Download Majalah Farmasetika

Obat Psikedelik Nonhalusinogenik Bantu Kelola Kesehatan Mental

Majalah Farmasetika – Obat-obatan psikedelik menandakan pergeseran potensial dalam pendekatan untuk mengobati kesehatan mental, dengan peluang untuk tidak hanya mengobati, tetapi bahkan menyembuhkan penyakit mental yang kompleks seperti depresi dan gangguan stres pascatrauma.

Obat psikedelik adalah zat psikoaktif kuat yang mengubah persepsi dan suasana hati. Mereka dapat mempengaruhi banyak proses kognitif. Umumnya dianggap aman secara fisiologis, mereka tidak menyebabkan ketergantungan atau kecanduan, dan mereka digunakan oleh budaya awal dalam banyak konteks sosiokultural dan ritual. 

Penggunaan obat-obatan psikedelik dalam psikiatri menarik karena tampaknya menghasilkan efek terapeutik yang cepat dan berkelanjutan di beberapa gangguan kejiwaan yang kompleks dan sulit dikelola, termasuk depresi, kecemasan, gangguan stres pascatrauma, dan gangguan penggunaan zat, di samping akhir dari -perawatan hidup. Obat psikedelik seperti lysergic acid dietilamid (LSD) dan psilocybin yang berasal dari jamur berikatan dengan reseptor serotonin 2A (5-HT2AR). 

Penelitian telah menunjukkan kemanjuran yang signifikan, seperti studi tahun 2021 yang diterbitkan di New England Journal of Medicine , yang menemukan bahwa pasien dengan gangguan depresi mayor sedang hingga berat yang menerima 2 dosis psilocybin memiliki hasil yang sama kuatnya—atau bahkan lebih kuat—daripada pasien yang menerima dosis harian. dari escitalopram.

Studi tahun 2021 yang diterbitkan di JAMA Psychiatry menemukan bahwa terapi yang dibantu psilocybin menghasilkan efek antidepresan yang besar, cepat, dan berkelanjutan pada pasien dengan gangguan depresi mayor. Pengikatan ke 5-HT2AR ini memiliki efek antidepresan yang signifikan dan mapan. Namun, terlepas dari data ini, efek halusinasi dari obat ini mempersulit penggunaan yang lebih luas sebagai terapi.

Psikedelik NON HALLUSINOGENIK

Masalah keamanan dan toksisitas membatasi penggunaan terapeutik psikedelik. Namun, mengidentifikasi elemen struktural utama dari senyawa yang berpotensi terapeutik telah memungkinkan manipulasi molekul sedemikian rupa untuk menghasilkan analog dengan sifat yang lebih bermanfaat dan efek negatif yang lebih sedikit. Hasil studi terbaru menunjukkan bahwa, melalui desain kimiawi yang hati-hati, adalah mungkin untuk memodifikasi obat psikedelik untuk menghasilkan analog nonhallucinogenic yang lebih aman dengan potensi terapeutik. 

Baca :  CDO Takeda : Evolusi Perawatan Kesehatan Berbasis Teknologi Digital di Jepang

Peneliti telah mendemonstrasikan hal ini menggunakan analog LSD nonhallucinogenic yang disebut 2-bromo-LSD (2-Br-LSD) untuk depresi. Mereka menemukan bahwa LSD hampir merupakan agonis penuh pada subtipe 5-HT2A dan 5-HT2B, sedangkan 2-Br-LSD adalah agonis parsial pada 5-HT2A dan antagonis kuat pada 5-HT2B. Selain itu, LSD berinteraksi dengan berbagai reseptor berpasangan protein G aminergik lainnya, menghasilkan efek samping, sedangkan 2-Br-LSD memiliki lebih sedikit aktivitas di luar target. Analog lain dari LSD adalah lisuride (Dopergin). Obat ini adalah agonis dopamin dan agonis parsial 5-HT2A. Ini digunakan sebagai agen anti-Parkinson dan dapat digunakan kembali untuk digunakan pada sindrom Dravet.

PSIKOPLASTOGEN

Banyak psychedelic nonhallucinogenic jatuh di bawah kelas yang relatif baru dari terapi cepat yang disebut psychoplastogens, yang mampu dengan cepat mempromosikan plastisitas saraf struktural dan fungsional. Plastisitas saraf mengacu pada kemampuan untuk berubah dan beradaptasi sebagai respons terhadap rangsangan, dan ini merupakan bagian penting dari fungsi otak yang sehat. Psikedelik nonhalusinogenik secara khusus dirancang untuk memaksimalkan efek dari kemampuan yang ada dalam psikedelik ini. 

