Download Majalah Farmasetika

FDA Terima Aplikasi Lisensi Biologis (BLA) untuk Garadacimab sebagai Pengobatan Bulanan untuk Angioedema Herediter

Majalah Farmasetika – Sebelumnya, garadacimab diberikan desainasi obat terlantar sebagai terapi untuk angioedema herediter oleh FDA dan EMA.

FDA telah menerima Aplikasi Lisensi Biologis (BLA) untuk garadacimab (CSL312; CSL Behring) sebagai pengobatan profilaksis bulanan sekali untuk angioedema herediter (HAE), kondisi langka, genetik, dan berpotensi mengancam jiwa yang menyebabkan pembengkakan yang menghancurkan dan tidak terduga pada perut, laring, wajah, dan ekstremitas. Selain itu, European Medicines Agency (EMA) telah menerima pengajuan Aplikasi Izin Pemasaran (MAA) untuk garadacimab.1

Jika disetujui, garadacimab akan menjadi pengobatan pertama untuk HAE di Amerika Serikat dan di Eropa yang menargetkan Faktor XII yang diaktifkan (FXIIa). Antibodi monoklonal rekombinan yang pertama dari jenisnya ini menargetkan FXII yang diaktifkan. FXIIa, suatu protein plasma, memulai kaskade kallikrein-kinin dari serangan HAE, dan dengan menargetkan FXIIa, garadacimab menghambat kaskade serangan HAE di bagian atas daripada terapi HAE lainnya yang menargetkan mediator di hilir. Sebelumnya, garadacimab diberikan desainasi obat terlantar sebagai terapi untuk individu dengan HAE oleh FDA dan EMA.1

BLA dan MAA ini datang setelah hasil dari uji coba penting VANGUARD yang bersifat pivotal, multicenter, acak, ganda buta, kelompok paralel yang mengevaluasi efikasi dan keamanan jangka panjang dari dosis bulanan 200 mg garadacimab sebagai pengobatan profilaksis untuk pasien dengan HAE. Pasien yang terdaftar menerima garadacimab (dosis subkutan 400 mg garadacimab sebagai 2 suntikan 200 mg) atau plasebo yang disesuaikan volume, diikuti oleh 5 dosis bulanan tambahan yang diberikan sendiri dari garadacimab subkutan 200 mg atau plasebo yang disesuaikan volume. Parameter utama adalah jumlah serangan HAE yang dinormalisasi waktu per bulan yang dinilai oleh peneliti selama periode pengobatan 6 bulan, dengan keamanan dievaluasi pada pasien yang menerima setidaknya 1 dosis garadacimab atau plasebo.1,2

Baca :  FDA Menyetujui Formula Baru Metoklopramid Nasal untuk Diabetik Gastroparesis

Hasil studi menunjukkan bahwa selama periode pengobatan 6 bulan, jumlah rata-rata serangan HAE yang dikonfirmasi oleh peneliti per bulan secara signifikan lebih rendah di kelompok garadacimab (0,27; 95% CI 0,05-0,49) daripada di kelompok plasebo (2,01; 1,44-2,57; p <0,0001). Jumlah rata-rata serangan HAE per bulan di kelompok garadacimab adalah 0 (IQR: 0-0,31) dan 1,35 (IQR: 1,00-3,20) di kelompok plasebo. Dengan pencapaian ini, garadacimab menjadi lebih dekat untuk menyediakan terapi antibodi monoklonal rekombinan pertama dari jenisnya bagi pasien yang hidup dengan HAE.1,2

“…kami sangat bangga bahwa antibodi monoklonal rekombinan pertama buatan kami sedang mengembangkan komitmen kami untuk mendukung pasien HAE yang membutuhkan,” kata Emmanuelle Lecomte Brisset, PharmD, wakil presiden senior dan kepala urusan regulasi global di CSL, dalam siaran pers. “Kami percaya bahwa garadacimab memiliki potensi untuk menjadi terapi yang menjanjikan dalam pencegahan serangan HAE dan kami berharap dapat bekerja sama dengan regulator kesehatan global sepanjang proses tinjauan ini.”1

Referensi

1. CSL Behring. CSL’s Garadacimab, a First-in-Class Factor XIIa Inhibitor, Receives FDA and EMA Filing Acceptance. News release. December 14, 2023. Accessed December 18, 2023. https://www.prnewswire.com/news-releases/csls-garadacimab-a-first-in-class-factor-xiia-inhibitor-receives-fda-and-ema-filing-acceptance-302016048.html

2. Craig TJ, Reshef A, Li HH, et al. Efficacy and safety of garadacimab, a factor XIIa inhibitor for hereditary angioedema prevention (VANGUARD): a global, multicentre, randomised, double-blind, placebo-controlled, phase 3 trial [published correction appears in Lancet. 2023 Apr 15;401(10384):1266]. Lancet. 2023;401(10382):1079-1090. doi:10.1016/S0140-6736(23)00350-1

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Penggunaan Obat Osteoporosis Ditemukan Berpotensi Mengurangi Risiko Diabetes

Majalah Farmasetika – Denosumab dapat mengurangi risiko pengembangan diabetes, demikian hasil dari sebuah penelitian terbaru …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.