Download Majalah Farmasetika
kanker payu dara

Hasi Uji Klinik Kemoterapi Pembrolizumab Plus pada Pasien Kanker Payudara Menggembirakan

Majalah Farmasetika – Uji klinik acak, double-blind, fase 3 mengevaluasi pembrolizumab, terapi anti-PD-1, dengan kemoterapi sebagai pengobatan neoadjuvant, diikuti dengan pengobatan tambahan dengan pembrolizumab selain terapi endokrin, untuk pengobatan estrogen tahap awal berisiko tinggi reseptor-positif, faktor pertumbuhan epidermal manusia reseptor 2-negatif (ER+/HER2-) kanker payudara.

Titik akhir primer ganda adalah tingkat pCR dan kelangsungan hidup bebas peristiwa (EFS), sedangkan titik akhir sekunder mencakup kelangsungan hidup dan keamanan secara keseluruhan. pCR dicapai ketika tidak ada semua tanda kanker pada sampel jaringan setelah selesainya terapi neoadjuvant dan operasi definitif. Peserta uji coba diacak untuk menerima pembrolizumab yang dikombinasikan dengan kemoterapi atau plasebo plus kemoterapi.

Analisis sementara yang dilakukan oleh Komite Pemantauan Data (DMC) independen menunjukkan bahwa rejimen pengobatan berbasis pembrolizumab menunjukkan peningkatan yang signifikan secara statistik dalam tingkat pCR dibandingkan dengan plasebo neoadjuvant plus kemoterapi, menurut hasil uji coba.

DMC merekomendasikan agar uji coba KEYNOTE-756 harus dilanjutkan tanpa perubahan untuk mengevaluasi titik akhir primer ganda EFS lainnya. Namun, profil keamanan pembrolizumab dalam uji coba konsisten dengan pengamatan dari studi yang dilaporkan sebelumnya, dan tidak ada sinyal keamanan baru yang tercatat.

Pembrolizumab saat ini disetujui di Amerika Serikat untuk 2 indikasi dalam merawat pasien dengan kanker payudara triple-negatif (TNBC). Hasil studi sebelumnya, KEYNOTE-522, menyebabkan persetujuan pembrolizumab dalam kombinasi dengan kemoterapi sebagai pengobatan neoadjuvant, kemudian dilanjutkan sebagai agen tunggal setelah operasi untuk mereka dengan TNBC tahap awal berisiko tinggi.

Studi lain yang dilakukan sebelumnya, KEYNOTE-355, menyebabkan pembrolizumab disetujui dalam kombinasi dengan kemoterapi untuk pengobatan pasien yang mengalami TNBC berulang yang tidak dapat dioperasi atau metastatik yang tumornya mengekspresikan PD-L1.

Uji coba tersebut juga mendukung persetujuan rejimen berbasis pembrolizumab untuk pasien tertentu dengan TNBC metastatik rekuren lokal yang tidak dapat dioperasi dan TNBC tahap awal risiko tinggi masing-masing di lebih dari 90 negara.

Baca :  Peneliti Temukan Obat Diabetes Bisa Berperan Penting dalam Terapi Kanker Payudara

Data dari KEYNOTE-756 menunjukkan bahwa menambahkan pembrolizumab ke kemoterapi neoadjuvant sebelum operasi dapat secara signifikan meningkatkan tingkat pCR dibandingkan dengan kemoterapi neoadjuvant saja untuk orang dengan kanker payudara ER-positif, HER2-negatif stadium awal yang berisiko tinggi,

Reference : 

Merck announces phase 3 KEYNOTE-756 trial met primary endpoint of pathological complete response (pCR) rate in patients with high-risk, early-stage ER+/HER2-breast cancer. Merck. News release. July 28, 2023. Accessed Aug, 1, 2023. https://www.merck.com/news/merck-announces-phase-3-keynote-756-trial-met-primary-endpoint-of-pathological-complete-response-pcr-rate-in-patients-with-high-risk-early-stage-er-her2-breast-cancer/

Share this:

About Ayu Dewi Widaningsih

Avatar photo
Pharmacy Student

Check Also

Penelitian: Terapi Kompresi pada Kaki Membantu Perbaikan Gejala Gagal Jantung

Majalah Farmasetika – Terapi kompresi pada kaki dikaitkan dengan penurunan kadar brain natriuretic peptide dan …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.