Analog ini secara terapeutik digunakan untuk mendorong pemulihan dari banyak gangguan neuropsikiatri, termasuk gangguan mood, kecemasan, dan gangguan penggunaan zat. Salah satu contohnya adalah analog tabernanthalog, yang diturunkan dari ibogaine. Ini telah menunjukkan keefektifan dalam mengobati gangguan penggunaan zat dan depresi. Peneliti juga telah mempelajari efek tabernanthalog pada stres ringan yang tidak dapat diprediksi pada tikus. 1 dosis tabernanthalog tidak hanya mengurangi kecemasan yang dihasilkan oleh stres ringan yang tidak dapat diprediksi, tetapi juga memulihkan defisit saraf akibat stres. 

UJI KLINIS

Uji klinis akan diperlukan untuk menentukan apakah analog psikoplastogenik psikedelik dapat menghasilkan efek terapeutik pada manusia tanpa menyebabkan halusinasi dan toksisitas lain yang terkait dengan psikedelik tradisional. Eksperimen lain dapat dilakukan untuk menentukan peran efek subyektif dan peningkatan plastisitas saraf dalam sifat terapeutik psikedelik. Beberapa dari penelitian ini sudah terjadi, seperti yang terlihat dalam persetujuan FDA baru-baru ini terhadap 3,4-methylenedioxymethamphetamine untuk penggunaan percobaan klinis yang menyelidiki skizofrenia. 

Baca :  Catat! Informasi Terbaru Tentang Uji Kompetensi Nasional Mahasiswa Bidang Kesehatan Tahun 2024

Studi ini, yang akan dilakukan di UCLA, peneliti berencana untuk menilai penggunaan obat untuk mengobati gangguan motivasi sosial, yang dapat menyebabkan gangguan fungsional yang signifikan pada individu dengan skizofrenia dan saat ini belum ada pengobatan yang efektif. Meskipun respon terapeutik yang menjanjikan untuk terapi bantuan psikedelik, efek halusinogen dari obat ini membuat obat ini tidak mungkin digunakan secara luas untuk terapi. Di sisi lain, analog tanpa efek halusinogen yang digunakan untuk memperbaiki sirkuit saraf patologis memiliki potensi yang sangat besar sebagai pengobatan lini pertama untuk pasien dengan berbagai gangguan neuropsikiatri.

PERAN APOTEKER

Apoteker memiliki peran penting dalam mendukung individu dengan penyakit mental. Namun, lebih banyak pekerjaan diperlukan untuk menunjukkan hasil klinis dan efektivitas biaya dari peran ini, sehingga memungkinkan apoteker untuk menjadi bagian yang lebih terintegrasi dari tim perawatan kesehatan mental di berbagai pengaturan praktik.

Selain itu, semua apoteker harus memiliki standar, kesehatan mental wajib dan pelatihan pertolongan pertama krisis untuk memastikan mereka dapat dengan percaya diri dan tepat merawat pasien dengan penyakit mental yang mengalami krisis.

Reference : 

Vargas MV, Meyer R, Avanes AA, Rus M, dan Olson DE. 2021 Psychedelics and other psychoplastogens for treating mental illness. Front Psychiatry. doi:10.3389/fpsyt.2021.727117

Cao D, Yu J, Wang H. 2022. Structure-based discovery of nonhallucinogenic psychedelic analogs. Science. Vol. 375(6579):403-411. doi:10.1126/science.abl8615

Carhart-Harris R, Giribaldi B, Watts, 2021. Trial of psilocybin versus escit-alopram for depression. N Engl J Med. doi:10.1056/NEJMoa2032994

Share this:

About Ayu Dewi Widaningsih

Avatar photo
Pharmacy Student

Check Also

bakteri

FDA Menyetujui Belimumab Subkutan untuk Pasien Berusia 5 Tahun dengan Lupus Eritematosus Sistemik

Majalah Farmasetika – Belimumab (Benlysta; GSK) adalah antibodi monoklonal yang menghambat spesifik stimulator limfosit B. …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.