Download Majalah Farmasetika

Mengandung EG/DEG Tinggi, India Bisa Larang Ekspor Obat Sirup Marion

Majalah Farmasetika – Polisi pada Jumat (3/4/2023) menangkap tiga karyawan Marion dan sedang mencari dua direktur setelah tes di laboratorium pemerintah menemukan 22 dari 36 sampel sirup “dipalsukan”.

New Delhi, India sedang mengejar masalah ini bahkan ketika pemerintah telah menentang tuduhan bahwa sirup obat batuk yang dibuat oleh perusahaan India lainnya, Maiden Pharmaceuticals, menyebabkan kematian anak-anak di Gambia tahun lalu.

India mungkin mengeluarkan peringatan tentang sirup obat batuk yang diekspor oleh Marion Biotech, yang produknya telah dikaitkan dengan kematian di Uzbekistan, setelah tes menunjukkan banyak sampel obat perusahaan mengandung racun, kata seorang inspektur obat pada hari Sabtu.Polisi pada hari Jumat menangkap tiga karyawan
Marion dan sedang mencari dua direktur setelah tes di laboratorium pemerintah menemukan 22 dari 36 sampel sirup “dipalsukan dan palsu”.

Vaibhav Babbar, seorang inspektur yang terlibat dalam penyelidikan Marion, mengatakan kepada Reuters bahwa sampel tersebut telah dipalsukan dengan racun etilen glikol dan dietilen glikol yang menurut Organisasi Kesehatan Dunia ditemukan dalam produk yang dijual oleh kedua perusahaan di kedua negara.

Sebanyak 70 anak telah meninggal di Gambia dan 19 di Uzbekistan.Lebih dari 300 anak, sebagian besar di bawah usia 5 tahun, di Gambia, Indonesia dan Uzbekistan meninggal tahun lalu karena cedera ginjal akut yang terkait dengan obat-obatan yang terkontaminasi, kata WHO pada Januari.

Selain itu, ia mengatakan Filipina, Timor Leste, Senegal dan Kamboja mungkin terpengaruh karena mereka mungkin memiliki obat-obatan yang dijual. Ia juga menyerukan “tindakan segera dan bersama” di antara 194 negara anggotanya untuk mencegah lebih banyak kematian.

“Karena obat-obatan Marion telah diekspor ke banyak negara, saya berdoa tidak ada yang terjadi di tempat lain,” kata Babbar.

“Kementerian kesehatan bisa mengeluarkan peringatan. Mereka mungkin melakukannya. Akan lebih baik untuk mengeluarkan peringatan.” Dia mengatakan tidak tahu apakah peringatan sedang dalam pertimbangan aktif. Seorang juru bicara kementerian kesehatan tidak segera menanggapi permintaan komentar. Marion tidak menjawab panggilan dari Reuters dan tidak segera menanggapi email yang meminta komentar. Peringatan pemerintah akan memperingatkan orang-orang di semua negara untuk mengeluarkan produk dari rak mereka, meskipun tidak membawa hukuman hukum. Babbar mengatakan obat-obatan itu juga telah diekspor ke Kirgistan dan Kamboja.

Babbar telah menjadi bagian dari tim yang memeriksa pabrik Marion empat kali setelah Uzbekistan mengatakan pada bulan Desember anak-anak itu meninggal setelah mengonsumsi sirup obat batuk perusahaan. India menangguhkan produksi Marion segera setelah itu.

Analisis oleh kementerian kesehatan Uzbekistan menunjukkan sirup, Ambronol dan DOK-1 Max, terkontaminasi dengan jumlah dietilen glikol atau etilen glikol yang tidak dapat diterima, kata WHO dalam peringatan produk medis Januari. Pengawas kesehatan PBB mengatakan penting untuk mendeteksi dan menghapus produk-produk di bawah standar ini dari peredaran.

Sirup diberikan dalam dosis yang lebih tinggi dari standar untuk anak-anak, baik oleh orang tua yang salah mengira produk untuk obat anti-dingin atau atas saran apoteker, menurut analisis.

India pada Oktober menangguhkan produksi di Maiden karena melanggar standar manufaktur setelah WHO mengatakan empat sirup obat batuknya mungkin telah menewaskan puluhan anak-anak di Gambia.Maiden telah membantah bahwa obat-obatannya bersalah atas kematian di Gambia, dan tes oleh laboratorium pemerintah India tidak menemukan racun di dalamnya.

Sumber

https://economictimes.com/industry/healthcare/biotech/pharmaceuticals/india-may-issue-alert-on-marion-cough-syrup-exports-after-toxins-found/articleshow/98412374.cms

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

FDA telah menyetujui 2 metode administrasi baru untuk tablet obat antikejang (ASM) cenobamate (Xcopri; SK Biopharmaceuticals).

Majalah Farmasetika – Obat ini ditujukan untuk pasien dewasa dengan kejang parsial, dan kini obat …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.