Resistensi Antimikroba Akan Lebih Berbahaya dibanding Kanker di Tahun 2050

Bakteri Super Kebal Antibiotik, Apa Itu? dan Haruskah Anda Panik?

Bakteri Super Kebal Antibiotik, Apa Itu? dan Haruskah Anda Panik? Kabar Kamis lalu bahwa para peneliti telah menemukan seseorang di Amerika Serikat yang membawa bakteri resisten terhadap golongan terakhir antibiotik menyebabkan peringatan di antara para ahli kesehatan masyarakat dan penyakit menular. [ Baca : Bakteri Super Kebal Antibiotik yang Ditakutkan Para Ahli Kini Hadir Di Amerika]

Strain resisten antibiotik ditemukan dalam urin dari seorang wanita Pennsylvania 49 tahun. E. coli bakteri yang terdapat gen yang membuatnya tahan terhadap antibiotik colistin, obat yang digunakan terhadap jenis sangat berbahaya yang dikenal dengan “superbug”. Selama jangka panjang, para ahli sangat khawatir bahwa perlawanan colistin, yang dapat menyebar dengan mudah ke bakteri lain, dapat menyebabkan superbug yang dapat menyebabkan infeksi tidak bisa diobati.

Dalam jangka pendek, para ahli mengatakan tidak perlu panik. Washingtonpost.com melakukan wawancara dengan Yohei Doi, seorang dokter penyakit menular di University of Pittsburgh, yang telah mempelajari masalah ini.

“Sementara kita menantikan hasil investigasi dari masalah ini, tidak ada bukti rinci bahwa ini merupakan masalah besar saat ini. Selain itu, E. coli strain tertentu ini sensitif terhadap beberapa antibiotik lain yang lebih umum digunakan seperti carbapenems. Bahkan dalam peristiwa langka bahwa Anda mendapatkan sakit dari bakteri ini, ada beberapa pilihan pengobatan yang tersedia.” ujarnya Yohei Doi.

Strain ini telah ditemukan pada babi dan daging babi mentah. Saat ini masyarakat khawatir apakah strain ini bisa hadir di makanan.

“Bakteri akan mati setelah memasak. Produk daging matang dapat menimbulkan risiko keracunan makanan secara umum, tetapi risiko produk daging yang terkontaminasi dengan jenis bakteri resisten mungkin cukup kecil di Amerika Serikat. kebersihan tangan baik dalam memasak harus meminimalkan risiko dalam hal apapun.” lanjutnya.

Baca :  Konsumsi Antibiotik Tingkatkan Resiko Kanker Kolon

Fakta saat ini, para ahli kesehatan dan pejabat kesehatan publik lainnya saat ini khawatir tentang temuan ini.

“Jika ini menjadi lebih umum dan gen masuk ke lebih banyak bakteri yang sudah lebih tahan terhadap jenis lain antibiotik, itu menjadi masalah serius dan perlu perhatian. Jika masuk ke dalam sistem pelayanan kesehatan, seperti rumah jompo, rumah sakit perawatan akut, di mana orang mungkin tidak memiliki kekebalan yang baik atau kemampuan untuk melawan infeksi, itulah kekhawatiran jangka panjang. Maka Anda lebih rentan dan terkena daripada orang yang sehat.” tutupnya.

Sumber : https://www.washingtonpost.com/news/to-your-health/wp/2016/05/27/what-we-know-so-far-about-the-superbug-in-the-pennsylvania-case/

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

BPOM Keluarkan Izin Darurat Vaksin Indovac dan AWcorna

Majalah Farmasetika – Emergency Use Authorization (EUA) atau izin penggunaan darurat merupakan pintu awal akses untuk …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.