Renal cell carcinoma
pic : freedigitalphotos.net

Terapi Baru Untuk Kanker Ginjal dengan Obat Kombinasi Hadir di Amerika

Terapi Baru Untuk Kanker Ginjal dengan Obat Kombinasi Hadir di Amerika. AS Food and Drug Administration (FDA) menyetujui LENVIMA (lenvatinib), reseptor tirosin kinase inhibitor dari perusahaan Eisai, dalam kombinasi dengan everolimus (LEN + EVE) untuk pengobatan pasien dengan karsinoma sel ginjal lanjut (advanced renal cell carcinoma /aRCC) yang sebelumnya diobati dengan terapi anti-angiogenik.

Karsinoma sel ginjal (renal cell carcinoma/RCC) adalah kanker ginjal yang berasal dari lapisan tubulus proksimal, bagian dari tabung yang sangat kecil di ginjal yang mengangkut molekul limbah dari darah ke urin. RCC adalah jenis yang paling umum dari kanker ginjal pada orang dewasa, bertanggung jawab untuk sekitar 90-95% dari setiap kasus.

Persetujuan ini berdasarkan hasil yang mengesankan dari uji klinik “Study 205”, di mana kombinasi sekali sehari dari 18 mg LENVIMA dan 5 mg everolimus dan menunjukkan peningkatan yang substansial dalam progression-free survival (PFS), objective response rate (ORR ) dan secara klinis bermakna dalam kelangsungan hidup secara keseluruhan (overall survival/OS) bila dibandingkan dengan everolimus saja, standar perawatan untuk pasien dengan aRCC yang telah menerima terapi anti-angiogenik sebelumnya.

“Lenvatinib ditambah everolimus adalah rejimen disetujui FDA pertama dan hanya yang berhasil menggabungkan perawatan yang mempekerjakan tirosin kinase dan mTOR penghambatan, target utama dari pengobatan RCC stadium lanjut dalam dekade terakhir ini,” kata Robert Motzer, MD, Memorial Sloan Kettering Cancer Center, New York, dan penyidik utama dari studi ini.

“Rejimen kombinasi ini menyebabkan khasiat meningkat dan membantu pasien RCC hidup lebih lama tanpa perkembangan penyakit atau kematian dibandingkan mereka yang diobati dengan everolimus saja. Temuan penting ini memajukan paradigma pengobatan untuk populasi pasien ini.”

LENVIMA diberikan status Breakthrough Therapy designation (program akselerasi penemuan obat baruoleh FDA untuk indikasi ini, dan FDA percaya obat ini memiliki potensi untuk memberikan peningkatan yang signifikan dalam pengobatan dengan kondisi yang serius.

Baca :  FDA Setujui Obat Generik Dalfampridine Untuk Membantu Berjalan pada Multiple Sklerosis

Sumber : http://regulatoryaffairs.pharmaceutical-business-review.com/news/fda-approves-eisais-lenvima-to-treat-advanced-renal-cell-carcinoma-in-combination-with-everolimus-160516-4894308

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Pemazyre (Pemigatinib), Terapi Baru Kanker Saluran Empedu

Majalah Farmasetika – FDA memberikan persetujuan dipercepat untuk obat Pemigatinib pada tanggal 17 April 2020, …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.