Download Majalah Farmasetika
resistensi bakteri
pic : University of Melbourne

Penggunaan Cotton bud Nasofaring Lebih Sensitif untuk Deteksi Pneumokokus pada Bayi

Majalah Farmasetika – Para peneliti menyarankan bahwa sampel saliva dapat menjadi metode pengujian yang melengkapi untuk memberikan informasi tambahan tentang pembawaan pneumokokus dan serotipe yang mungkin tidak terdeteksi oleh pengujian nasofaring.

Poin Penting Deteksi Pembawaan Pneumokokus pada Anak-Anak: Pada anak-anak, deteksi pembawaan pneumokokus biasanya dilakukan melalui cotton bud nasofaring; namun, saliva telah terbukti menjadi metode yang sensitif untuk survei kolonisasi pneumokokus, terutama pada kelompok usia yang lebih tua. Penulis studi bertujuan untuk menyelidiki apakah pengambilan sampel nasofaring mungkin kurang mendeteksi prevalensi pembawaan pada anak usia 24 bulan. Sensitivitas Metode Deteksi yang Berbeda: Studi ini membandingkan metode berbasis kultur, reaksi rantai polimerase kuantitatif (qPCR), dan sampel saliva untuk mendeteksi pembawaan pneumokokus pada anak-anak. Hasilnya menunjukkan bahwa deteksi berbasis kultur dari cotton bud nasofaring memiliki sensitivitas yang relatif tinggi. Manfaat qPCR dan Pengambilan Sampel Saliva: Pengujian sampel nasofaring yang diperkaya kultur dengan qPCR terbukti menjadi metode paling sensitif karena mendeteksi lebih banyak pembawa dibandingkan dengan kultur konvensional atau deteksi qPCR saliva saja. Pengambilan sampel saliva dapat berfungsi sebagai metode pengujian yang melengkapi dan memberikan informasi tambahan tentang pembawaan dan serotipe yang tidak terdeteksi di nasofaring, memberikan manfaat bagi penelitian tentang komensal saluran pernapasan atas, patogen, respons kekebalan, dan tolerabilitas secara keseluruhan. Deteksi pembawaan pneumokokus pada anak-anak dilakukan dengan cotton bud nasofaring; namun, saliva telah terbukti menjadi metode yang sangat sensitif untuk survei kolonisasi pneumokokus dan telah meningkatkan deteksi pada kelompok usia yang lebih tua. Anak-anak umumnya menjadi fokus pengawasan pembawaan pneumokokus sebelum atau setelah strategi vaksinasi diperbarui. Untuk menyelidiki apakah pengambilan sampel nasofaring kurang mendeteksi prevalensi pembawaan, sebuah studi lintas sektoral yang diterbitkan dalam jurnal Mikrobiologi mengevaluasi sensitivitas metode kultur dan molekuler (reaksi rantai polimerase kuantitatif [qPCR]) untuk deteksi pembawaan pneumokokus dalam cotton bud nasofaring dan sampel saliva yang dikumpulkan dari anak-anak berusia 24 bulan.

Baca :  Tes Baru Bisa Prediksi Bayi Akan Terkena Diabetes Tipe 1

Cotton bud nasofaring dan sampel saliva yang dipasangkan dikumpulkan dari 288 anak berusia 24 bulan. Cotton bud nasofaring diproses dengan kultur diagnostik konvensional untuk deteksi pembawaan pneumokokus dengan isolat yang diserotipkan. Selanjutnya, DNA yang diekstraksi dari panen piring diuji menggunakan qPCR dan sampel saliva dari partisipan yang diuji menggunakan qPCR untuk keberadaan sekuens yang spesifik untuk serotipe atau serogrup pneumokokus (1; 3; 6A, 6B, 6C, dan 6D; 7A dan 7F; 8; 9A, 9N, dan 9V; 10A dan 10B; 12A, 12B, dan 12F; 14; 15A, 15B, dan 15C; 19A; 20; 23F; 33A dan 33F; 37; 11A dan 11D; 16F; 18B dan 18C; dan 19F).

