Download Majalah Farmasetika
Gambar oleh Gerd Altmann dari Pixabay

Lisocabtagene Maraleucel Efektif untuk Terapi Leukemia Limfositik Kronis

Majalah Farmasetika – Pengobatan dengan lisocabtagene maraleucel (Breyanzi; Bristol Myers Squibb) menunjukkan kemanjuran yang signifikan pada orang dewasa dengan leukemia limfositik kronis (CLL) yang kambuh atau refrakter (R/R) atau limfoma limfositik kecil (SLL), menurut analisis primer fase 1/2 , label terbuka, satu lengan, studi TRANSCEND CLL 004 multisenter (NCT03331198).

CLL, salah satu jenis leukemia yang paling umum pada orang dewasa, terjadi ketika terlalu banyak sel punca darah di sumsum tulang menjadi limfosit abnormal, yang menyebabkan sel abnormal ini kesulitan melawan infeksi. Di CLL, ketika jumlah sel abnormal bertambah, ada lebih sedikit ruang untuk sel darah putih, sel darah merah, dan trombosit yang sehat untuk memberikan respons kekebalan yang efektif. SLL mirip dengan CLL, karena juga mempengaruhi limfosit; Namun, sel kanker kebanyakan ditemukan di kelenjar getah bening dengan SLL.

Meskipun ada beberapa pengobatan yang tersedia untuk CLL dan SLL, penulis penelitian mencatat bahwa masih ada kebutuhan kritis yang belum terpenuhi untuk pilihan pengobatan tambahan bagi pasien dengan R/R CLL atau SLL, karena tidak ada standar perawatan untuk R/R CLL atau SLL setelah terapi sebelumnya dengan agen yang ditargetkan, seperti penghambat tirosin kinase Bruton (BTKi) dan penghambat BCL2 (BCL2i). Populasi pasien ini seringkali memiliki fitur penyakit berisiko tinggi dengan hasil kesehatan yang buruk, serta kelangsungan hidup keseluruhan yang singkat. Saat ini, pilihan perawatan yang tersedia jarang memberikan CR, dengan daya tahan respon yang terbatas.

“Untuk orang yang hidup dengan CLL atau SLL yang kambuh atau refrakter setelah pengobatan dengan rejimen berbasis BTKi dan BCL2i, tidak ada pengobatan perawatan standar. Mencapai remisi yang dalam dan bertahan lama dalam situasi ini merupakan tantangan karena sebagian besar pasien mengalami perkembangan penyakit meskipun pengobatan terus menerus, ”kata peneliti utama studi Tanya Siddiqi, MD, profesor asosiasi, Divisi Limfoma, Pusat Medis Nasional Kota Harapan, dalam siaran pers. “Respons lengkap tahan lama yang diamati dengan liso-cel dalam uji coba TRANSCEND CLL 004 luar biasa dan merupakan langkah besar dalam membawa pendekatan perawatan berbasis sel-T yang dipersonalisasi yang diberikan sebagai infus satu kali ke dalam praktik klinis untuk kompleks dan secara historis. penyakit yang tidak bisa disembuhkan.”

Baca :  Vyxeos, Calon Obat Potensial Baru Untuk Myeloid Leukimia Akut

TRANSCEND CLL 004 adalah uji coba multisenter pertama yang menilai terapi sel T chimeric antigen receptor (CAR) yang diarahkan CD19 untuk pasien dengan R/R CLL setelah perkembangan pada BTKi dan BCL2i. Percobaan mendaftarkan pasien dengan R/R CLL atau SLL yang telah menerima setidaknya 2 lini terapi sebelumnya, termasuk BTKi (n=117).

Satu set analisis kemanjuran primer yang ditentukan sebelumnya (PEAS; n = 49) termasuk pasien yang telah mengalami perkembangan penyakit setelah pengobatan dengan BTKi dan kegagalan rejimen berbasis BCL2i. Pasien-pasien ini mewakili populasi pasien dengan penyakit lanjut dan agresif yang diobati dengan dosis target 100 x 106 CAR-positif T-sel lisocabtagene maraleucel.

