Download Majalah Farmasetika

Sarilumab Bisa Digunakan untuk Polymyalgia Rheumatica

Majalah Farmasetika – Food and Drug Administration (FDA) telah menyetujui sarilumab (Kevzara; Regeneron Pharmaceuticals, Inc dan Sanofi) untuk pengobatan pasien dewasa dengan polymyalgia rheumatica (PMR) yang memiliki respons yang tidak memadai terhadap kortikosteroid (CS) atau tidak dapat mentolerir lancip CS.

Sarilumab, yang sebelumnya diberikan tinjauan prioritas untuk indikasi ini, adalah antibodi monoklonal manusia sepenuhnya yang menghambat jalur interleukin-6 (IL-6) dengan mengikat dan memblokir reseptor IL-6, yang menghambat pensinyalan yang dimediasi IL-6.

“[PMR] bisa menjadi penyakit yang melumpuhkan, menyebabkan flare penyakit yang menyakitkan di beberapa bagian tubuh yang membuat orang lelah dan tidak dapat sepenuhnya melakukan aktivitas sehari-hari. Kortikosteroid telah menjadi pengobatan utama hingga saat ini, tetapi banyak pasien tidak cukup menanggapi steroid atau tidak dapat diruncingkan dari steroid, yang menempatkan pasien tersebut pada risiko komplikasi dari terapi steroid jangka panjang,” George D. Yancopoulos, MD, PhD, presiden dan kepala petugas ilmiah di Regeneron, mengatakan dalam siaran pers.

“Dengan persetujuan Kevzara untuk [PMR], pasien sekarang memiliki pengobatan yang disetujui FDA untuk membantu menawarkan bantuan dari gejala melumpuhkan penyakit ini dan ketergantungan jangka panjang pada steroid.”

FDA sebelumnya menyetujui sarilumab untuk pasien dewasa dengan rheumatoid arthritis yang cukup aktif hingga berat yang memiliki respons atau intoleransi yang tidak memadai terhadap 1 atau lebih obat antirematik yang memodifikasi penyakit. PMR adalah penyakit rematik inflamasi yang sering bermanifestasi dengan rasa sakit dan kekakuan di sekitar leher, bahu, dan pinggul, dengan gejala yang meliputi kelelahan, demam ringan, dan penurunan berat badan.

Pasien dengan PMR biasanya mengalami flare selama tapering, atau kambuh setelah penghentian terapi CS. Pasien sering mencatat kesulitan dalam melakukan fungsi sehari-hari yang mempengaruhi kualitas hidup, termasuk bangun dari tempat tidur, berdiri, atau mengangkat tangan. Kondisi ini umumnya berdampak pada individu berusia 50 tahun ke atas.

Baca :  FDA Menyetujui Pengobatan Terbaru untuk Pasien dengan Central Sleep Apnea (CSA)

Persetujuan sarilumab untuk PMR didasarkan pada temuan dari uji klinis SAPHYR fase 3 di antara pasien dengan PMR aktif resisten steroid yang berkobar pada prednison ≥7,5 mg/hari atau setara selama lancip. Pasien diacak menjadi sarilumab 200 mg setiap 2 minggu ditambah 14 minggu lancip CS (n = 60; 1 pasien acak tetapi tidak diobati) atau plasebo setiap 2 minggu ditambah lancip CS 52 minggu (n = 58).

Uji coba ini memenuhi titik akhir utamanya pada 52 minggu, dengan 28% pasien yang diberikan sarilumab mencapai remisi berkelanjutan vs 10% untuk plasebo (p=0,0193). Penyelidik uji coba mendefinisikan remisi berkelanjutan sebagai remisi pada minggu ke-12, tidak adanya suar penyakit, normalisasi protein C-reaktif dari minggu ke-12 hingga ke-52, dan kepatuhan terhadap protokol lancip CS dari minggu ke-12 hingga ke-52.

Hasil utama dikonfirmasi oleh analisis sensitivitas yang menghilangkan ukuran peradangan yang sedang berlangsung dan mempertahankan signifikansi (perbedaan proporsi untuk sarilumab vs plasebo: 18%; interval kepercayaan 95%: 3,1 hingga 32,6). Lebih lanjut, dosis CS kumulatif median adalah 777 mg untuk sarilumab vs 2044 mg untuk plasebo, yang merupakan titik akhir sekunder dari uji coba.

Efek samping yang paling umum (AEs) dilaporkan dengan sarilumab terjadi pada ≥5% pasien (n = 59) adalah neutropenia (15%), leukopenia (7%), sembelit (7%), ruam pruritic (5%), mialgia (7%), kelelahan (5%), dan situs injeksi pruritus (5%).

Neutropenia terjadi pada 2 pasien (3%) dalam kelompok sarilumab vs nol dalam kelompok plasebo (n = 58). Kedua pasien yang mengembangkan neutropenia memiliki jumlah neutrofil kurang dari 500 per mm3 tanpa infeksi; neutropenia diselesaikan setelah penghentian permanen sarilumab. AE yang paling umum yang mengakibatkan penghentian permanen sarilumab selain neutropenia adalah infeksi pada 3 pasien terpisah (5%), termasuk COVID-19 (n = 1), diskitis intervertebralis (n = 1), dan pneumonia (n = 1).

Baca :  FDA Menyetujui Tablet Pelepasan Perpanjangan Sekali Sehari Deutetrabenazine untuk Mengobati TD dan HD Chorea

“Sampai sekarang, orang yang hidup dengan polymyalgia rheumatica memiliki pilihan pengobatan terbatas untuk kondisi rematik yang serius ini, yang menyebabkan rasa sakit dan ketidaknyamanan yang signifikan,” kata Bill Sibold, wakil presiden eksekutif, kepala, Perawatan Khusus di Sanofi, dalam siaran pers. “Persetujuan Kevzara sebagai biologik pertama dan satu-satunya untuk rematik polimialgia adalah pilihan baru bagi pasien dan profesional perawatan kesehatan yang merawat mereka.”

Reference

Kevzara® (Sarilumab) Approved By FDA As First And Only Biologic Indicated For Patients With Polymyalgia Rheumatica. Regeneron. News release. https://investor.regeneron.com/news-releases/news-release-details/kevzarar-sarilumab-approved-fda-first-and-only-biologic. February 28, 2023.

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Menkes Gratiskan Biaya Penerbitan Surat Tanda Registrasi Tenaga Kesehatan

Majalah Farmasetika – Kabar baik datang dari Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. Melalui Peraturan Menteri Kesehatan …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.