Download Majalah Farmasetika
Ginjal
pic : freedigitalphotos.net

Injeksi Imunoglobulin Tingkatkan Kelangsungan Hidup Pasien Transplantasi Ginjal

Majalah Farmasetika – Penggunaan protokol perawatan berbasis imunoglobulin intravena (IVIG) pada individu yang menjalani transplantasi ginjal  donor yang telah meninggal dan yang telah dipresensitisasi mencapai hasil transplantasi jangka menengah dan kelangsungan hidup resipien yang positif, menurut hasil penelitian yang dipublikasikan di Frontiers in Immunology.

Hasil penelitian menemukan peningkatan risiko penolakan yang dimediasi antibodi dan kehilangan cangkok untuk penerima yang diprasensitisasi antigen leukosit manusia (HLA) dalam transplantasi ginjal. Tidak ada protokol pengobatan standar untuk ahli bedah transplantasi untuk melakukan transplantasi ginjal dengan aman dari donor yang telah meninggal pada individu yang telah peka tanpa desensitisasi pratransplantasi.

Penelitian dalam Therapeutic Apheresis and Dialysis menunjukkan bahwa sistem HLA harus dipertimbangkan untuk keberhasilan transplantasi organ padat, seperti transplantasi ginjal.  Ini dapat menyebabkan cedera allograft dan juga dapat berkontribusi pada morbiditas dan mortalitas penerima.

Tingkat HLA harus diturunkan sebelum atau setelah transplantasi dan antibodi HLA harus diukur dan dipelihara untuk menentukan penolakan organ.  Penyidik ​​termasuk 51 orang yang panel-reactive antibody (PRA)-positif dan 62 orang yang PRA-negatif, yang digunakan sebagai kelompok kontrol. Kedua kelompok menerima transplantasi ginjal dari donor yang sudah meninggal. Individu dimasukkan dari Mei 2015 hingga Agustus 2022. Periode tindak lanjut berakhir pada 31 Maret 2023.  

Individu dalam kelompok presensitisasi dengan 25 menjadi donor-specific antibody (DSA)-positif dan 26 menjadi DSA negatif dan tanpa desensitisasi menerima perawatan perioperatif yang dimodifikasi, yang dimulai pada hari 1 atau -1. 

Rejimen tersebut termasuk rituximab, thymoglobulin, dan IVIG dosis rendah harian pada 10 hingga 20 g/hari selama 14 hari. Plasmapheresis dilakukan sekali sebelum operasi untuk individu yang DSA-positif. 

Untuk kelompok presensitized, rata-rata waktu tindak lanjut adalah 51 bulan sedangkan kelompok kontrol adalah 41 bulan.  Peneliti menemukan bahwa kejadian penolakan akut dini dan penolakan yang dimediasi antibodi, termasuk penolakan campuran, masing-masing adalah 25,3% dan 13,7%, pada kelompok yang telah dipresensitisasi dan 14,5% dan 1,6%, masing-masing, pada kelompok kontrol. 

Baca :  Alasan Pentingnya Apoteker Edukasi Pasien Agar Beralih Ke Obat Generik

Kohort yang telah dipresensitisasi, subkelompok DSA-positif memiliki lebih banyak penolakan yang dimediasi antibodi daripada subkelompok DSA-negatif, masing-masing sebesar 24% dan 3,8%. Namun, kejadian penolakan yang dimediasi sel T sebanding masing-masing sebesar 20% dan 23,4%, menurut penulis penelitian. 

Semua penolakan pada kelompok presensitized berhasil dibalik dan fungsi cangkok tetap stabil untuk tindak lanjut. Peneliti melaporkan bahwa tingkat kelangsungan hidup 1 dan 3 tahun dari cangkokan dan penerima dalam kelompok adalah 98%. Satu orang, yang memiliki fungsi allograft normal, meninggal karena peritonitis tuberkulosis pada tahun pertama. 

Pada kelompok kontrol, terdapat 5 kasus kehilangan cangkok selama masa tindak lanjut 3 tahun. Tingkat kelangsungan hidup 1 tahun adalah 98,4% pada kelompok kontrol sedangkan cangkok 3 tahun dan tingkat kelangsungan hidup masing-masing adalah 90,5% dan 98,4%. 

Peneliti juga menemukan bahwa tidak ada perbedaan yang signifikan baik pada kelompok atau subkelompok berdasarkan usia donor, kategori donor, atau waktu iskemik dingin. 

Reference : 

Guo Z, Zhao D, Sa R, Wang L, Li S, Zhao G, Zhu L, and Chen G. 2023. A modified perioperative regimen for deceased donor kidney transplantation in presensitized recipients without prior desensitization therapy. Front Immunol. Vol. 5;14:1223567. doi: 10.3389/fimmu.2023.1223567. PMID: 37475867; PMCID: PMC10355838.

Share this:

About Ayu Dewi Widaningsih

Avatar photo
Pharmacy Student

Check Also

FDA telah menyetujui 2 metode administrasi baru untuk tablet obat antikejang (ASM) cenobamate (Xcopri; SK Biopharmaceuticals).

Majalah Farmasetika – Obat ini ditujukan untuk pasien dewasa dengan kejang parsial, dan kini obat …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.