Download Majalah Farmasetika

Peran Penting Apoteker dalam Program Vaksinasi di AS

Majalah Farmasetika – Laporan baru dari IQVIA menguraikan peran penting apoteker dalam vaksinasi, terutama selama dan setelah pandemi COVID-19.

IQVIA merupakan sebuah perusahaan multinasional asal Amerika Serikat yang menyediakan layanan untuk industri teknologi informasi kesehatan dan penelitian klinis

Didukung regulasi pemerintah

Selama pandemi COVID-19, legislator membuat beberapa amandemen pada Undang-Undang Kesiapan Publik dan Kesiapsiagaan Darurat (PREP), termasuk mengidentifikasi kategori tambahan “orang yang memenuhi syarat” yang dapat memesan dan memberikan vaksin apa pun yang direkomendasikan oleh Komite Penasihat Praktik Imunisasi (ACIP) untuk pasien berusia 3 hingga 18 tahun. Pada Oktober 2020, apoteker dan magang farmasi diberi wewenang secara nasional untuk memberikan vaksin anak-anak, vaksin COVID-19, dan tes COVID-19, yang sangat memperluas peran mereka dalam respons pandemi.

“Deklarasi PREP Act tetap berlaku hingga 2024 kecuali [Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan] mengakhirinya lebih cepat. Saat ini, 25 negara bagian telah memberikan otoritas vaksinasi permanen kepada teknisi farmasi sementara yang lain tidak memberikan otoritas permanen tetapi dapat mengizinkan otoritas untuk vaksin tertentu dalam kondisi tertentu,” tulis para penulis dalam laporan tersebut.

“Karena apotek telah memainkan peran penting dalam pemberian vaksin COVID-19 dan flu selama pandemi, ada baiknya menilai peran teknisi farmasi untuk memahami pentingnya memberikan otoritas permanen kepada mereka.” lanjutnya.

Apoteker adalah profesi yang paling mudah diakses masyarakat

Laporan tersebut mencatat bahwa apoteker adalah profesional perawatan kesehatan yang paling mudah diakses di negara ini, dengan sekitar 90% populasi AS tinggal dalam jarak 5 mil dari apotek komunitas. Studi sebelumnya telah menemukan bahwa jumlah rata-rata kunjungan ke apotek komunitas secara signifikan lebih tinggi daripada pertemuan dengan dokter perawatan primer untuk pasien Medicare, dan studi yang lebih baru menemukan bahwa ada 15,1% lebih banyak lokasi farmasi dalam komunitas berpenghasilan rendah daripada praktik dokter.

Baca :  IAI Diminta Perketat Pengawasan, Percuma Ada Papan Praktek, Tapi Apotekernya Tak Ada!

Di semua vaksin untuk orang dewasa dalam lingkup analisis IQVIA, para peneliti menemukan bahwa sebagian besar pemberian terjadi di apotek dibandingkan dengan pengaturan medis non-farmasi. Selain itu, 2020 dan 2021 melihat peningkatan besar dalam pemberian vaksin di apotek karena pasien mencari vaksin COVID-19. Tidak termasuk situs kesehatan masyarakat sementara dan pemerintah, lebih dari 90% vaksin COVID-19 yang disediakan melalui pusat medis atau apotek dikirim di apotek.

Jumlah vaksinasi di apotek meningjat

Peningkatan vaksinasi yang diberikan apotek dicatat terlepas dari jenis kelamin, ras atau etnis, atau pendapatan. Vaksin dewasa lainnya juga merupakan proporsi substansial dari pemberian di apotek. Sebagai contoh, para peneliti menemukan bahwa vaksin herpes zoster memiliki sebagian besar pemberian yang terjadi di tingkat farmasi selama bertahun-tahun dianalisis.

Apotek selalu memainkan peran penting dalam vaksinasi flu, dan peran itu juga meningkat dalam beberapa tahun terakhir. Laporan tersebut mencatat bahwa antara 60% dan 70% vaksin flu selama musim flu apa pun akan berlangsung di apotek. Tren pemberian vaksin flu di apotek juga menunjukkan peningkatan 30% hingga 40% dalam klaim untuk vaksin flu antara 2018-19 dan 2020.

Banyak vaksin pneumokokus juga diberikan di apotek. Pada kuartal ketiga dan keempat tahun tertentu, antara 40% dan 50% pemberian vaksin pneumokokus terjadi dalam pengaturan farmasi. Jumlah keseluruhan klaim juga secara konsisten meningkat pada kuartal ini setiap tahun, yang dapat dikaitkan dengan musim flu tahunan dan peningkatan kesadaran pasien akan vaksin, serta peluang bagi penyedia untuk mendidik pasien tentang vaksinasi pneumokokus.

Seperti orang dewasa, sebagian besar vaksin COVID-19 diberikan kepada anak-anak di tingkat apotek, tidak termasuk situs kesehatan masyarakat sementara dan pemerintah.

Baca :  10 Konseling Pengelolaan Asma yang Wajib Diketahui Apoteker

Ketika pandemi COVID-19 memasuki periode yang lebih endemik dan sistem perawatan kesehatan AS melihat ke masa depan, laporan itu mengatakan pelajaran yang dipetik dari pandemi harus dimasukkan dalam kebijakan masa depan. Setiap kebijakan yang berhasil harus mencakup akses yang adil ke vaksin, dan apotek dapat menjadi pemain kunci dalam upaya tersebut.

“Upaya untuk mempromosikan imunisasi yang adil telah dipercepat selama pandemi COVID-19,” tulis para penulis dalam laporan tersebut.

“Upaya-upaya ini telah menyoroti pentingnya mempertimbangkan hubungan interseksional antara akses ke perawatan kesehatan dan status sosial-ekonomi, ras, etnis, dan penentu sosial dan struktural kesehatan lainnya.”

Laporan tersebut menyarankan beberapa pendekatan untuk mencapai akses vaksin yang adil, termasuk kodifikasi Undang-Undang PERSIAPAN dan perubahan selanjutnya pada undang-undang negara bagian dan federal untuk memastikan bahwa pendekatan saat ini tidak terpengaruh. Selain itu, laporan itu mengatakan penggantian yang tepat untuk semua profesional perawatan kesehatan yang menyediakan layanan imunisasi akan mendorong penyediaan vaksin yang berkelanjutan.

Penulis laporan menambahkan bahwa penilaian harus dilakukan terhadap dampak peningkatan dan peningkatan undang-undang negara bagian yang mengatur otoritas apoteker. Mengizinkan apoteker untuk memberikan semua vaksin yang disetujui FDA dan direkomendasikan ACIP akan memberikan bukti bagi pemangku kepentingan terkait untuk menilai perubahan tersebut, kata laporan itu.

REFERENCE

Trends in Vaccine Administration in the United States. IQVIA; January 2023. Accessed February 1, 2023. https://www.iqvia.com/insights/the-iqvia-institute/reports/trends-in-vaccine-administration-in-the-united-states

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

FDA Menyetujui Tablet Pelepasan Perpanjangan Sekali Sehari Deutetrabenazine untuk Mengobati TD dan HD Chorea

Majalah Farmasetika – FDA telah menyetujui deutetrabenazine (Austedo XR; Teva Pharmaceuticals) sebagai pilihan pengobatan oral, …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.