biofarma
8 Poin Penjelasan Bio Farma Terkait Peredaran Vaksin Palsu (pic : instagram biofarmaid)

8 Poin Penjelasan Bio Farma Terkait Peredaran Vaksin Palsu

Majalah Farmasetika (Ed.4/Juni 2016). Perusahaan BUMN dan produsen vaksin dan antisera, PT. Bio Farma memberikan penjelasan terkait peredaran vaksin palsu melalui laman resminya pada 30 Juni 2016.

  1. Bio Farma telah melakukan koordinasi dengan Bareskrim, Kementerian Kesehatan, Badan POM dan Distributor resmi Vaksin Bio Farma.
  2. Berdasarkan pengamatan fisik, kemasan dan hasil uji laboratorium, vaksin  Bio Farma yang diduga palsu adalah ASLI, TIDAK DIPALSUKAN.
  3. Vaksin produksi Bio Farma yang digunakan oleh pemerintah untuk Program Imunisasi Nasional adalah Vaksin Pentabio (DTP-HB-Hib), DT, Td, TT, Hepatitis B, Campak, Polio dan BCG. Untuk menjamin keamanan, khasiat dan mutu vaksin, seluruh vaksin produksi Bio Farma, dilakukan pengujian untuk mendapatkan Release dari Badan POM dan sesuai dengan standar Badan Kesehatan Dunia (WHO).
  4. Masyarakat agar tidak ragu untuk mengimunisasi putra putrinya dengan vaksin yang menjadi program Pemerintah, baik di Rumah Sakit, Puskesmas, posyandu, maupun di klinik.
  5. Vaksin merupakan produk yang tidak dapat dijual bebas. Vaksin Bio Farma untuk program imunisasi nasional didistribusikan melalui Dinas Kesehatan Provinsi dan untuk sektor swasta didistribusikan melalui distributor resmi dengan mengimplementasikan cold chain yang konsisten dan Cara Distribusi Obat yang Baik (CDOB) sehingga terjaga kualitas, keamanan dan efektivitas.
  6. Bio Farma mendukung dan menyerahkan sepenuhnya kepada pihak Bareskrim POLRI untuk menangani dan mengusut tuntas kasus vaksin palsu.
  7. Sebagai langkah antisipasi dan evaluasi agar tidak terjadi lagi peredaran vaksin palsu, setiap fasilitas layanan kesehatan dan pusat imunisasi baik Pemerintah maupun swasta, agar memiliki prosedur dan fasilitas pengelolaan dan pengendalian limbah Vaksin / wadah bekas vaksin yang digunakan atau vaksin yang kadaluwarsa.
  8. Untuk produk serum dan diagnostik produksi Bio Farma seperti BIOSAT (Serum Anti Tetanus), BIOSAVE (Serum Anti Bisa Ular), dan Tuberculin PPD yang dipalsukan, saat ini sedang dalam penanganan Bareskrim POLRI.

Selain itu, Bio Farma memberikan informasi ciri-ciri vaksin asli dan palsu sehari sebelumnya.

Ciri Vaksin Palsu :

  1. Harga jual Lebih murah
  2. Dijual bebas
  3. Tidak ada tanda dot merah
  4. Bentuk Kemasan lebih kasar
  5. No batch tidak terbaca
  6. Warna rubber stoper (tutup vial) berbeda dari produk asli
  7. Tidak ada nomor ijin edar (nie) BPOM
  8. Terdapat perbedaan pada cetakan barcode kemasan vaksin palsu

Ciri Vaksin Asli :

  1. Kemasan masih disegel
  2. Terdapat Label yang mencantumkan keterangan seputar vaksin pada ampul
  3. Label ampul biasanya dilepas dan ditempelkan pada buku kesehatan begitu vaksinasi, lalu kemasan dihancurkan

Sumber :

  1. http://www.biofarma.co.id/en/featured-news/penjelasan-bio-farma-terkait-vaksin-palsu/
  2. http://www.biofarma.co.id/en/featured-news/bedakan-vaksin-asli-dan-palsu/
Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

BPOM Eropa Minta Semua Obat Generik dan OTC Diperiksa NDMA

Farmasetika.com – Imbas kekhawatiran mengenai cemaran yang menyebabkan kanker dalam obat mengandung ranitidin dan obat …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.