Download Majalah Farmasetika

FDA Setujui Penggunaan Kombinasi Enfortumab-Pembrolizumab untuk Kanker Kandung Kemih

Majalah Farmasetika – FDA telah menyetujui enfortumab vedotin-ejfv (Padcev; Astellas Pharma Inc; Pfizer Inc) dikombinasikan dengan pembrolizumab (Keytruda; Merck and Co) untuk pengobatan pasien dewasa dengan kanker urotelial lokal lanjut atau metastatik (la/mUC), sesuai dengan siaran pers dari Astellas.

Persetujuan kombinasi ini menandai yang pertama untuk alternatif dari kemoterapi yang mengandung platinum, yang saat ini merupakan standar perawatan untuk pengobatan garis pertama la/mUC. Selain itu, ini adalah persetujuan pertama dan satu-satunya untuk antibodi-obat konjugat dan inhibitor protein kematian sel programed cell death protein 1 (PD-1).

“Persetujuan FDA hari ini mencerminkan perubahan paradigma dalam pengobatan kanker kandung kemih lanjut dan memberikan harapan bagi ribuan orang Amerika yang terkena penyakit agresif ini. Pencapaian ini penting, karena ini adalah rejimen pertama yang disetujui untuk [UC] lanjut yang telah menunjukkan keunggulan dibandingkan dengan kemoterapi platinum, standar perawatan selama beberapa dekade,” kata Ahsan Arozullah, MD, MPh, wakil presiden senior dan kepala pengembangan onkologi di Astellas, seperti yang disampaikan dalam siaran pers.

Persetujuan ini didasarkan pada hasil dari uji klinis fase 3 EV-302, juga dikenal sebagai uji KEYNOTE-A39, yang menunjukkan bahwa kombinasi ini meningkatkan rata-rata kelangsungan hidup (OS) dan rata-rata kelangsungan hidup tanpa kemajuan (PFS) dibandingkan dengan standar perawatan. Uji coba ini adalah uji konfirmasi yang digunakan untuk persetujuan cepat kombinasi ini di Amerika Serikat, yang awalnya disetujui pada April 2023 untuk individu dengan la/mUC yang tidak memenuhi syarat untuk menerima kemoterapi yang mengandung cisplatin dan memperluas labelnya untuk termasuk mereka yang memenuhi syarat untuk menerima kemoterapi cisplatin.

Tentang Uji EV-302 Nama Uji: Enfortumab Vedotin dan Pembrolizumab vs. Kemoterapi Sendiri pada Kanker Urotelial Lokal atau Metastatik yang Belum Diobati

Baca :  Mengenal Injeksi Brexanolone, Terapi Baru Obat Antidepresi Pasca Persalinan

ID ClinicalTrials.gov: NCT04223856

Penyelenggara: Astellas Pharma Global Development Inc

Tanggal Penyelesaian: Agustus 2023

“Manfaat kelangsungan hidup keseluruhan yang terlihat dalam uji EV-302 menunjukkan potensi Padcev dalam kombinasi dengan pembrolizumab untuk memengaruhi pengobatan garis pertama pasien dengan [la/mUC]. Menurut pendapat saya, ini adalah kemajuan yang berarti dibandingkan dengan kemoterapi berbasis platinum dalam pengobatan sistemik pasien ini,” kata Thomas Powles, MRCP, MD, profesor onkologi genitourinari di Queen Mary University of London, seperti yang dikatakan dalam siaran pers.

Uji coba melibatkan 886 individu yang sebelumnya diobati untuk la/mUC dan memenuhi syarat untuk menerima kemoterapi yang mengandung cisplatin atau karboplatin, tanpa memandang status programmed cell death ligand-1 (PD-L1). Individu dalam studi menerima enfortumab vedotin-ejfv dikombinasikan dengan pembrolizumab atau kemoterapi. Parameter utama melibatkan tingkat respons obyektif dan durasi respons.

Memenuhi kedua parameter utama OS dan PFS, kombinasi ini menghasilkan masing-masing 31,5 bulan dan 12,5 bulan, dibandingkan dengan 16,1 bulan dan 6,3 bulan pada standar perawatan. Terjadi penurunan risiko kematian sebesar 53% dan penurunan risiko progresi penyakit atau kematian sebesar 55%, menurut siaran pers.

Dalam subkelompok yang memenuhi syarat untuk cisplatin dan yang tidak memenuhi syarat, terjadi penurunan risiko kematian sebesar 47% dan 57%, masing-masing, dan penurunan risiko progresi atau kematian sebesar 52% dan 57%, masing-masing. Untuk subkelompok ekspresi PD-L1 dan PD-L1 tinggi, terjadi penurunan risiko kematian sebesar 56% dan 51%, masing-masing, dan penurunan risiko progresi atau kematian sebesar 50% dan 58%, masing-masing, menurut siaran pers.

Efek samping umum yang dilaporkan melibatkan abnormalitas laboratorium, yang terkait dengan pengobatan kombinasi. Ini termasuk peningkatan aspartate aminotransferase, peningkatan kreatinin, ruam, peningkatan glukosa, neuropati perifer, peningkatan lipase, dan lainnya. Siaran pers menyatakan bahwa hasil keamanan uji coba konsisten dengan yang sebelumnya dilaporkan untuk kombinasi tersebut, dan tidak ada masalah keamanan baru yang diidentifikasi.

Baca :  Tahukah Anda 4 Obat Baru di Bulan Juli 2017 yang Disetujui FDA?

Referensi

Padcev (enfortumab vedotin-ejfv) with Keytruda (pembrolizumab) approved by FDA as the first and only ADC plus PD-1 to treat advanced bladder cancer. News release. Astellas Pharma. December 15, 2023. Accessed December 18, 2023. https://newsroom.astellas.us/2023-12-15-PADCEV-R-enfortumab-vedotin-ejfv-with-KEYTRUDA-R-pembrolizumab-Approved-by-FDA-as-the-First-and-Only-ADC-Plus-PD-1-to-Treat-Advanced-Bladder-Cancer

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Menkes Gratiskan Biaya Penerbitan Surat Tanda Registrasi Tenaga Kesehatan

Majalah Farmasetika – Kabar baik datang dari Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. Melalui Peraturan Menteri Kesehatan …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.