who

Rekomendasi Terbaru dari WHO untuk Atasi Tuberkulosis Resisten Multi Obat

Rekomendasi Terbaru dari WHO untuk Atasi Tuberkulosis Resisten Multi Obat. World Health Organization (WHO) kemarin (12/5) meluncurkan rekomendasi baru yang bertujuan untuk mempercepat deteksi dan meningkatkan hasil pengobatan tuberkulosis resisten multi obat Multidrug resistant tuberculosis (MDR Tb) melalui penggunaan tes diagnostik cepat baru dan lebih pendek, serta rejimen pengobatan yang lebih murah.

“Ini merupakan langkah penting ke depan dalam menanggulangi krisis kesehatan masyarakat MDR-TB,” kata Dr Mario Raviglione, Direktur Program TB global WHO. “Rekomendasi WHO baru menawarkan harapan kepada ratusan ribu pasien MDR-TB yang sekarang bisa mendapatkan keuntungan dari tes yang cepat mengidentifikasi kelayakan untuk rejimen lebih pendek, dan pengobatan kemudian lengkap dalam separuh waktu dan di hampir setengah biaya.”

Pada kurang dari US $ 1000 per pasien, rejimen pengobatan baru dapat diselesaikan dalam 9-12 bulan. Bukan hanya lebih murah daripada rejimen saat ini, tetapi juga diharapkan dapat meningkatkan hasil dan berpotensi mengurangi kematian akibat kepatuhan yang lebih baik untuk pengobatan dan mengurangi kerugian.

Rejimen pengobatan konvensional, yang mengambil 18-24 bulan untuk menyelesaikan, memiliki hasil tingkat kesembuhan yang rendah: hanya 50% rata-rata secara global. Hal ini terutama karena pasien merasa sangat sulit untuk tetap memakai obat lini kedua, yang bisa sangat beracun, untuk jangka waktu yang lama. Oleh karena itu mereka sering menghentikan pengobatan atau hilang dalam tindak lanjut pelayanan kesehatannya.

Regimen pendek direkomendasikan untuk pasien yang didiagnosis dengan MDR-TB rumit, misalnya orang-orang yang MDR-TB tidak resisten terhadap obat yang paling penting yang digunakan untuk mengobati MDR-TB (fluoroquinolones dan injeksi), yang dikenal sebagai “obat lini kedua” . Hal ini juga dianjurkan untuk individu yang belum diobati dengan obat lini kedua.

Baca :  WHO Rilis Pedoman Terapi Baru Menangkal Resistensi Antibiotik Penyakit Menular Seksual

Rekomendasi WHO pada rejimen pendek didasarkan pada studi program awal yang melibatkan 1.200 pasien dengan tanpa komplikasi MDR-TB di 10 negara. WHO mendesak peneliti untuk menyelesaikan uji klinis terkontrol untuk memperkuat dasar bukti untuk penggunaan rejimen ini.

Tes diagnostik cepat untuk mengidentifikasi lini kedua resistensi obat

Cara yang paling dapat diandalkan untuk menyingkirkan resistensi terhadap obat lini kedua adalah tes diagnostik yang baru direkomendasikan untuk digunakan di laboratorium rujukan TB nasional. Tes diagnostik baru – disebut MTBDRsl – adalah tes berbasis DNA yang mengidentifikasi mutasi genetik pada strain MDR-TB, membuat mereka tahan terhadap fluoroquinolones dan obat suntik TB lini kedua.

Hasil tes ini hanya dalam 24-48 jam, turun dari 3 bulan atau lebih saat diperlukan. Waktu penyelesaian lebih cepat berarti pasien MDR-TB dengan resistensi tambahan tidak hanya didiagnosis lebih cepat, namun dapat dengan cepat ditempatkan pada rejimen lini kedua yang sesuai. WHO melaporkan bahwa kurang dari 20% dari estimasi 480 000 pasien MDR-TB global saat ini sedang diobati.

Tes MTBDRsl merupakan salah satu syarat penting untuk mengidentifikasi pasien MDR-TB yang memenuhi syarat untuk rejimen pendek baru direkomendasikan, sambil menghindari menempatkan pasien yang memiliki resistensi terhadap obat lini kedua pada rejimen ini (yang bisa menyulut pengembangan ekstensif resistan terhadap obat TB atau XDR-TB).

“Kami berharap bahwa diagnosis cepat dan pengobatan yang lebih pendek akan mempercepat respon MDR-TB global yang sangat dibutuhkan,” kata Dr Karin Weyer, Koordinator Laboratorium, Diagnostik dan Resistensi Obat, WHO Program TB global. “Diduga penghematan biaya dari roll out dari rejimen ini bisa diinvestasikan kembali dalam layanan MDR-TB untuk memungkinkan lebih banyak pasien untuk diuji dan dipertahankan pada pengobatan.”

Baca :  BPOM : Izin Darurat Tetap Dilanjut, Klorokuin Tidak Tingkatkan Resiko Kematian Pasien COVID-19 di Indonesia

WHO bekerja sama dengan mitra teknis dan pendanaan untuk memastikan sumber daya yang memadai dan dukungan untuk penyerapan tes cepat dan lebih pendek, rejimen lebih murah di negara-negara.

Fakta TB

  • Resistensi terhadap obat standar TB ada di sebagian besar negara di seluruh dunia. Resistensi obat, dipicu oleh pengobatan yang tidak memadai, dapat menyebar melalui udara, dari orang ke orang, dalam cara yang sama seperti TB yang rentan terhadap obat.
  • Multidrug-resistant TB (MDR-TB) disebabkan oleh bakteri TB yang resisten terhadap setidaknya isoniazid dan rifampicin, dua obat TB yang paling efektif. Berdasarkan angka dari 2014, tahun terakhir sesuai data yang tersedia, WHO memperkirakan bahwa 5% dari kasus TB yang resisten. Hal ini berarti 480 000 kasus dan 190 000 kematian setiap tahun.
  • Ekstensif resistan terhadap obat TB (XDR-TB) adalah bentuk MDR-TB yang juga tahan terhadap setiap fluorokuinolon dan salah satu lini kedua suntik agen anti-TB (yaitu amikasin, kanamisin atau kapreomisin). Sekitar 9% dari pasien MDR-TB mengembangkan XDR-TB, yang bahkan lebih sulit untuk mengobati.
  • WHO dengan program “End TB Strategy”, diadopsi oleh semua Negara Anggota WHO, berfungsi sebagai cetak biru bagi negara-negara untuk mengurangi kejadian TB sebesar 80% dan TB kematian sebesar 90%, dan untuk menghilangkan biaya bencana bagi rumah tangga TB-dipengaruhi pada tahun 2030.

Berikut rekomendasi baru WHO terangkum dari grafik yang ditweeps oleh WHO Eropa beberapa menit yang lalu.

@WHOatEU : New WHO Recommendations to tackle Multidrug resistant #TB public health crisis

Sumber : http://www.who.int/mediacentre/news/releases/2016/multidrug-resistant-tuberculosis/en/

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

RUU Kefarmasian Masuk Prolegnas Prioritas 2022-2023, MFI Solid Mengawal

Majalah Farmasetika – Kabar gembira menyapa seluruh Apoteker di Indonesia menjelang peringatan Hari Apoteker Sedunia …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.