan hidup.

Penyakit ginjal adalah penyebab utama kematian di Amerika Serikat. Sekitar 1 dari 3 orang dewasa dengan diabetes memiliki penyakit ginjal kronis. Setiap 24 jam, 170 orang dengan diabetes memulai pengobatan untuk gagal ginjal. Individu kulit hitam, Hispanik, dan Pribumi mengembangkan diabetes, penyakit ginjal, dan gagal ginjal pada tingkat yang lebih tinggi daripada individu kulit putih.

Penyebab kerusakan ginjal

Setiap ginjal terdiri dari jutaan filter kecil yang disebut nefron. Seiring waktu, gula darah tinggi dari diabetes dapat merusak pembuluh darah di ginjal, sehingga mereka tidak bekerja sebaik yang seharusnya.

Banyak orang dengan diabetes juga mengembangkan tekanan darah tinggi (HBP), yang dapat merusak ginjal. Seiring waktu, HBP yang tidak terkontrol dapat menyebabkan arteri di sekitar ginjal mengeras, menyempit, atau melemah. Arteri yang rusak ini kemudian tidak dapat mengirimkan cukup darah dan oksigen ke jaringan ginjal.

Kemungkinan terkena penyakit ginjal dengan diabetes tipe 1 atau tipe 2 meningkat jika pasien tidak aktif, kelebihan berat badan, tidak mengikuti diet yang tepat, memiliki asupan natrium yang tinggi, merokok, memiliki riwayat keluarga penyakit ginjal, dan/atau memiliki penyakit jantung.

Gejala kerusakan ginjal karena diabetes

Pada tahap awal penyakit ginjal diabetes, biasanya tidak ada tanda atau gejala yang terlihat. Pada tahap selanjutnya, tanda dan gejala mungkin termasuk protein dalam urin; pembengkakan pergelangan kaki, mata, kaki, atau tangan; peningkatan kebutuhan untuk buang air kecil; dan kontrol tekanan darah yang memburuk. Kerusakan lebih lanjut dapat mengakibatkan kebingungan atau kesulitan berkonsentrasi, kelelahan, kehilangan nafsu makan, mual dan muntah, gatal terus-menerus, berkurangnya kebutuhan akan obat diabetes atau insulin, dan sesak napas.

Baca :  Statin Turunkan Risiko Diabetes Pasca Pankreatitis Akut

Kerusakan ginjal memburuk seiring waktu

Kerusakan ginjal akibat diabetes dapat memburuk seiring waktu. Kerusakan pada ginjal dapat menyebabkan jaringan parut permanen. Jika tidak diobati, gagal ginjal dapat berkembang. Gagal ginjal berarti ginjal berfungsi kurang dari 15% dari fungsi ginjal normal. Namun, sebagian besar individu dengan diabetes dan penyakit ginjal tidak berakhir dengan gagal ginjal.

Komplikasi

Komplikasi penyakit ginjal diabetes dapat berkembang secara bertahap selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun dan mungkin termasuk 6 berikut:

  • Anemia: berkurangnya jumlah sel darah merah
  • Gangguan tulang dan mineral: ketidakmampuan ginjal untuk menjaga keseimbangan kalsium dan fosfor dalam darah
  • Penyakit kardiovaskular: kerusakan jantung dan pembuluh darah, yang dapat menyebabkan stroke
  • Retinopati diabetik: pembuluh darah yang rusak di jaringan mata yang peka terhadap cahaya
  • Edema: retensi cairan dapat menyebabkan HBP, cairan di paru-paru, atau edema paru, serta pembengkakan di lengan dan kaki
  • Penyakit ginjal stadium akhir: mungkin memerlukan dialisis atau transplantasi ginjal
  • Disfungsi ereksi: kerusakan pembuluh darah dan saraf
  • Luka kaki bernanah: dapat mengakibatkan amputasi karena kerusakan pembuluh darah dan saraf
  • Hiperkalemia: peningkatan kadar kalium dalam darah karena ketidakseimbangan cairan
  • Komplikasi kehamilan: untuk ibu dan anak

Langkah pencegahan

Untuk mengurangi risiko terkena penyakit ginjal diabetes, beberapa saran untuk pasien antara lain7 berikut ini:

