pfizer

Indikasi Produk Pfizer Xalkori Diperluas Untuk Kanker Paru-Paru Tipe Langka

Indikasi Produk Pfizer Xalkori Diperluas Untuk Kanker Paru-Paru Tipe Langka. Badan POM-nya Amerika, FDA menyetujui Xalkori (Crizotinib) pada 11 Maret 2016 untuk mengobati penderita yang mengalami non-small cell lung cancer (NSCLC) atau penyakit langka pada kanker paru-paru dimana sel tumornya mengalami mutasi gen ROS-1.

Xalkori adalah produk pertama dan satu-satunya yang disetujui FDA untuk pengobatan pasien dengan positif ROS-1 NSCLC.

Kanker paru-paru adalah penyebab utama kematian terkait kanker di Amerika Serikat, dengan perkiraan 221.200 diagnosis baru dan 158.040 kematian pada tahun 2015, menurut National Cancer Institute.

Di Indonesia sendiri, berdasarkan data Globocan atau International Agency for Research on Cancer (IARC) pada tahun 2012, terdapat 25.322 kasus kanker paru-paru yang menimpa pria dan 9.374 kasus yang menimpa wanita.

Mutasi gen ROS-1, diduga menyebabkan sel-sel abnormal, dan telah diidentifikasi dalam berbagai kanker, termasuk NSCLC. Karakteristik  penyakit secara keseluruhan dari NSCLC dengan mutasi gen ROS-1 muncul mirip dengan NSCLC dengan naplastic lymphoma kinase (ALK) atau mutasi gen anaplastik, dimana penggunaan Crizotinib telah disetujui sebelumnya. Xalkori telah disetujui untuk mengobati pasien tertentu dengan stadium akhir NSCLC yang mengekspresikan gen ALK abnormal pada 2011.

“Kanker paru-paru termasuk jenis kanker yang sulit untuk mengobati, karena pasien memiliki mutasi yang berbeda, beberapa di antaranya bahkan langka,” kata Richard Pazdur, gelar M.D., direktur Kantor Hematologi dan Onkologi Produk di FDA Pusat Evaluasi dan Penelitian Obat.

“Penggunaan Xalkori diperluas dan akan memberikan pilihan pengobatan yang berharga untuk pasien dengan penyakit yang langka dan sulit untuk mengobati mutasi gen ROS-1 serta memberikan solusi bagi praktisi kesehatan dengan cara yang lebih personal pada pasien mutasi gen ROS-1 NSCLC.” lanjutnya

Xalkori adalah obat oral yang menghalangi aktivitas protein ROS-1 pada tumor yang memiliki mutasi gen ROS-1. Ini berpengaruh pada ROS-1 yang dapat mencegah tumbuh dan menyebarnya tumor NSCLC .

Keamanan dan kemanjuran Xalkori untuk pengobatan pasien dengan ROS-1 tumor positif telah dievaluasi pada 50 pasien dengan ROS-1 NSCLC metastatik positif. Pasien menerima Xalkori dua kali sehari untuk mengukur efek obat pada tumor kanker paru-paru mereka.

Penelitian itu dirancang untuk mengukur tingkat respons secara keseluruhan, persentase pasien yang mengalami penyusutan lengkap atau sebagian dari tumor mereka. Hasil penelitian menunjukkan 66 persen partisipan mengalami penyusutan lengkap atau sebagian dari tumor NSCLC mereka, efek yang berlangsung rata-rata 18,3 bulan.

Hasil keselamatan penelitian ini umumnya konsisten dengan profil keamanan Xalkori dievaluasi dalam 1.669 pasien dengan ALK-positif metastasis NSCLC.

Efek samping yang paling umum dari Xalkori adalah gangguan penglihatan, mual, diare, muntah, bengkak (edema), sembelit, masalah hati (transaminase ditinggikan), kelelahan, nafsu makan menurun, infeksi saluran pernapasan atas, dan pusing dan mati rasa atau kesemutan di tangan atau kaki (neuropati). Xalkori dapat menyebabkan efek samping yang serius, termasuk masalah hati, peradangan fatal paru-paru yang mengancam jiwa atau, detak jantung abnormal dan hilangnya sebagian atau lengkap visi dalam satu atau kedua mata.

Xalkori dipasarkan oleh Pfizer, yang berbasis di New York, USA.

Sumber : 1. http://www.fda.gov/NewsEvents/Newsroom/PressAnnouncements/ucm490329.htm
2. http://www.alodokter.com/kanker-paru-paru/

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Dolutegravir, Obat HIV Untuk Balita Disetujui FDA

Majalah Farmasetika – Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) telah menyetujui formulasi tablet dolutegravir …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.