Di seluruh pasien yang diobati dengan lisocabtagene maraleucel, peneliti mengamati tingginya tingkat penyakit residual minimal yang tidak terdeteksi (uMRD) pada tingkat 63,3% dalam darah (95% CI: 48,3-76,6) dan 59,2% dalam sumsum tulang (95% CI: 44,2). -73.0). Hasil ini dikaitkan dengan peningkatan kelangsungan hidup bebas perkembangan.

Tingkat respons keseluruhan terhadap pengobatan adalah 42,9% (95% CI: 28,8-57,8; p=0,3931), dengan durasi rata-rata respons 35,3 bulan (11,01-NR). Selain itu, data ini konsisten antara PEAS dan populasi pasien penelitian yang luas, seperti pasien yang diobati dengan berat dengan median 5 lini terapi sebelumnya (2-12) dan penyakit berisiko tinggi, dengan tingkat CR 18,4% (95 % CI: 10.9-28.1). Hasil ini menunjukkan manfaat klinis lisocabtagene maraleucel untuk populasi pasien yang luas dengan R/R CLL atau SLL, menurut penulis penelitian.

Selain itu, lisocabtagene maraleucel menunjukkan profil keamanan yang dapat dikelola pada semua pasien yang dirawat (n=117), termasuk subgrup pasien dengan pra-perawatan berat, tanpa ada sinyal keamanan baru yang teramati. Pada kelompok pasien ini, setiap grade cytokine release syndrome (CRS) terjadi pada 84,6% pasien, dengan CRS grade 3 terjadi pada 8,5% pasien, dan tidak ada kejadian CRS grade 4/5 yang dilaporkan. Selain itu, setiap kejadian neurologis grade (NE) dilaporkan pada 45,3% pasien, dengan NE grade 3 dilaporkan pada 17,9% pasien dan 1 kasus (0,9%) dari NE grade 4 dilaporkan, sementara tidak ada NE grade 5 yang dilaporkan.

Baca :  Glasdegib & Sitarabin, Kombinasi Obat Baru untuk Terapi Leukemia Mieloid Akut

“Hasil dari TRANSCEND CLL 004 memperkuat komitmen tanpa henti kami untuk membawa potensi terapi sel T CAR ke lebih banyak pasien dan mengubah pengobatan dan hasil untuk berbagai keganasan hematologis,” kata Anne Kerber, wakil presiden senior, kepala Pengembangan Terapi Sel , Bristol Myers Squibb, dalam siaran persnya. “[Lisocabtagene maraleucel] telah menunjukkan manfaat yang bermakna secara klinis di seluruh rangkaian keganasan sel B dari terapi sel T CAR yang diarahkan oleh CD19 dan kami tetap berdedikasi untuk memajukan perawatan inovatif untuk beberapa penyakit yang paling sulit diobati dengan tinggi kebutuhan yang tidak terpenuhi.”

Referensi :

Bristol Myers Squibb’s Breyanzi (lisocabtagene maraleucel) is First and Only CAR T to Deliver Deep and Durable Efficacy in Pivotal Multicenter Trial in Relapsed or Refractory Chronic Lymphocytic Leukemia, Based on Data Presented at ASCO 2023. Princeton, NJ: Bristol Myers Squibb; May 25, 2023. Accessed May 31, 2023. https://www.businesswire.com/news/home/20230524005887/en.

Share this:

About Ayu Dewi Widaningsih

Avatar photo
Pharmacy Student

Check Also

FDA telah menyetujui 2 metode administrasi baru untuk tablet obat antikejang (ASM) cenobamate (Xcopri; SK Biopharmaceuticals).

Majalah Farmasetika – Obat ini ditujukan untuk pasien dewasa dengan kejang parsial, dan kini obat …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.