Download Majalah Farmasetika

Pemberian Nivolumab Neoadjuvant Berdampak Positif pada Kelangsungan Hidup Pasien dengan Karsinoma Sel Ginjal

Majalah Farmasetika – Neoadjuvant nivolumab (Opdivo; Bristol Myers Squibb), sejenis inhibitor pengecekan imun (ICI), sebelum nefrektomi dapat meningkatkan hasil kelangsungan hidup pada pasien dengan karsinoma sel ginjal sel karsinoma sel ginjal (ccRCC) berisiko tinggi dan non-metastatik, demikian menurut penulis temuan dari uji klinis fase 1 yang dipublikasikan dalam Scientific Reports. Nivolumab menyebabkan tumor primer menjadi meradang, dan peradangan dasar ini mungkin terkait dengan respons yang lebih baik terhadap pengobatan nivolumab.

Nivolumab adalah inhibitor PD-1 yang, bersama dengan inhibitor PD-L1, merupakan ICI dengan kemampuan terapeutik melawan tumor. Namun, penelitian yang melihat alasan biologis tumor merespons atau menolak monoterapi anti-PD-1 terbatas, yang dapat menghambat pemahaman lebih lanjut tentang efikasi nivolumab dalam regimen kombinasi.

“Kita sekarang menyaksikan peningkatan hasil kelangsungan hidup yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk pasien dengan tumor yang secara inheren meradang, [tapi] model prognostik yang diperbarui yang dapat diterapkan pada ICI diperlukan,” tulis penulis studi.

Peneliti dalam studi ini bertujuan untuk mengevaluasi efek inhibisi PD-1 pada populasi sel imun dalam tumor. Mereka juga bertujuan untuk menghubungkan inhibisi PD-1 dengan perubahan lanskap imun.

Studi prospektif fase 1 ini melibatkan 15 pasien dengan ccRCC non-metastatik yang menerima neoadjuvant nivolumab sebelum nefrektomi (pengangkatan ginjal). Karena hampir 1 dari 3 pasien dengan RCC lokal lanjut yang menjalani nefrektomi mengalami penyakit berulang, penting untuk memahami opsi pengobatan lain yang mungkin, seperti nivolumab perioperatif.

Peneliti mengumpulkan sampel jaringan (saat tumor masih berada di tempat) dari tumor yang diobati dengan nivolumab dan membandingkannya dengan lingkungan imun pasien yang belum diobati. Tim juga mengevaluasi sel mononuklir darah tepi dan sitokin yang beredar.

Baca :  FDA Menyetujui Regimen Berbasis Nivolumab untuk Pengobatan Tahap Pertama pada Pasien Dewasa dengan Karsinoma Urotelial

Sampel tumor menunjukkan bahwa inhibisi PD-1 memengaruhi populasi sel imun yang beredar dalam mikro lingkungan tumor. Pada tumor yang diobati dengan nivolumab, terlihat peningkatan dalam fenotipe sel T efektor dan penurunan subset sel T pengatur imunosupresif.

Perubahan dalam subset sel T ini menunjukkan bahwa terapi anti-PD-1 memicu peradangan dalam tumor primer di tempat, dan penanda peradangan dasar ini juga diusulkan berkorelasi dengan respons terhadap pengobatan nivolumab, tulis penulis studi. Mereka juga mengamati bahwa tingkat sitokin yang beredar meningkat setelah nefrektomi, yang mungkin terkait dengan respons klinis.

Selanjutnya, “menargetkan sitokin yang diatur ulang ini pasca-nefrektomi setelah pemberian nivolumab neoadjuvant dapat meningkatkan respons sistemik dan teoretis mengurangi kekambuhan pada populasi berisiko tinggi ini,” tulis penulis.

Menurut penulis studi, studi sebelumnya menunjukkan bahwa ICI sebelum nefrektomi menunjukkan respons patologis lengkap yang belum pernah terjadi sebelumnya. Penulis mencatat bahwa dalam studi ini, tidak ada respons patologis lengkap yang diamati, meskipun “nivolumab tampaknya ‘mempersiapkan’ mik lingkungan kekebalan untuk pendekatan kombinasi sinergis yang rasional untuk meningkatkan respons.”

Ada keterbatasan pada studi ini, termasuk ukuran sampel kecil dan kemungkinan kurangnya pengambilan sampel biopsi tumor yang memadai. Penelitian baru dapat melihat rezim pengobatan gabungan nefrektomi sitoreduktif dan ICI, atau efikasi pengobatan neoadjuvant dengan inhibitor PD-1, diikuti oleh ICI adjuvant, menurut penulis studi.

“Studi kami memberikan wawasan penting dalam menghasilkan hipotesis tentang biologi yang mendasari respons dan resistensi terhadap monoterapi anti-PD-1, yang sangat penting untuk memahami efek sinergis dari terapi kombinasi dalam pengobatan ccRCC,” tulis penulis studi.

Reference

Singla N, Nirschl TR, Obradovic AZ, et al. Immunomodulatory response to neoadjuvant nivolumab in non-metastatic clear cell renal cell carcinoma. Sci Rep. 2024;14:1458. doi:10.1038/s41598-024-51889-9

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Apakah Profesi Apoteker Akan Usang di Masa Depan Tergantikan oleh Artificial Intelligent? Mari Menyingkap Fakta

Majalah Farmasetika – Perkembangan teknologi yang pesat, terutama kecerdasan buatan (AI) dan robotika, telah menimbulkan …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.