sarkoma kanker
pic : freedigitalphotos.net

Obat Kombinasi Baru Untuk Sarkoma Jaringan Lunak diluncurkan FDA

farmasetika.com – AS Food and Drug Administration (FDA) kemarin (19/10) memberikan persetujuan dipercepat untuk obat Lartruvo (olaratumab) yang penggunaannya dikombinasikan dengan doxorubicin untuk mengobati orang dewasa dengan jenis tertentu dari sarkoma jaringan lunak (soft tissue sarcoma/STS).

Apa itu sarkoma jaringan lunak?

Sarkoma jaringan lunak adalah kanker yang berkembang di otot, lemak, tendon atau jaringan lunak lainnya. Sarkoma dapat ditemukan di setiap bagian dari tubuh. Sebagian besar dari sarkoma  berkembang di lengan atau kaki.

Sarkoma juga dapat ditemukan di kepala dan leher, organ, dan daerah di belakang rongga perut (dikenal sebagai retroperitoneum). Sarkoma bukan merupakan jenis tumor pada umumnya, dan untuk tumor kanker sendiri disebut karsinoma.

Ada banyak jenis tumor jaringan lunak, dan tidak semua dari mereka adalah kanker. Ketika sarkoma menjadi bagian dari nama suatu penyakit, itu berarti termasuk tumor ganas (kanker). Beberapa tumor jaringan lunak bisa berperilaku dengan cara di antara kanker dan non-kanker dan disebut dengan kanker stadium menengah.

FDA luncurkan obat kombinasi baru untuk sarkoma jaringan lunak

Lartruvo disetujui untuk digunakan dengan kemoterapi bersama obat doxorubicin yang disetujui FDA untuk pengobatan pasien dengan STS, dimana tidak dapat disembuhkan dengan radiasi atau operasi dan yang memiliki jenis STS dengan antrasiklin (kemoterapi) sebagai pengobatan yang tepat.

“Untuk pasien ini, Lartruvo, dikombinasikan dengan doxorubicin, menyediakan pilihan pengobatan baru,” kata Richard Pazdur, direktur Kantor Hematologi dan Onkologi Produk di FDA Pusat Evaluasi dan Penelitian Obat

“Ini merupakan terapi baru pertama yang disetujui oleh FDA untuk pengobatan awal sarcoma jaringan lunak sejak persetujuan doxorubicin yang lebih dari 40 tahun yang lalu.” lanjutnya.

The National Cancer Institute memperkirakan bahwa 12.310 kasus baru STS dan hampir 5.000 kematian yang mungkin terjadi dari penyakit pada tahun 2016. Pengobatan yang paling umum untuk STS yang tidak dapat dilakukan oleh operasi adalah pengobatan dengan doxorubicin sendiri atau dengan obat lain. STS mencakup berbagai macam tumor yang timbul di otot, lemak, pembuluh darah, saraf, tendon atau lapisan sendi.

Mekanisme kerja obat Lartruvo

Lartruvo adalah reseptor-alpha platelet-derived growth factor (PDGF) yang memblokir antibodi. Ketika dirangsang, reseptor PDGF menyebabkan pertumbuhan tumor. Lartruvo bekerja dengan memblokir reseptor ini, yang dapat membantu memperlambat atau menghentikan pertumbuhan tumor.

Keamanan dan kemanjuran Lartruvo dipelajari dalam uji coba klinis secara acak yang melibatkan 133 pasien dengan lebih dari 25 subtipe yang berbeda dari STS metastasis. Pasien menerima baik Lartruvo dengan doxorubicin atau doxorubicin saja. percobaan ini mengukur panjang pasien waktu hidup setelah pengobatan (keseluruhan survival), panjang tumor waktu tidak tumbuh setelah pengobatan (kelangsungan hidup bebas perkembangan) dan persentase pasien yang mengalami penyusutan tumor mereka (tingkat respons secara keseluruhan).

Pasien dalam uji coba ini yang menerima Lartruvo dengan doxorubicin memiliki peningkatan yang signifikan secara statistik pada kelangsungan hidup secara keseluruhan: kelangsungan hidup rata-rata adalah 26,5 bulan dibandingkan dengan 14,7 bulan untuk pasien yang menerima doxorubicin saja. Pasien yang menerima Lartruvo dengan doxorubicin memiliki kelangsungan hidup bebas perkembangan median 8,2 bulan dibandingkan dengan 4,4 bulan untuk pasien yang menerima doxorubicin saja. Penyusutan tumor adalah 18,2 persen untuk pasien yang menerima Lartruvo dengan doxorubicin dan 7,5 persen untuk mereka yang menerima doxorubicin saja.

Efek samping Lartruvo

Lartruvo memiliki risiko serius termasuk reaksi terkait bahaya infus dan embrio-janin. Reaksi terkait infus termasuk tekanan darah rendah, demam, menggigil dan ruam. Efek samping yang paling umum dari pengobatan dengan Lartruvo adalah mual, kelelahan, rendahnya tingkat sel darah putih (neutropenia), nyeri muskuloskeletal, radang selaput lendir (mucositis), rambut rontok (alopecia), muntah, diare, nafsu makan berkurang, perut nyeri, kerusakan saraf (neuropati) dan sakit kepala.

Lartruvo dipasarkan oleh Eli Lilly and Company yang berbasis di Indianapolis, Indiana. Sayangnya obat ini masih harus menunggu lama untuk dipasarkan di Indonesia.

Sumber :

  1. http://www.fda.gov/NewsEvents/Newsroom/PressAnnouncements/ucm525878.htm
  2. http://www.cancer.org/cancer/sarcoma-adultsofttissuecancer/detailedguide/sarcoma-adult-soft-tissue-cancer-soft-tissue-sarcoma
Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Dupilumab, Obat Eksim Atopik Baru untuk Anak

Majalah Farmasetika – Food and Drug Administration telah menyetujui dupilumab untuk anak-anak berusia 6-11 tahun …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.