Ini Sistem Penghantaran Obat Terbaru dari 3 Perusahaan Besar Farmasi Dunia

Ini Sistem Penghantaran Obat Terbaru dari 3 Perusahaan Besar Farmasi Dunia

Ini Sistem Penghantaran Obat Terbaru dari 3 Perusahaan Besar Farmasi Dunia. New Drug Delivery System (NDDS) akan terus berkembang seiring perkembangan teknologi.

Bukan lagi tentang pil atau suntikan intravena, tetapi penelitian saat ini berkembang kearah pencetakan 3D (3D Printing) dari molekul untuk dimasukkan ke tubuh sebagai miniatur “nanobots” yang menargetkan patogen secara langsung melalui aliran darah. Sistem ini menjanjikan hasil terapi yang lebih tepat serta meningkatkan manfaat suatu obat dan tingkat yang lebih tinggi dari kepatuhan pasien. Namun, sistem apakah yang saat ini benar-benar siap dipasarkan?

Berikut adalah hasil wawancara dari 3 pimpinan perusahaan besar farmasi di dunia berkaitan dengan sistem penghantaran obat yang sedang dikembangkannya.

Robert Clarke, CEO, Pulmatrix Inc : Pulmatrix adalah perusahaan yang mengaplikasikan sistem penghantaran obat paru dengan teknologi baru inhalabel kering bubuk, iSPERSE (inhaled small particles easily respirable and emitted/partikel kecil yang mudah terhirup dan terpancarkan).

Platform kami memungkinkan kami untuk memberikan sebagian golongan obat, dari molekul kecil sampai ke sediaan biologis, untuk pasien agar lebih bisa ditoleransi dan berkhasiat. Kepatuhan juga sangat penting karena platform pengiriman kami memastikan bahwa pasien akan mendapatkan dosis yang ditentukan, bahkan pada kondisi pasien yang parah.

Program penelitian utama di perusahaan kami adalah obat inhalasi anti-jamur untuk cystic fibrosis, yang akan mewakili kemajuan terapi terhadap adminsitrasi oral anti-jamur saat ini dimana diberikan dengan dosis tinggi, dan dengan tolerabilitas yang lebih rendah karena adanya efek samping. Kami juga menguji teknologi untuk pengobatan inhalasi fibrosis paru idiopatik, suatu kondisi yang relatif langka dengan beberapa pilihan untuk pasien.

Andrew Wright, Wakil Presiden, Kedokteran Digital, Otsuka Pharmaceutical America Inc .: Pada 2012, Otsuka menandatangani perjanjian dengan perusahaan teknologi informasi berbasis di California, Proteus Digital Health Inc untuk mengembangkan obat dan digital/ perangkat kombinasi tablet yang mengukur pola penggunaan obat.

Dengan persetujuan pasien, obat / perangkat kita mampu berbagi informasi kesehatan pribadi dengan profesional kesehatan. Sebuah komponen kunci adalah sensor ingestible yang berkomunikasi dengan sensor yang mengukur kemampuan menelan obat dan respon fisiologis tertentu.

Perangkat lunak yang menyertai diinstal dan digunakan di berbagai perangkat mobile dan komputer pribadi sebagai aplikasi yang aman, berbasis web. Informasi ini memberikan data yang obyektif untuk dokter dan dapat berkontribusi untuk pelayanan kesehatan yang lebih baik bagi pasien.

Jika disetujui oleh FDA, kombinasi obat / perangkat akan mengukur kepatuhan terhadap Otsuka Abilify (aripiprazole), yang diindikasikan untuk pengobatan skizofrenia. Banyak orang dengan diagnosa ini menghadapi tantangan dalam mengambil obat mereka seperti yang ditentukan, yang dapat menyebabkan kekambuhan penyakit.

Perangkat dan teknologi yang terkait ini dapat mendorong keterlibatan pasien dengan memungkinkan individu untuk mendapatkan wawasan tentang konsumsi obat mereka dan aktivitas biofisik, yang dapat membantu mereka menjadi konsumen lebih aktif dalam menerima informasi perawatan.

Anthony Giovinazzo, Presiden dan CEO, Cynapsus Therapeutics: Kami adalahperusahaan farmasi khusus CNS (Central Nervous System) yang berbasis di Toronto, Kanada. Tujuan kami saat ini adalah untuk mengkomersilkan reaksi terapi yang cepat (fast-acting) dan mudah digunakan berupa sublingual film tipis untuk pengelolaan penyakit Parkinson. Gejala penyakit Parkinson muncul kembali setelah biasa menggunakan terapi obat konvensional, sangat sering dan menambah ketidakpastian dan kualitas hidup bagi pasien.

Calon obat baru kami, APL-130277, adalah reformulasi dari produk yang sudah terdaftar, apomorphine, agonis dopamin (non-narkotik). Kami sedang mengembangkan untuk memberikannya kepada pasien Parkinson.

Kami pikir apomorphine dengan sediaan sublingual film jauh lebih mudah daripada standar saat pengobatan, seperti obat suntik yang sering tidak tersedia saat dibutuhkan, bisa menyakitkan untuk mengelola, dan dapat mengakibatkan reaksi di tempat suntikan yang merugikan.

Sumber : Mar 06, 2016 By William Looney, Pharmaceutical Executive, Volume 36, Issue 3
http://www.pharmexec.com/drug-delivery-roundtable-more-pill

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

tetes mata

Sistem Pelepasan Obat Terkontrol Pada Sediaan Mata

Majalah Farmasetika – Dalam memberikan informasi terbaru tentang pengetahuan terkini dalam sistem penghantaran obat melalui …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.