Download Majalah Farmasetika

Komedi dan Kognisi: Mengurai Sudut Syaraf Humor

Majalah Farmasetika – Peneliti mengamati aktivitas otak pasien epilepsi, saat mereka menonton adegan komedi Chaplin, menggunakan rekaman elektrofisiologi intraserebral untuk menangkap data presisi tinggi. Hasilnya menunjukkan aktivitas saraf frekuensi tinggi, terkait dengan keterlibatan kognitif, juga menandai apresiasi humor.

Studi ini memajukan pemahaman tentang mekanisme saraf dan kognitif yang mendasari humor.

Fakta-fakta:

  1. Aktivitas saraf berfrekuensi tinggi, terkait dengan tugas-tugas yang membutuhkan keterlibatan kognitif yang substansial, ditemukan sebagai penanda apresiasi humor.
  2. Studi ini menegaskan peran menonjol dari lobus temporal dalam apresiasi humor, menunjukkan bagian anterior area terkait untuk menganalisis adegan dan mendeteksi konten yang tidak sesuai.
  3. Studi ini hanya memeriksa tanggapan terhadap humor slapstick, dan peneliti bermaksud untuk mengeksplorasi bentuk humor lain dalam studi selanjutnya untuk memahami fenomena manusia yang unik ini dengan lebih baik.

Humor sangat penting untuk meredakan ketegangan antarpribadi, mengurangi stres, menghilangkan penderitaan fisik dan moral, dan bahkan meningkatkan respons kekebalan tubuh. Mengingat peran sentral ini dalam hidup kita, diinginkan untuk memahami mekanisme kognitif dan saraf yang menjadi dasarnya.

Komedi mendalam

Peneliti menganalisis rekaman elektrofisiologi intraserebral, yang memungkinkan untuk melihat aktivitas saraf secara langsung dengan presisi spasial dan temporal yang tinggi (pada skala milidetik) di beberapa area kortikal.

Platform neuroimaging CENIR Paris Brain Institute membantu mereka mempelajari tiga belas pasien epilepsi yang telah ditanamkan dengan elektroda otak dalam sebagai bagian dari penilaian pra-bedah epilepsi refrakter.

Peneliti meminta pasien untuk menonton kutipan tiga menit dari  Sirkus Charlie Chaplin  (1928) sementara aktivitas otak mereka diukur secara langsung. Sebelumnya, sifat lucu (atau tidak) dari setiap urutan telah dievaluasi, bingkai demi bingkai, oleh sekelompok sukarelawan sehat.

Baca :  Konektivitas Fungsional Otak Bisa Prediksi Kreativitas Individu

Tim kemudian membandingkan aktivitas saraf pasien yang terekam selama adegan paling lucu dalam film dengan yang terekam selama adegan paling tidak lucu.

“Kami mengamati bahwa urutan paling lucu dikaitkan dengan peningkatan gelombang gamma frekuensi tinggi dan penurunan gelombang frekuensi rendah. Untuk adegan yang paling lucu, justru sebaliknya, jelas Vadim Axelrod, yang memimpin percobaan. 

“Hasil ini menunjukkan bahwa aktivitas saraf berfrekuensi tinggi, yang terlihat pada tugas-tugas yang membutuhkan banyak keterlibatan kognitif, seperti bekerja, juga merupakan tanda apresiasi humor.

“Sebaliknya, adegan yang tidak lucu – seperti urutan transisi di mana karakter berpindah dari satu tempat ke tempat lain tanpa melakukan apa pun – mempromosikan kurangnya perhatian dan introspeksi … dan frekuensi rendah yang dominan.”

Lebih penting lagi, hubungan terbalik antara frekuensi tinggi dan rendah ini diamati di daerah lobus temporal tetapi tidak di daerah lain. Tampaknya konten lucu tidak diproses dengan cara yang sama di seluruh korteks dan bergantung pada area dan fungsi otak. 

Mesin pendeteksi keganjilan

Menurut teori dominan, pengobatan humor didasarkan pada dua mekanisme yang saling melengkapi. Pertama, deteksi elemen realitas yang tidak sesuai (misalnya, dalam  The  Gold Rush  karya Charlie Chaplin (1925), sang pahlawan memakan tali sepatu seperti spageti). Kemudian, munculnya emosi positif terkait ketidaksesuaian tersebut.

Oleh karena itu, apa yang lucu akan menjadi tak terduga dan menyenangkan dan melibatkan dua sirkuit saraf: kognitif dan emosional.

“Hasil kami mendukung teori ini, karena kami mengonfirmasi peran penting lobus temporal dalam apresiasi humor. Karena bagian anterior area ini terlibat dalam memori semantik, kita dapat membayangkan bahwa aktivitas mereka terkait dengan analisis adegan dan deteksi konten yang tidak sesuai, tambah Vadim Axelrod. 

Baca :  Studi: Olahraga Intensitas Sedang Dapat Meningkatkan Kognisi Setelah Tidur Malam yang Buruk

Sebaliknya, aktivasi bagian posteriornya bisa sesuai dengan pemahaman yang tidak biasa – dan karena itu lucu – aspek interaksi sosial tertentu.”

Referensi : 

Axelrod, P., Rozier, C., Sohier, E., Lehongre, K., Adam, C., Lambrecq, V., Navarro, V., dan Naccache, L. 2023. Intracranial Study in Humans: Neural Spectral Changes During Watching Comedy Movie of Charlie Chaplin. Neuropsychologia. 185, doi.org/10.1016/j.neuropsychologia.2023.108558.

Share this:

About Ayu Dewi Widaningsih

Avatar photo
Pharmacy Student

Check Also

Apakah Profesi Apoteker Akan Usang di Masa Depan Tergantikan oleh Artificial Intelligent? Mari Menyingkap Fakta

Majalah Farmasetika – Perkembangan teknologi yang pesat, terutama kecerdasan buatan (AI) dan robotika, telah menimbulkan …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.