Selanjutnya, sampel yang positif untuk pneumokokus dikategorikan sebagai positif untuk serotipe atau serogrup pneumokokus dari penilaian yang dianggap spesifik untuk pneumokokus, ketika nilai CT untuk gen yang ditargetkan kurang dari 40. Hasil dari deteksi pneumokokus dalam sampel saliva yang diperoleh dalam penelitian ini dianalisis bersamaan dengan hasil deteksi pembawaan dan serotipe pneumokokus di cotton bud nasofaring yang dipasangkan.

Hasil menunjukkan bahwa deteksi berbasis kultur pembawa pneumokokus saat menguji cotton bud nasofaring memiliki sensitivitas yang relatif tinggi; namun, isolasi pneumokokus hidup dari saliva pada langkah kultur awal tidak mungkin dilakukan karena pertumbuhan polimikroba yang melimpah di atas piring kultur. Sebanyak 161 (60%) cotton bud nasofaring diuji positif untuk pneumokokus oleh kultur; namun, deteksi tidak mungkin dari saliva karena pertumbuhan polimikroba yang melimpah di piring kultur.

Pengujian sampel nasofaring yang diperkaya kultur dengan qPCR adalah yang paling sensitif, dengan 187 (65%) dari 288 cotton bud nasofaring diuji positif, dibandingkan dengan 155 (54%) yang terdeteksi hanya dengan saliva. Para penulis mencatat bahwa penguatan kultur dapat meningkatkan deteksi pembawa pada pembawa dengan densitas rendah dari serotipe sekunder atau lebih rendah yang dibawa bersamaan dalam sampel ketika survei serotipe diperhitungkan.

Baca :  Bayi Baru Lahir Miliki Perlindungan COVID-19 dari Ibu yang Divaksin

Sebanyak 219 (76%) bayi dites positif untuk pneumokokus, dengan deteksi pembawa cotton bud nasofaring yang diperkaya kultur dengan qPCR mengidentifikasi pembawa yang signifikan lebih banyak dibandingkan dengan kultur konvensional atau deteksi qPCR saliva. Selain itu, 32 (15%) dari 219 bayi yang diuji positif hanya positif di saliva. Deteksi serotipe secara keseluruhan dalam sampel saliva memiliki korelasi yang baik dengan deteksi qPCR dalam cotton bud nasofaring, menurut para penulis studi.

Keterbatasan penelitian ini adalah bahwa penelitian ini mencakup penggunaan qPCR untuk menguji air liur untuk mendeteksi pembawa penyakit pneumokokus karena potensinya untuk mengacaukan penilaian sebagai akibat dari adanya rangkaian genetik homolog yang terkait erat. Para penulis mencatat bahwa tidak mungkin untuk secara spesifik menguji semua serotipe pneumokokus dalam sampel oral polimikroba; namun, vaksin di masa depan mungkin melampaui serotipe pneumokokus dengan melindungi semua pneumokokus, yang tidak bergantung pada polisakarida kapsuler yang diekspresikan.

Meskipun pengujian swab nasofaring dengan qPCR terbukti paling sensitif untuk mendeteksi pneumokokus pada bayi, penulis penelitian mencatat bahwa pengambilan sampel air liur dapat berfungsi sebagai metode pelengkap untuk memberikan informasi tambahan mengenai pembawa dan serotipe yang mungkin tidak terdeteksi di nasofaring. Lebih lanjut, penulis berpendapat bahwa sampel air liur mungkin bermanfaat bagi penelitian yang lebih luas karena potensinya untuk digunakan pada patogen atau komensal saluran pernapasan bagian atas lainnya, respons imun, serta toleransi umum terhadapnya.


Referensi

Wyllie AL, Rots NY, Wijmenga-Monsuur AJ, et al. Saliva as an alternative sample type for detection of pneumococcal carriage in young children. Microbiology. 2023;169(10). doi:10.1099/mic.0.001394

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

FDA telah menyetujui 2 metode administrasi baru untuk tablet obat antikejang (ASM) cenobamate (Xcopri; SK Biopharmaceuticals).

Majalah Farmasetika – Obat ini ditujukan untuk pasien dewasa dengan kejang parsial, dan kini obat …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.