  • Jangan merokok. Merokok dapat merusak ginjal dan memperburuk kerusakan ginjal yang ada.
  • Ikuti instruksi tentang obat-obatan OTC. Ikuti petunjuk pada paket pereda nyeri nonprescription, seperti aspirin dan obat antiinflamasi nonsteroid. Untuk pasien dengan nefropati diabetik, mengonsumsi pereda nyeri jenis ini dapat menyebabkan lebih banyak kerusakan ginjal.
  • Tidur yang cukup. Secara konsisten dapatkan 7 hingga 8 jam tidur yang baik setiap malam. Pasien yang tidak tidur nyenyak harus mencoba meningkatkan kebiasaan tidur mereka. Penyedia dapat membantu dengan menawarkan alat bantu tidur.
  • Simpan semua janji untuk manajemen diabetes. Ini membantu pasien memantau seberapa baik mereka mengelola diabetes dan skrining untuk nefropati diabetik dan komplikasi lainnya.
  • Batasi konsumsi alkohol. Alkohol dapat meningkatkan tekanan darah dan menambah kalori kosong, yang dapat meningkatkan berat badan.
  • Pertahankan berat badan yang sehat. Bekerja untuk mempertahankan berat badan yang sehat dengan aktif secara fisik hampir setiap hari dalam seminggu. Jika penurunan berat badan diperlukan, konsultasikan dengan dokter tentang strategi penurunan berat badan, seperti mengonsumsi lebih sedikit kalori dan meningkatkan aktivitas fisik harian.
  • Mengelola HBP atau kondisi medis lainnya. Ini dapat meningkatkan risiko penyakit ginjal. Mengontrol kondisi dapat menunda atau mencegah berkembangnya penyakit ginjal.
  • Mengobati diabetes. Dengan pengobatan diabetes yang efektif, penyakit ginjal diabetes dapat dicegah. Dengan perawatan yang tepat, jumlah glukosa darah akan tetap pada atau mendekati tujuan.
Baca :  Pankreas Buatan Terbukti Dapat Mengontrol Gula Darah Pada Pasien Diabetes Tipe 2

Peran Apoteker diperlukan

Apoteker memainkan peran penting dalam pengelolaan komprehensif penyakit ginjal diabetes melalui edukasi, intervensi, dan pemantauan.

Apoteker dapat memandu pasien ke obat yang tepat dan hemat biaya sambil juga mencegah cedera akibat obat. Sebagai bagian dari tim perawatan kesehatan, apoteker dapat berkontribusi pada transisi perawatan yang lancar dan membantu pasien mengurangi perkembangan penyakit mereka.

Penulis :

Kathleen Kenny, PharmD, RpH, memiliki pengalaman lebih dari 25 tahun sebagai apoteker komunitas. Dia adalah penulis medis klinis lepas yang berbasis di Homosassa, Florida. Disadur dari Pharmacy Times, November 2022, Volume 88, Issue 11.

References

  1. Diabetes and chronic kidney disease. CDC. Updated May 7, 2021. Accessed October 9, 2022. https://www.cdc.gov/diabetes/managing/diabetes-kid-ney-disease.html
  2. Diabetic kidney disease. National Institute of Diabetes and Digestive and Kidney Diseases. Updated February 2017. Accessed October 9, 2022. https://www.niddk.nih.gov/health-information/diabetes/overview/prevent-ing-problems/diabetic-kidney-disease
  3. How high blood pressure can lead to kidney damage or failure. American Heart Association. Updated March 4, 2022. Accessed October 9, 2022. https://www.heart.org/en/health-topics/high-blood-pressure/health-threats-from-high-blood-pressure/how-high-blood-pressure-can-lead-to-kidney-damage-or-failure
  4. 10 signs you may have kidney disease. National Kidney Foundation. December 17, 2020. Accessed October 9, 2022. https://www.kidney.org/news/ekidney/august14/10_Signs_You_May_Have_Kidney_Disease
  5. What is chronic kidney disease? National Institute of Diabetes and Digestive and Kidney Diseases. Updated June 2017. Accessed October 9, 2022. https://www.niddk.nih.gov/health-information/kidney-disease/chronic-kidney-disease-ckd/what-is-chronic-kidney-disease
  6. Symptoms: chronic kidney disease. National Health Service. Updated August 29, 2019. Accessed October 9, 2022. https://www.nhs.uk/conditions/kidney-disease/symptoms/
  7. Preventing chronic kidney disease. National Institute of Diabetes and Digestive and Kidney Diseases. Updated October 2016. Accessed October 9, 2022. https://www.niddk.nih.gov/health-information/kidney-disease/chronic-kidney-disease-ckd/prevention
Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Kemenkes Rilis Kasus Gagal Ginjal Baru, Sirup Praxion Ditarik BPOM

Majalah Farmasetika – Kementrian Kesehatan (Kemenkes) mengumumkan kasus baru gangguan asus baru Gangguan Ginjal Akut …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.